Liverpool: Masalah yang harus diatasi Jürgen Klopp setelah kalah dari West Ham mengakhiri seri tak terkalahkan

Meski mengejutkan, kekalahan Liverpool dari West Ham bukanlah alasan untuk reaksi yang berlebihan. Ini mengakhiri 25 pertandingan beruntun yang berlangsung hingga April, sebuah pencapaian besar bagi sekelompok pemain yang telah memenangkan hadiah terbesar dalam sepak bola klub dalam tiga tahun terakhir.

Seperti yang saya katakan, itu telah datang.

Kekalahan dramatis dari keunggulan dua gol di kandang sendiri dari Brighton pekan lalu datang sebagai peringatan. Kemudian mereka juga bisa kalah. Meskipun Renaissance terlambat, tidak ada jalan keluar pada hari Minggu. Dan terlepas dari semua protes setelahnya, The Reds tidak cukup sampai di sana dalam kekalahan Liga Premier pertama mereka musim ini.

Rekor tak terkalahkan Liverpool, yang dimulai pada bulan April, berakhir saat melawan West Ham pada hari Minggu

Jürgen Klopp mencobanya di VAR - tetapi bos The Reds memiliki masalahnya sendiri untuk dipecahkan

Jürgen Klopp mencobanya di VAR – tetapi bos The Reds memiliki masalahnya sendiri untuk dipecahkan

Namun, ini bukan analisis krisis yang mendalam. Tim Jürgen Klopp masih hanya empat poin di belakang puncak klasemen, berada di perempat final Piala Carabao dan telah pindah ke babak 16 besar Liga Champions dari grup yang tidak diragukan lagi sulit.

Namun, ada tanda-tanda dalam tiga bulan pertama bahwa Liverpool tidak cukup pada level dua musim mereka dengan lebih dari 95 poin. Mungkin itu wajar – mereka adalah pencapaian yang sangat mengesankan dalam dan dari diri mereka sendiri.

Namun terlepas dari awal yang positif untuk kampanye ini, tanda paling jelas dari sedikit penurunan adalah pertahanan.

Kembalinya Virgil van Dijk ke kebugaran penuh jelas merupakan dorongan. Faktanya, di tengah fluktuasi bentuk rekan satu tim di sekitarnya, pelatih asal Belanda itu segera menemukan kontrol dominannya kembali.

LIVERPOOL MARI Pimpin Kereta Luncur…

15 September: 0:1 melawan AC Milan > 2:1 defisit. Hasil akhir: 3-2 W

25 September: Dua kali plus melawan Brentford. Hasil akhir: 3-3 D

3 Oktober Dua kali plus melawan Man City. Hasil akhir: 2-2D

19 Oktober: 2-0 melawan Atletico Madrid > 2-2. Hasil akhir: 3-2 W

30 Oktober: 2-0 melawan Brighton. Hasil akhir: 2-2D

Meski begitu, meskipun di mana-mana, Liverpool kehilangan gol. Penampilan pertama yang menggemparkan adalah melawan Brentford pada bulan September, ketika dua kasus memimpin hilang dalam hasil imbang 3-3.

Hal yang sama kemudian terjadi di kandang melawan Manchester City, dalam pertandingan di mana mereka bisa dibilang cukup beruntung untuk mencetak satu poin melawan sang juara bertahan.

Tim Klopp juga kebobolan dua gol dari Atletico Madrid – setelah dua gol bagus di awal. Mereka lolos begitu saja di ibu kota Spanyol. Tidak demikian dengan Brighton, yang kehilangan dua poin murah di Anfield.

Dibandingkan dengan penantang gelar utama mereka, Liverpool berada di tempat ketiga yang jelas secara defensif di Liga Premier. Sementara Chelsea dan City masing-masing hanya kebobolan empat dan enam gol, Liverpool telah mencetak sebelas gol, lima di antaranya dalam dua pertandingan terakhir mereka.

Mengapa demikian, terutama mengingat kembalinya Van Dijk?

Tidak ada satu topik mencolok yang dipertaruhkan di sini. Kesialan beruntun pada hari Minggu, misalnya, semua dapat ditelusuri kembali ke Alisson – kiper kelas dunia yang hanya memiliki hari untuk dilupakan di Stadion London.

Dia membuat hash dari pendahuluan West Ham dan bisa melakukannya lebih baik dengan dua gol lainnya

Dia membuat hash dari pendahuluan West Ham dan bisa melakukannya lebih baik dengan dua gol lainnya

Namun, kesalahan pemain Brasil itu tidak menyembunyikan ketidakmampuan Liverpool dalam bola mati di akhir pekan. Bersama dengan dua dari tiga gol, Craig Dawson mencetak sundulan yang membentur mistar gawang dan naik ke posisi tertinggi lawan bersama Declan Rice tanpa kaus putih.

Joel Matip juga kembali ke tim pekan lalu, mengungguli Ibrahima Konate, yang tampil impresif saat memulai liga pertamanya di Old Trafford.

Terlepas dari bertahun-tahun mendirikan Matip dan Van Dijk, perubahan reguler dalam kemitraan bek tengah bukanlah hal yang baik. Bahan pemikiran juga untuk Joe Gomez, yang tidak bisa mendapatkan wawasan apa pun saat ini.

Bahkan lebih dari pertahanan, Klopp memiliki masalah untuk diperbaiki di lini tengah.

Saat ini, Liverpool terlalu terbuka di tengah taman. Gol Pablo Fornals pada hari Minggu adalah hasil dari lubang yang mengkhawatirkan di tengah dan satu hektar di belakang empat bek karena garis pertahanan yang canggung.

Liverpool dipotong melebar pada hari Minggu untuk runner-up West Ham, yang dipukul oleh Pablo Fornals

Liverpool dipotong melebar pada hari Minggu untuk runner-up West Ham, yang dipukul oleh Pablo Fornals

Thiago dan Fabinho absen karena cedera, Klopp membutuhkan keduanya fit dan kembali beraksi

Thiago dan Fabinho absen karena cedera, Klopp membutuhkan keduanya fit dan kembali beraksi

Fabinho, yang baru saja kembali dari cedera, tampak berkaki panjang luar biasa dalam perannya sebagai No. 6. Selain pemain internasional Brasil, Klopp juga harus menghadapi cedera pada Harvey Elliott di awal musim, bintang pendatang baru musim panas lalu Thiago dan Naby Keita, yang karier salahnya di Liverpool berlanjut musim ini.

Kapten Jordan Henderson, yang memulai musim dengan percaya diri tetapi finis di urutan kedua setelah Alex Oxlade-Chamberlain melawan Tomas Soucek dan Declan Rice pada hari Minggu, memiliki beban tambahan yang harus ditanggung.

READ  Legenda sepak bola Indonesia Ricky Yacobi meninggal pada usia 57 tahun - olahraga

Melawan Brighton, penyamaan Leonardo Trossard terlalu sembrono, karena terlalu banyak ruang di depan pertahanan Liverpool. Soliditas 2019-20 itu tidak ada saat ini.

Kita tidak boleh melupakan kemungkinan penyebab lain untuk ini. Gini Wijnaldum, yang hadir di tim sejak 2016, bisa terasa menyakitkan ketika Gini Wijnaldum meninggalkan PSG di musim panas. Sebagai starter yang andal dan bebas cedera secara konsisten di lini tengah, pemain internasional Belanda itu keluar dari permainan dan terus berjalan dengan cara yang saat ini tidak tersedia.

Penyamaan Leonardo Trossard adalah karena Liverpool memberi terlalu banyak ruang untuk Brighton

Penyamaan Leonardo Trossard adalah karena Liverpool memberi terlalu banyak ruang untuk Brighton

Alex Oxlade-Chamberlain dan Jordan Henderson kalah dalam pertarungan di lini tengah melawan Declan Rice (foto) dan Tomas Soucek

Alex Oxlade-Chamberlain dan Jordan Henderson kalah dalam pertarungan di lini tengah melawan Declan Rice (foto) dan Tomas Soucek

Perasaan kontrol ini telah menghilang untuk saat ini. Kemampuan untuk mempertahankan keunggulan dan menonton pertandingan – bakat yang harus dimiliki semua juara Liga Premier – telah tersesat.

Namun, masih tidak ada alasan untuk alarm berlebihan. Rentetan enam kekalahan kandang beruntun Liverpool musim lalu adalah krisis besar – bukan.

Klopp yang kesal, bagaimanapun, harus mengabaikan keputusan wasit dan VAR yang bertentangan dengannya. Orang Jerman harus melihat rumahnya sendiri terlebih dahulu – dan tidak bereaksi dengan marah kepada wartawan.

Jeda internasional dua minggu di depan tuan rumah Arsenal pada 20 November datang pada waktu yang tepat.

Gini Wijnaldum ada di mana-mana untuk Klopp tetapi dia pindah ke PSG di jendela musim panas

Gini Wijnaldum ada di mana-mana untuk Klopp tetapi dia pindah ke PSG di jendela musim panas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *