Liverpool dikalahkan oleh Real Madrid di final Liga Champions | berita Dunia

Liverpool telah dikalahkan di final Liga Champions setelah kalah 1-0 dari Real Madrid di Paris.

The Reds mendominasi sebagian besar babak pertama dengan penyelamatan dari Thibault Courtois dari Real Madrid, tetapi juara Spanyol yang paling dekat memecahkan kebuntuan ketika Karim Benzema dianulir karena pemeriksaan VAR setelah penundaan yang lama.

Pemain sayap Brasil Jose Vinicius Junior membawa Real Madrid unggul pada menit ke-59 setelah membuka skor dari umpan silang Federico Valverde.

Liverpool memiliki peluang untuk menyamakan kedudukan setelah gol itu tetapi Courtois menyelamatkan mereka.

Itu sudah cukup untuk membuat raksasa Spanyol itu meraih gelar Liga Champions ke-15 mereka.

Tapi ini merusak awal permainan penundaan besar karena penggemar Liverpool tidak dapat memasuki stadion, beberapa sampai babak pertama, dan gas air mata digunakan pada penonton yang mencoba masuk ke dalam permainan.

“Saat Real Madrid bermain di final, mereka memenangkannya”

Penjaga gawang Real Madrid Courtois mengatakan kepada BT Sport setelah pertandingan: “Saya memberi tahu teman-teman saya kemarin bahwa jika Real Madrid bermain di final, mereka menang. Saya berada di sisi baik dari sejarah.

“Hari ini saya harus memenangkan final untuk karir saya, untuk semua kerja keras untuk menghormati nama saya karena saya tidak berpikir saya memiliki rasa hormat yang cukup, terutama di Inggris.”

Dia menambahkan: “Saya telah melihat banyak kritik bahkan setelah musim yang hebat bahwa saya tidak cukup baik atau apa pun.

“Saya sangat senang dan bangga dengan kinerja tim. Kami berpegang teguh pada itu dan ketika saya perlu berada di sana, saya ada di sana untuk tim.

“Saya pikir kami telah mengalahkan klub terbaik di dunia; (Manchester) City dan Liverpool luar biasa musim ini.

READ  Bulu Tangkis: Seng Zoe percaya karirnya bisa lebih baik jika dia tetap bersama BAM

“Mereka berjuang sampai akhir di Liga Premier dan Liverpool memenangkan dua trofi. Hari ini mereka sangat kuat.

“Saya memainkan permainan yang hebat, itu membuat perbedaan hari ini karena kami memiliki peluang penting dan kami mengambilnya.”

“Kelas master pertahanan mutlak”

Mantan kapten Liverpool Steven Gerrard, yang mengangkat trofi pada 2005, mengatakan kepada BT Sport bahwa penampilan Real Madrid “fenomenal”.

“Mereka melakukan masterclass defensif mutlak hari ini,” kata manajer Aston Villa.

“Ya, penjaga gawang menjadi man of the match, tetapi ketika Anda melihat detail pertahanan seorang pria di seluruh lapangan, jarak mereka, performa mereka, dan ketenangan mereka di bawah tekanan.

“Ya, mereka bermain berlebihan selama 40 menit, tetapi dalam 90 menit … ya, kadang-kadang kiper mereka menyelamatkan mereka, tetapi untuk seorang pria di sisi lain lapangan, mereka bertahan dengan sangat baik.”

Berbicara kepada BT Sport, mantan striker The Reds Michael Owen menambahkan: “Tidak ada yang bisa mengatakan mereka (Madrid) tidak pantas mendapatkan ini.

“Jalan mereka ke final sangat sulit, mengalahkan pemain Inggris terbaik: Chelsea, Manchester City, dan sekarang Liverpool.

“Ya, Liverpool bermain bagus selama 40 menit tetapi para pemain (Real Madrid) ini berhasil lagi, dengan pengalaman itu, pengetahuan dan keahlian itu – itu sangat penting dalam sepak bola dan mereka memilikinya dalam jumlah besar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.