Lewis Hamilton akan “kembali” pada 2022, kata Martin Brundle saat tim F1 Sky Sports memperdebatkan masa depan pebalap Mercedes

Pakar F1 Sky Sports membahas masa depan Lewis Hamilton, Mercedes dan Michael Masi di tengah saga Abu Dhabi yang sedang berlangsung; Tonton edisi khusus acara F1 bertajuk Abu Dhabi: One Month On pada hari Jumat terlebih dahulu melalui YouTube atau Sky Sports F1 pada pukul 6 sore

Terakhir diperbarui: 14/01/22 11:28



Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Pakar F1 Sky Sports sedang membahas apakah Lewis Hamilton dan Mercedes akan berkendara di bawah pengawasan Michael Masi di musim 2022

Pakar F1 Sky Sports sedang membahas apakah Lewis Hamilton dan Mercedes akan berkendara di bawah pengawasan Michael Masi di musim 2022

Masa depan Lewis Hamilton di Formula 1 seharusnya tidak bergantung pada Michael Masi, dan dia akan “kembali ke grid tahun ini,” percaya Martin Brundle, karena pakar F1 Sky Sports memprediksi masa depan pembalap paling sukses dalam satu pramusim yang bergejolak. 2022.

Hamilton belum berbicara secara terbuka atau di media sosial sejak meninggalkan paddock Abu Dhabi lebih dari sebulan yang lalu, dan CEO Mercedes Toto Wolff mengakui dia “tidak puas” dengan Formula 1 setelah memenangkan gelarnya dengan cara yang kontroversial kalah.

Sky Sports mengumumkan minggu ini bahwa penyelidikan FIA terhadap keputusan yang akan menjadi kunci masa depan Hamilton telah banyak dikritik.

Dalam edisi khusus Pertunjukan F1 berjudul Abu Dhabi: Satu bulan kemudian, Brundle ditanya apakah Hamilton dan Mercedes dapat mempertimbangkan untuk meninggalkan F1 – tetapi dia dengan keras kepala menjawab.

“Sama sekali tidak, sejujurnya saya tidak membelinya,” kata Brundle.

“Saya yakin Toto ditanya oleh Lewis, ‘Apa yang kamu lakukan tentang itu?’ Tapi Formula 1 sukses luar biasa untuk merek Mercedes-Benz sementara Lewis berusia 37 tahun dan kita tahu dia mengemudi di puncaknya, sangat bertekad dan kompetitif.

“Dia akan kembali.”

Johnny Herbert, Damon Hill, dan Martin Brundle berdebat apakah Michael Masi dapat bertahan di posisinya sebagai direktur balap Formula 1 FIA

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Johnny Herbert, Damon Hill, dan Martin Brundle berdebat apakah Michael Masi dapat bertahan di posisinya sebagai direktur balap Formula 1 FIA

Johnny Herbert, Damon Hill, dan Martin Brundle berdebat apakah Michael Masi dapat bertahan di posisinya sebagai direktur balap Formula 1 FIA

Dalam pertunjukan- yang dapat dilihat pertama kali di YouTube dari Sky Sports F1 dan pada hari Jumat pukul 6 sore di saluran TV – Craig Slater dari Sky Sports News mengatakan Mercedes “tidak melihat kesepakatan di mana Lewis atau kami membalap ketika Masi pergi, tetapi saya pikir sulit untuk menempatkan Hamilton di grid dengan Masi masih menjadi direktur balapan”.

Tetapi Brundle menambahkan, “Saya merasa sedikit tidak nyaman ketika tim dan pembalap mulai menentukan siapa yang melakukan apa di Race Control atau peran lain di F1 – itu sampai taraf tertentu mengibaskan ekor anjing.

“Jika saya seorang bos Formula 1 dan pembalap saya datang kepada saya dan mengatakan saya tidak ingin balapan lagi jika orang itu tetap di sini, saya akan segera berhenti memikirkan kontrol balapan dan berpikir bahwa pembalap saya adalah motivasinya. belum kalah.

“Lewis akan kembali dan menginjak gas lebih dan lebih.”

“Abu Dhabi akan memotivasi Mercedes, Hamilton”

Anthony Davidson, seorang pembalap simulator Mercedes, percaya peristiwa Abu Dhabi harus menjadi motivasi utama bagi tim yang kehilangan gelar pembalap dari Max Verstappen tetapi masih mengklaim gelar konstruktor kedelapan berturut-turut.

“Anda bisa berpuas diri – tetapi tidak ada cara yang lebih baik untuk memotivasi tim yang terdiri dari 1.000+ kekuatan Brackley ini untuk berjuang lebih keras dari sebelumnya tahun ini,” kata Davidson, yang sependapat dengan Brundle tentang masa depan Hamilton.

“Aku yakin itu akan [there]”, dia melanjutkan. “Aku ingin menjadi. Siapa yang tidak ingin masuk ke mobil itu lagi musim ini dan memperbaiki keadaan? Karena saya yakin itulah yang ingin dia lakukan – memenangkannya dengan cara yang benar.”

Craig Slater dari Sky Sports percaya FIA akan memiliki waktu tiga minggu untuk membuat keputusan tentang acara GP Abu Dhabi yang kontroversial.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater dari Sky Sports percaya FIA akan memiliki waktu tiga minggu untuk membuat keputusan tentang acara GP Abu Dhabi yang kontroversial.

Craig Slater dari Sky Sports percaya FIA akan memiliki waktu tiga minggu untuk membuat keputusan tentang acara GP Abu Dhabi yang kontroversial.

Juara dunia 1996 Damon Hill mengetahui satu atau dua hal tentang keputusan kontroversial gelar pada tahun 1994 oleh Michael Schumacher dan mengatakan itu “sama sekali tidak sulit” baginya untuk kembali setelah cobaan itu.

“Saya ingin memenangkan kejuaraan,” katanya. Lewis telah memenangkan tujuh, itu sedikit berbeda. Dia mungkin hanya berpikir saya melakukan semua yang saya bisa.

“Tapi saya yakin gelar kedelapan terlalu menggiurkan. Saya yakin itu akan kembali dan menginginkannya dan mengesampingkan semuanya.”

Apa yang diinginkan Mercedes dari evaluasi tersebut?

Mercedes memutuskan untuk tidak melanjutkan bandingnya usai GP Abu Dhabi.

“Sebaliknya, mereka mendapat tawaran FIA untuk membentuk komisi penyelidikan untuk menyelidiki bagaimana dan mengapa Masi membuat keputusannya di Abu Dhabi dan masalah tata kelola FIA yang lebih luas sepanjang musim,” tambah Ted.

“Mercedes berpikir 2021 adalah model dari beberapa keputusan pemerintah yang cukup dipertanyakan.”

Craig Slater melaporkan bahwa kembalinya Lewis Hamilton ke Formula 1 tergantung pada hasil FIA pada kontroversi putaran terakhir di Abu Dhabi dan perilaku lebih lanjut dari FIA

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Craig Slater melaporkan bahwa kembalinya Lewis Hamilton ke Formula 1 tergantung pada hasil FIA pada kontroversi putaran terakhir di Abu Dhabi dan perilaku lebih lanjut dari FIA

Craig Slater melaporkan bahwa kembalinya Lewis Hamilton ke Formula 1 tergantung pada hasil FIA pada kontroversi putaran terakhir di Abu Dhabi dan perilaku lebih lanjut dari FIA

Secara rinci apa yang diharapkan Mercedes dari investigasi FIA – dengan hasil yang disajikan kepada tim pada bulan Februari dan keputusan akhir diumumkan pada bulan Maret – Kravitz menjelaskan: “Ini meluas ke standar pengemudi juga.

“Mereka ingin membuat beberapa aturan baru tentang bagaimana kami balapan, apakah beberapa standar untuk mengemudi yang kuat ditegakkan dan diatur sehingga kami tidak memiliki semua omong kosong yang kami miliki tahun lalu.

“Mereka juga ingin tidak ada bos tim yang bisa berbicara dengan Race Director selama balapan dan mempengaruhinya.

“Itu benar-benar harus terjadi cukup cepat. Tidak ada yang bisa melanjutkan sampai FIA benar-benar menjelaskan keputusan, alasan dan maksud di baliknya di Abu Dhabi.”

READ  Zidane pasti pusing tujuh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *