Lensa kontak yang dapat digunakan kembali lebih dari tiga kali lipat risiko infeksi mata langka yang mengancam penglihatan, studi menemukan Berita Inggris

Pemakai lensa kontak yang dapat digunakan kembali hampir empat kali lebih mungkin untuk tertular infeksi mata yang langka dan mengancam penglihatan daripada mereka yang memakai sekali pakai setiap hari, menurut sebuah studi baru.

Acanthamoeba keratitis (AK) adalah jenis infeksi dan kondisi kornea yang menyebabkan peradangan pada kornea — lapisan pelindung luar mata yang bening.

Penelitian yang dipimpin oleh UCL Institute of Ophthalmology and Moorfields Eye Hospital NHS Foundation Trust, mengidentifikasi beberapa faktor yang meningkatkan risiko AK, termasuk menggunakan kembali lensa atau memakainya semalaman atau saat mandi.

Lebih dari 200 pasien di rumah sakit menyelesaikan survei, termasuk 83 orang dengan AK dan 122 yang menghadiri klinik mata dengan kondisi lain.

Para peneliti menemukan bahwa orang yang memakai lensa kontak lunak yang dapat digunakan kembali – seperti sekali pakai bulanan – 3,8 kali lebih mungkin untuk mengembangkan AK dibandingkan dengan orang yang memakai sekali pakai setiap hari.

Mandi dengan lensa meningkatkan kemungkinan AK sebesar 3,3 kali, sementara memakai lensa semalaman meningkatkan peluang sebesar 3,9 kali.

Para peneliti memperkirakan bahwa 30-62% kasus kondisi di Inggris, dan mungkin banyak negara lain, dapat dicegah jika orang beralih dari lensa yang dapat digunakan kembali ke lensa harian.

Mereka menyarankan agar orang tidak memakai lensa kontak mereka saat berenang atau mandi, dan bahwa kemasannya harus mencantumkan stiker “tidak ada air”.

Sementara kehilangan penglihatan akibat infeksi jarang terjadi, Acanthamoeba, meskipun penyebab yang jarang, adalah salah satu yang paling serius dan bertanggung jawab untuk sekitar setengah dari pemakai lensa kontak yang mengalami kehilangan penglihatan setelah keratitis.

Sekitar 90% kasus AK dikaitkan dengan risiko yang dapat dicegah, meskipun infeksi tetap jarang terjadi, mempengaruhi kurang dari 1 dari 20.000 pemakai lensa kontak per tahun di Inggris.

READ  Manifes peluncuran SpaceX's NASA Crew Dragon berlipat ganda dalam tiga bulan

Pasien yang paling terpengaruh – seperempat dari total – akhirnya memiliki kurang dari 25% dari penglihatan mereka atau menjadi buta.

Secara keseluruhan, 25% dari mereka yang terkena memerlukan transplantasi kornea untuk mengobati penyakit atau memulihkan penglihatan, studi tersebut menemukan.

Penulis utama Profesor John Dart mengatakan: “Dalam beberapa tahun terakhir kami telah melihat peningkatan keratitis Acanthamoeba di Inggris dan Eropa dan sementara infeksi masih jarang itu dapat dicegah dan memerlukan tanggapan kesehatan masyarakat.

“Lensa kontak umumnya sangat aman tetapi membawa risiko keratitis mikroba yang rendah, paling sering disebabkan oleh bakteri dan satu-satunya komplikasi yang mengancam penglihatan dari penggunaannya.

“Dengan perkiraan 300 juta orang yang memakai lensa kontak di seluruh dunia, penting bagi orang-orang untuk mengetahui cara meminimalkan risiko terkena keratitis.”

Studi yang dipublikasikan di Ophthalmology, didanai oleh Fight for Sight, NIHR Moorfields Biomedical Research Center dan Moorfields Eye Charity.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.