Laba bersih Greaves Cotton Q4 melonjak menjadi INR 14 crore, didukung oleh perusahaan baru, Auto News, ET Auto

Segmen Emobilitas Greaves mengalami momentum pertumbuhan yang lebih tinggi, Ampere menambahkan, dengan Ampere semakin populer karena meningkatnya permintaan untuk kendaraan roda dua listrik (skuter listrik) dan becak listrik (becak listrik).

New Delhi: Greaves Cotton, sebuah perusahaan mesin dan teknik berat yang terdiversifikasi, melaporkan peningkatan laba bersih menjadi INR 14 miliar untuk kuartal yang berakhir Maret 2021 pada hari Selasa, sebagian besar disebabkan oleh diversifikasi bisnisnya ke segmen listrik dan non-otomotif. Laba bersih untuk kuartal yang sama tahun lalu hanya INR 1 crore, kata perusahaan itu dalam siaran pers.

Penjualan konsolidasi dari operasi untuk kuartal yang sedang ditinjau berjumlah INR 520 miliar, meningkat 35% dibandingkan dengan INR 386 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

“Secara keseluruhan, kami melihat pertumbuhan pada kuartal keempat karena strategi diversifikasi kami, inisiatif bisnis baru seperti elektromobilitas, solusi purnajual, dan mesin di luar mobil. Kami terus berinvestasi di area pertumbuhan berkelanjutan untuk meningkatkan keterampilan kami. Komitmen kami untuk berinvestasi di fasilitas EV Ranipet adalah buktinya, “kata Nagesh A. Basavanhalli, CEO dan Manajemen Grup.
Direktur, Greaves Cotton Limited, berkata.

Menurut Greaves Cotton yang berbasis di Mumbai, bisnis baru, yang mencakup bisnis e-mobilitas dan non-otomotif, terus tumbuh, memberikan kontribusi 30% pada keseluruhan bisnis perusahaan.

Secara keseluruhan, kami melihat pertumbuhan pada kuartal keempat karena strategi diversifikasi kami, inisiatif bisnis baru seperti elektromobilitas, solusi purnajual, dan mesin di luar mobil. Kami terus berinvestasi di area pertumbuhan berkelanjutan untuk meningkatkan keterampilan kami. Komitmen kami untuk berinvestasi di fasilitas EV Ranipet adalah buktinyaNagesh A Basavanhalli, CEO Grup dan Manajer Umum Greaves Cotton Limited

Segmen e-mobilitas Greaves mengalami momentum pertumbuhan yang lebih tinggi. Amp mendapatkan popularitas karena meningkatnya permintaan untuk kendaraan roda dua listrik (skuter listrik) dan becak listrik (becak listrik).

READ  Kamera "layar penuh" terkecil pada Sony A7C akan hadir di Indonesia

Bisnis non-otomotif juga mengalami pertumbuhan yang signifikan dan akan berkembang pesat di kuartal mendatang karena musim hujan yang menguntungkan di masa depan, terutama di peralatan pertanian.

Saat India memerangi gelombang kedua COVID-19, perusahaan meluncurkan kampanye vaksinasi untuk karyawannya pada awal April, dimulai dengan pekerja garis depan di berbagai pabrik dan lokasi.

“Kami terus berupaya berinvestasi di area pertumbuhan berkelanjutan untuk meningkatkan kemampuan kami. Dengan gelombang kedua pandemi COBVID-19, perencanaan keberlanjutan bisnis menjadi penting dan kami memprioritaskan upaya kami untuk melindungi karyawan kami dan mereka untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman. , ”Tambah Basavanhalli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *