KTT Paphos: Israel akan melakukan segala kemungkinan untuk menghentikan Iran di front nuklir

Provinsi Indonesia tetap setia pada tradisi Ramadhan dengan pembacaan Alquran setiap malam

SERANG, Indonesia: Umat Muslim di seluruh dunia menjalankan Ramadhan dengan membaca Alquran sesering mungkin.

Namun di provinsi Banten, Indonesia, jamaah membawa kebiasaan itu ke tingkat lain dengan mengikuti tradisi berusia berabad-abad mulai membaca Alquran terus menerus dari akhir sholat tarawih malam hingga sahur, makan sebelum fajar, setelah puasa.

Dikenal sebagai miqran, ritual ini dilakukan di banyak bagian provinsi paling barat pulau Jawa.

Diyakini berasal dari Serang, ibu kota provinsi dan kota pelabuhan yang pernah menjadi pusat Kesultanan Banten dan didirikan pada abad ke-16 oleh Sunan Gunungjati – salah satu misionaris Muslim yang memperkenalkan Islam ke Jawa.

Kata miqran, juga dieja mikran, diyakini bahasa Arab, dan ayat pertama Alquran diturunkan kepada Nabi Muhammad dengan kata iqra (yang berarti membaca).

“Dulu, suara pengajian dari masjid digunakan masyarakat untuk mengukur sisa waktu sahur. Sementara miqran dibunyikan, masih ada waktu untuk makan, ”kata Tubagus Ahmad Faisal Abbas, keturunan Sultan Maulana Hasanuddin, penguasa kedua Kesultanan, kepada Arab News saat berkunjung ke Masjid Agung Banten baru-baru ini.

Abbas dan anggota keluarga besarnya bertanggung jawab atas dua hektar tanah wakaf masjid abad keenam belas, dan dewan direksi masjid sedang menyaring pria-pria muda yang ingin menghadiri konser Miqran.

Tidak jelas kapan tradisi itu dimulai, tetapi Abbas dan sepupunya Tubagus Ainnuddin, yang menjalankan operasi harian masjid, mengatakan Miqran telah diawasi selama beberapa generasi.

Masjid-masjid di daerah tersebut memilih delapan hingga 16 orang untuk bergiliran membaca Alquran sepanjang malam, dan ritual tersebut memberi para pemuda kesempatan untuk menunjukkan keterampilan dan penguasaan aturan membaca Alquran.

READ  10 peristiwa aneh di luar angkasa, menurut kesaksian astronot

Lukmanul Hakim, Kepala Biro Banten Kementerian Agama, mengatakan kepada Arab News bahwa, menurut versi lain, di zaman modern ini, ketika masjid mulai menggunakan mikrofon, penduduk setempat telah menciptakan kata miqran dari mikrofon dan Alquran sejak mereka datang. membacakan pengeras suara bekas untuk membawa mereka ke lingkungan sekitar.

“Setahu saya, tradisi itu sudah ada sejak saya kecil,” kata Hakim, 47. “Tradisi itu dengan cara mendorong mereka yang menghadiri miqran untuk mengaji selama bulan suci, dan beberapa orang mungkin akan bangkit. pembacaan mereka selesai tiga atau empat kali selama Ramadhan.

“Ini adalah amal yang baik yang setiap Muslim ingin lakukan di bulan yang penuh berkah ini,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *