Krystina Tsimanouskaya: Pelari cepat Olimpiade dari Belarus mengatakan keluarganya khawatir dia akan dikirim ke rumah sakit jiwa ketika dia kembali ke rumah | Berita Dunia

Seorang sprinter Belarusia yang terbang ke Polandia setelah bertengkar dengan ofisial di negaranya di Olimpiade Tokyo mengatakan neneknya menasihatinya untuk tidak kembali ke rumah.

Krystina Tsimanouskaya telah menolak perintah timnya untuk kembali sebelum waktunya dari pertandingan ke Belarusia setelah mengkritik pelatih.

Kritik media sosial 24 tahun terhadap kepemimpinan tim memicu reaksi dari media pemerintah di negara yang dipimpin oleh presiden yang berwibawa. Alexander Lukashenko.

Dia mengklaim bahwa neneknya telah meneleponnya untuk memberi tahu dia bahwa ada laporan TV bahwa dia sakit jiwa dan mengatakan yang terbaik baginya untuk tidak kembali.

Gambar:
Krystina Tsimanouskaya mengatakan dia berharap Olimpiade Tokyo tidak akan menjadi Olimpiade terakhirnya

Tsimanouskaya juga mengatakan keluarganya khawatir dia akan dikirim ke rumah sakit jiwa jika dia kembali ke Belarus.

Pidato pada konferensi pers di ibukota Polandia, Warsawa setelah tiba di negara itu melalui Wina pada hari Rabuatlet itu mengatakan ofisial Belarusia memberitahunya bahwa dia terluka dan harus pulang lebih awal.

Tapi Tsimanouskaya, yang akan bertanding di nomor 200 meter putri pada hari Senin minggu ini, menolak untuk naik pesawat di Bandara Tokyo selama akhir pekan dan mencari perlindungan dari polisi Jepang ketika mereka mencari bantuan dari Komite Olimpiade Internasional.

Kemudian pada hari Senin dia pergi ke kedutaan Polandia di mana dia menerima visa kemanusiaan.

Dalam pidatonya kepada wartawan pada hari Kamis, Tsimanouskaya, yang telah berkompetisi lebih dari 100 meter di Jepang, berterima kasih kepada orang-orang yang telah mendukungnya selama pertengkaran yang menegangkan.

“Itu adalah seluruh dunia dan orang-orang ini membuat saya jauh lebih kuat,” katanya.

Dia juga memiliki pesan untuk sesama warga Belarusia: “Saya ingin memberitahu semua warga Belarusia untuk tidak takut dan angkat bicara ketika mereka berada di bawah tekanan.”

READ  Rangkuman Transfer Man Utd: Pembicaraan Torres berlanjut saat Williams mendekati pintu keluar Old Trafford
Krystina Tsimanouskaya
Gambar:
Tsimanouskaya berbicara kepada wartawan pada konferensi pers di Warsawa

Dia mengatakan dia akan berbicara dengan pejabat Polandia tentang langkah selanjutnya pada hari Jumat.

Atlet itu menambahkan bahwa dia berharap Olimpiade Tokyo tidak akan menjadi Olimpiade terakhirnya dan bahwa dia ingin kembali ke rumah suatu hari ketika keadaan sudah aman.

Banyak aktivis dari Belarus telah melarikan diri ke Polandia untuk menghindari tindakan brutal oleh rezim Lukashenko setelah protes.

“Saya selalu jauh dari politik, saya tidak menandatangani surat atau ikut serta dalam protes, saya tidak mengatakan apa pun terhadap pemerintah Belarusia,” kata Tsimanouskaya kepada Reuters.

“Saya seorang atlet dan saya tidak mengerti apa-apa dalam kehidupan politik. Dalam hidup saya, saya mencoba untuk tidak melakukan apa pun selain olahraga dan mencoba yang terbaik untuk tidak terganggu oleh politik.”

Dia menambahkan: “Ini mungkin terdengar kejam karena semua hal buruk yang terjadi di Belarus musim panas lalu, tetapi saya mencoba untuk menjauh darinya, tetapi yang ingin saya lakukan hanyalah pergi ke Olimpiade dan memberikan yang terbaik,” katanya. terkait aksi unjuk rasa pada tahun 2020 yang berujung pada tindakan keras oleh polisi.

“Saya ingin berada di final dan berjuang untuk medali.”

Krystina Tsimanouskaya
Gambar:
Tsimanouskaya menampilkan dirinya dalam kompetisi 100 meter di Olimpiade Tokyo

Awal pekan ini dia mengatakan dia dikeluarkan dari tim “karena saya berbicara tentang kelalaian pelatih kami di Instagram saya”.

Tsimanouskaya telah mengeluh di Instagram bahwa dia dilaporkan dalam estafet 4×400 meter setelah diketahui bahwa beberapa anggota tim tidak dapat bersaing di Olimpiade karena mereka tidak melalui tes doping yang cukup.

Komite Olimpiade Belarusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pelatih telah memutuskan untuk menarik Tsimanouskaya dari Olimpiade atas saran dokter karena “keadaan emosional dan psikologisnya”.

READ  Tiga singa menang, Calvert-Lewin menyumbangkan satu gol

Pelatih kepala atletik Belarusia Yuri Moisevich mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa dia dapat “melihat ada sesuatu yang salah dengannya … dia menarik diri atau tidak mau berbicara”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *