Kritikus Kremlin Alexey Navalny “dibebaskan dari penjara” | Berita hak asasi manusia

Kantor berita Rusia TASS melaporkan bahwa Alexey Navalny telah pindah ke koloni hukuman untuk menjalani hukumannya karena pelanggaran pembebasan bersyarat.

Kritikus Kremlin Alexey Navalny dipindahkan dari penjara tempat dia ditahan di karantina selama beberapa minggu, dan kantor berita TASS mengatakan dia sekarang berada di koloni hukuman di mana dia seharusnya menjalani hukuman dua setengah tahun. .

Salah satu pengacara Navalny mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia tidak lagi ditahan di penjara Kolchugino di wilayah Vladimir di timur laut Moskow, tetapi mengatakan tim hukum belum diberi tahu di mana dia dibawa.

TASS, mengutip seorang pejabat penegak hukum tak dikenal, mengatakan itu adalah koloni hukuman IK-2 di dekatnya. Seorang juru bicara Layanan Penjara Federal mengatakan dia tidak bisa merilis informasi tentang keberadaan Navalny karena undang-undang yang melindungi informasi pribadi.

Pendukung Navalny menggunakan hashtag Rusia #WhereisNavalny, menulis di Twitter bahwa langkah itu dirancang untuk mencegah pengacara dan keluarganya menghubunginya.

Navalny, 44, salah satu kritikus Presiden Vladimir Putin yang paling terkemuka, telah dipenjara karena pelanggaran pembebasan bersyarat, sebuah tindakan yang dikutuk oleh Barat karena bermotif politik.

Dia kembali ke Rusia pada bulan Januari dari Jerman di mana dia pulih setelah jatuh sakit dari apa yang dikatakan pihak berwenang Jerman sebagai keracunan dengan agen saraf terlarang. Kremlin membantah terlibat dalam penyakitnya.

Vadim Kobzev, salah satu pengacara Navalny, mengatakan dia mengunjungi Navalny di Kolchugino pada hari Kamis, tetapi pengacara lain mencoba menemuinya pada hari Jumat hanya untuk diberi tahu bahwa dia tidak lagi di penjara.

“Penjara mengatakan dia tidak ada di sana dan hanya itu,” kata Kobzev, menambahkan bahwa Navalny dalam keadaan sehat ketika dia mengunjunginya sehari sebelumnya.

READ  Rusia menyebut Israel sebagai sumber masalah Timur Tengah

‘Pembebasan segera’ menuntut

Secara terpisah, pada hari Jumat lusinan negara meminta Rusia untuk bertugas di PBB karena pemenjaraannya atas Navalny dan mengkritik banyak “penangkapan sewenang-wenang” terhadap para pendukungnya.

Dalam deklarasi bersama yang ditujukan kepada Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, 45 negara menyatakan kekhawatirannya atas “memburuknya situasi hak asasi manusia dan kebebasan fundamental” di Rusia, “yang ditunjukkan secara khusus dengan penahanan, penangkapan ilegal dan pemenjaraan Mr. Alexei Navalny ”.

Mereka menyerukan “pembebasan segera dan tanpa syarat” Navalny dan semua lainnya “ditahan secara tidak sah atau sewenang-wenang”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *