“Krisis di Myanmar sekali lagi membuktikan impotensi blok ASEAN”

Jakarta, Indonesia

Negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) belum mampu secara efektif mengatasi krisis di Myanmar sejak kudeta 1 Februari, kata sekelompok politisi dari enam negara kawasan, Rabu.

“Sementara para pengunjuk rasa yang berani untuk demokrasi di Myanmar dibunuh oleh junta militer, semua pemerintah ASEAN lainnya menunjukkan kurangnya kemauan politik dan persatuan untuk menekan junta militer agar mengakhiri pembunuhan,” sebuah pernyataan bersama mengatakan pernyataan dari enam mantan pemimpin terkemuka. dan anggota parlemen saat ini dari Kamboja, Indonesia, Malaysia, Singapura, Filipina, dan Thailand.

Mereka adalah pemimpin oposisi Kamboja Sam Rainsy, anggota parlemen Indonesia Fadli Zon, pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim, Senator Filipina Kiko Pangilinan, mantan anggota parlemen Singapura Charles Chong, dan mantan Perdana Menteri Thailand Kasit Piromya.

Para pejabat menyerukan pendekatan yang lebih keras terhadap junta militer, dengan mengatakan peristiwa di Myanmar telah kembali menunjukkan “ketidakmampuan pemerintah ASEAN untuk menangani krisis regional.”

“Selama beberapa dekade, pemerintah ASEAN secara konsisten gagal melindungi rakyat mereka dari krisis ke krisis, termasuk polusi kabut asap lintas batas, bencana kemanusiaan Rohingya dan sejumlah pelanggaran anti-demokrasi dan hak asasi manusia,” kata pernyataan itu.

Para pejabat mengatakan forum ASEAN “terhambat oleh doktrin non-campur tangan yang dibuat sendiri”.

“Doktrin ini mungkin telah digunakan di masa lalu, tetapi sejak itu menjadi penghalang utama dan batu sandungan bagi perkembangan demokrasi partisipatif dan perlindungan hak-hak fundamental masyarakat ASEAN,” kata pernyataan itu.

Keenam anggota parlemen meminta pemerintah ASEAN untuk meninggalkan doktrin lama dan “mengambil pendekatan baru keterlibatan konstruktif dan kritis, dengan opsi untuk memberlakukan sanksi perdagangan dan ekonomi pada junta militer Myanmar”.

READ  Standar kredit fintech yang diusulkan Indonesia bermaksud baik tetapi dapat memiliki kelemahan yang dalam

Belajar dari Indonesia

Fadli Zon, anggota parlemen Indonesia, mengatakan militer Myanmar dapat belajar dari Indonesia tentang transisi menuju demokrasi.

Dia mengatakan Indonesia dikendalikan oleh pemerintah “Orde Baru” militer selama lebih dari tiga dekade dari 1966 hingga 1998.

Presiden Soeharto yang berlatar belakang militer akhirnya terpaksa turun tahta karena desakan mahasiswa dan masyarakat yang menyebut dia diktator, kata Zon.

“Indonesia telah mengalami transisi politik. Kami melakukan perubahan dengan mulus. Setelah itu, pada 1999 Indonesia memasuki masa Reformasi di mana demokrasi diterapkan sepenuhnya, ”ujarnya.

Zon meminta pemerintah Indonesia untuk berperan proaktif dalam menyelesaikan krisis di Myanmar dengan berdialog dengan junta militer.

“Dengan pengalamannya, Indonesia bisa membantu transisi demokrasi di Myanmar,” tambahnya.

Junta militer Myanmar telah menewaskan sedikitnya 202 orang sejak protes terhadap pengambilalihan tentara meletus di seluruh negeri, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP).

Pada 16 Maret, setidaknya 2.181 orang telah ditangkap, didakwa atau dihukum oleh junta militer, kata kelompok itu dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Selasa.

* Surat dari Rhany Chairunissa Rufinaldo dengan layanan bahasa Indonesia dari Anadolu Agency di Jakarta

Situs web Anadolu Agency hanya berisi sebagian dari berita yang dikumpulkan untuk pelanggan AA News Broadcasting System (HAS). Silakan hubungi kami untuk opsi berlangganan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *