Korea Utara: Menteri Unifikasi Korea Selatan menawarkan untuk mundur di tengah pertengkaran yang memburuk

Korea Utara: Menteri Unifikasi Korea Selatan menawarkan untuk mundur di tengah pertengkaran yang memburuk

Menteri Kim Yeon-chul menawarkan untuk mundur hanya sehari setelah Korea Utara merobohkan sebuah bangunan yang digunakan Seoul dan Pyongyang untuk berdialog. Presiden Korea Selatan Moon Jae-in belum secara resmi menerima pengunduran diri Kim.

Kim mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengambil “semua tanggung jawab memburuknya hubungan antar-Korea” dan bahwa dia “menyesal karena tidak mampu memenuhi banyak permintaan dan harapan rakyat Korea akan perdamaian dan kemakmuran di Semenanjung Korea.”

Kementerian Unifikasi adalah badan pemerintah Korea Selatan yang mengelola hubungan dengan Korea Utara. Kim bergabung dengan kementerian April lalu dan ditugaskan untuk memulai pembicaraan antar-Korea, yang terhenti dalam beberapa bulan setelah tiga pertemuan puncak antar-Korea pada 2018.

Pyongyang selama berbulan-bulan menyuarakan ketidaksenangannya karena terjun ke diplomasi dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat belum menghasilkan bantuan dari sanksi yang melumpuhkan ekonomi Korea Utara.

Namun, Korea Utara telah menjebak ancaman dan tindakan yang dilakukan dalam dua minggu terakhir sebagai pembalasan. Pyongyang menuduh Seoul melanggar kesepakatan yang dibuat oleh Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, dengan alasan tidak menanggapi secara memadai setelah sekelompok pembelot Korea Utara mengirim selebaran anti-Korea Utara ke perbatasan bersama mereka.

Selama pertemuan puncak pertama mereka pada bulan April 2018, sebagai bagian dari upaya mereka untuk membangun “era baru perdamaian,” Moon dan Kim Jong Un setuju untuk menghentikan “semua tindakan bermusuhan dan menghilangkan sarana mereka, termasuk menyiarkan melalui pengeras suara dan distribusi selebaran” bersama perbatasan bersama mereka. Adalah ilegal bagi kebanyakan orang Korea Utara untuk mengkonsumsi informasi yang tidak disetujui oleh mesin propaganda kuat negara itu, dan hal itu dapat membawa konsekuensi yang mengerikan.

Kim Yo Jong, saudara perempuan Kim Jong Un dan salah satu pejabat politik negara itu, mengatakan selebaran itu menghina saudaranya, yang merupakan kejahatan di Korea Utara, kata pembelot.

“Mereka berani memfitnah martabat kepemimpinan tertinggi kita, Ketua kita yang kita anggap paling suci sebagai inti pusat, dan mengejek semua orang kita pada saat yang sama,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dirilis Rabu oleh media pemerintah Korea Utara. Korea Utara juga menayangkan rekaman pada hari Rabu di televisi yang dikelola pemerintah yang tampaknya menunjukkan kantor penghubung hancur berkeping-keping. Fasad bangunan terdekat juga rusak oleh ledakan itu.

READ  Rumah Sakit KIMS Hyderabad memberi tahu keluarga korban Covid: Bayar Rs 5,2 lakh lebih banyak, lalu bawa mayat

Para ahli mengatakan itu mungkin Korea Utara menggunakan masalah selebaran untuk membuat krisis untuk mendapatkan pengaruh dalam setiap negosiasi di masa depan, permainan yang telah digunakan sebelumnya dalam pembicaraan diplomatik.

Yoon Do-han, juru bicara Moon, Rabu mengatakan bahwa Korea Selatan akan “tidak lagi menanggung” Korea Utara “komentar dan tindakan tidak masuk akal” dan mendesak rezim Kim untuk kembali ke meja perundingan.
“Ini adalah pelanggaran kepercayaan mendasar yang dibangun antara para pemimpin kedua Korea, dan kami memperingatkan Utara bahwa kata-kata dan tindakan tidak rasional seperti itu tidak akan lagi ditoleransi,” katanya.

“Kami terutama berharap Korea Utara menjaga sopan santun dasar di masa depan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *