Korban tewas di Indonesia dan Timor-Leste akibat bencana banjir meningkat menjadi 157 | Indonesia

Sedikitnya 157 orang tewas di Indonesia dan negara tetangga Timor-Leste. Puluhan lainnya masih hilang setelah topan tropis melanda negara-negara Asia Tenggara dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal, kata pihak berwenang Selasa.

Badan Perlindungan Sipil Indonesia mengatakan telah mencatat 130 kematian di sekelompok pulau terpencil dekat Timor-Leste, di mana 27 lainnya secara resmi diklasifikasikan sebagai tewas.

Tim penyelamat di Indonesia menjalankan sekitar lebih dari 70 orang hilang dan menggunakan ekskavator untuk membersihkan tumpukan puing yang tersisa setelah topan tropis Seroja yang melanda pulau-pulau itu pada hari Minggu.

Upaya penyelamatan terhambat oleh pemadaman listrik, jalan yang diblokir, lokasi terpencil dari daerah yang terkena dampak dan cuaca buruk yang terus-menerus.

Hujan deras memicu banjir dan tanah longsor yang mengubah komunitas kecil menjadi tanah berlumpur, menumbangkan pohon dan memaksa ribuan orang mengungsi.

Ribuan rumah serta rumah sakit dan jembatan rusak atau hancur dalam bencana itu, sementara lebih dari 10.000 orang mengungsi ke tempat penampungan darurat, kata pihak berwenang.

“Kami masih bisa melihat cuaca ekstrim (dari siklon) selama beberapa hari ke depan,” kata Raditya Jati, juru bicara Badan Bencana Nasional.

Indonesia rawan longsor dan banjir bandang pada musim hujan. Karena lokasinya di Cincin Api, lengkungan gunung berapi dan garis patahan di Cekungan Pasifik, Indonesia juga rentan terhadap gempa bumi, letusan gunung berapi, dan tsunami. Pada bulan Januari, 40 orang tewas dalam banjir bandang di kota Sumedang, Jawa Barat, Indonesia.

Sekitar 125 juta orang Indonesia, hampir setengah dari populasi negara, tinggal di daerah yang rawan longsor, menurut badan penanggulangan bencana negara.

Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne menyampaikan belasungkawa kepada rakyat Timor-Leste dan mengatakan pada hari Senin bahwa Canberra mendukung upaya pengendalian banjir dan siap memberikan bantuan lebih lanjut.

READ  YouTube tidak tersedia pagi ini. Video tidak dapat diputar

Dr. Gordon Peake, seorang pengunjung Universitas Nasional Australia dan pakar pemerintahan dan resolusi konflik di kawasan Asia-Pasifik, meminta pemerintah Australia untuk menghentikan tindakan “lambat” terhadap perubahan iklim.

Peake, yang tinggal dan bekerja di Timor-Leste dari 2006 hingga 2011, mengatakan bahwa meskipun “Australia berada di garis depan dalam pembersihan Dili” sangat bagus, namun banjir semakin parah dari tahun ke tahun dan “bukan hanya karena tindakan Tuhan”.

“Timor-Leste kecil memberikan kontribusi yang dapat diabaikan untuk emisi global sementara Australia adalah penyumbang besar,” katanya pada hari Selasa.

“Dukungan Australia selama beberapa bulan ke depan disambut baik tetapi perlu sejalan dengan diskusi yang lebih luas tentang perubahan iklim. Jika tidak, ini setara dengan memompa keluar air dengan satu tangan sementara satu tangan mengisi kota dengan air dengan tangan lainnya. “

Pada tingkat musim hujan yang lebih buruk secara eksponensial saat ini, tambah Peake, Dili “akan segera menjadi tidak bisa dihuni”.

“Ini menjadikannya ibu kota Asia kedua setelah Jakarta yang harus pindah karena perubahan iklim. Perubahan iklim juga akan mempersulit pemerintahan negara ini secara eksponensial. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *