Koordinator Program – Indonesia | ReliefWeb

tujuan pekerjaan

Koordinator program mengawasi dan mengarahkan semua program, proyek, dan tanggap darurat serta berfokus pada pendampingan, pendampingan, dan pemberian saran kepada manajer proyek untuk meningkatkan kinerja dan dampak. Dia memobilisasi sumber daya dan mengumpulkan dana, termasuk mengoordinasikan kolaborasi dan bekerja dengan mitra untuk memperkuat (dan memperluas) kapasitas pemberian layanan dari kedua Perhimpunan Nasional, termasuk akses, cakupan, dan kehadiran. Dia bertanggung jawab untuk semua tugas khusus non-proyek termasuk pelaporan, kualitas, risiko dan manajemen manfaat. Sebagai anggota kunci dari tim manajemen, ia berkontribusi pada keseluruhan manajemen CCD dan memberi nasihat tentang hal-hal programatik dan strategis, termasuk yang terkait dengan kemitraan APRO dengan ASEAN. Selain memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk keseluruhan kinerja program dan proyek, termasuk tanggap darurat dan operasi, koordinator program memiliki tanggung jawab langsung untuk proyek tertentu dan portofolio tematik.

Tugas dan Tanggung Jawab Profesional

KEBIJAKAN, PERENCANAAN DAN STANDAR

  • Mempromosikan kebijakan, kerangka kerja, standar, alat, metode, sistem dan prosedur asosiasi.
  • Mendukung dan memimpin pelaksanaan komitmen dan pedoman IFRC untuk PRB dan perencanaan ketahanan dan proses program, termasuk namun tidak terbatas pada Kerangka Ketahanan Masyarakat dan Koalisi Satu Miliar untuk Ketahanan.
  • Mendukung Perhimpunan Nasional dan Sekretariat untuk terlibat dalam dialog kebijakan nasional dan regional (misalnya Platform DRR dan Kesehatan Nasional, AMCDRR dan ASEAN).
  • Memastikan kepatuhan NS dan staf IFRC di CCST Jakarta dengan prinsip dan aturan RCRC untuk bantuan kemanusiaan.
  • Saran, dukung dan dorong pengarusutamaan PRB, perubahan iklim, keamanan sekolah, kesehatan, PRB perkotaan dan isu-isu lintas sektoral seperti Perlindungan, Gender dan Keragaman (PGI), Keterlibatan dan Akuntabilitas Masyarakat (CEA) ke dalam program/proyek NS dll .
  • Pastikan kepatuhan terhadap hukum dan perjanjian yang berlaku untuk meminimalkan risiko bahaya bagi IFRC dan personel, properti, dan sumber dayanya. Perhatian khusus harus diberikan pada kepatuhan terhadap prosedur dan standar pengadaan.
  • Membantu, membantu dan menasihati kepemimpinan dan manajemen NS dan manajer proyek dan tim dalam menganalisis tren, risiko dan kondisi untuk pengelolaan proyek dan pemberian layanan; sumber daya, anggaran dan manajemen proyek; manajemen realisasi risiko dan manfaat; dan manajemen perubahan dan pembelajaran

PENGAWASAN PROGRAM

Umum

  • Pimpin dukungan IFRC kepada Ns dalam memperkuat sistem layanan mereka, merancang dan melaksanakan program dan berkontribusi pada sasaran strategis Strategi 2030 serta rencana dan anggaran operasional IFRC
  • Mempromosikan pendekatan program terpadu yang menghubungkan DRM dengan kesehatan dan perawatan, perumahan, migrasi, ketahanan pangan dan mata pencaharian dan pembangunan masyarakat nasional.
  • Membantu NS dalam memperluas kesiapsiagaan tingkat masyarakat dan khususnya peringatan dini dan tindakan dini sebagai bagian dari sistem manajemen risiko bencana secara keseluruhan.
  • Pimpin pendekatan kolaboratif dan kolaboratif di semua aspek dukungan (teknis) dan pastikan semua area program memiliki akses berkelanjutan ke saran dan panduan teknis untuk mendukung implementasi program, termasuk dukungan untuk delegasi teknis sesuai kebutuhan.
  • Bekerja sama dengan NSD dan delegasi teknis lainnya dalam meningkatkan kapasitas NS.
  • Pastikan bahwa penilaian yang dilakukan tepat waktu, relevan, efektif dan sejalan dengan praktik internasional terbaik dari pembelajaran bersama dan akuntabilitas, dan bahwa ‘pelajaran yang diperoleh’ dimasukkan ke dalam perencanaan program di masa depan.
READ  DPR setujui suntikan modal US$7,7 miliar ke BUMN

Tanggung jawab khusus untuk manajemen risiko bencana, termasuk:

1. Kesiapan dan kesiapan kelembagaan:

  • Memfasilitasi proses NS untuk memperbarui Rencana Kontinjensi, Rencana Kontinjensi dan Prosedur Operasi Standar, dikoordinasikan secara erat dengan area/departemen lain.
  • Pastikan bahwa rencana kesiapan mobilitas yang tepat diperbarui dan diuji sesuai dengan Prinsip dan Aturan Respons Kemanusiaan RCRC.
  • Mendukung keterlibatan Nazi di bidang hubungan sipil-militer, migrasi dan persiapan intervensi berbasis uang. Pemantauan situasi dan tren bencana di PMI dan CVTL terkait bencana dan krisis

2. Penanggulangan Bencana:

  • Memantau situasi dan tren bencana di PMI dan CVTL terkait bencana dan krisis
  • Memandu pengembangan DREF dan EA yang tepat waktu sesuai kebutuhan. Bertindak sebagai pemegang anggaran untuk EA dan DREF atas permintaan HoD.
  • Memastikan pengaktifan rencana kesiapsiagaan Gerakan dan mendukung upaya koordinasi Gerakan dalam operasi untuk menanggapi bencana skala besar atau keadaan darurat.
  • Mengajukan permohonan ke DFAT/ARC untuk Aktivasi Dana Darurat untuk Indonesia.
  • Dukungan dan bantuan dalam mengoordinasikan operasi bantuan dan pemulihan Nazi jika terjadi bencana dan krisis.
  • Pastikan elemen mitigasi risiko dibangun ke dalam operasi bantuan dan penyelamatan jika diperlukan.
  • Bersiaplah untuk dimobilisasi dan dikerahkan oleh Sekretariat IFRC untuk memberikan dukungan teknis dan/atau operasional kepada Perhimpunan Nasional lainnya, Pusat Referensi Regional atau kantor IFRC di Asia Pasifik atau wilayah lain berdasarkan permintaan.

KERJASAMA, JARINGAN DAN KEMITRAAN

  • Mengambil kepemimpinan aktif dalam mengembangkan hubungan baru dan memperkuat hubungan yang ada dengan donor multilateral, pemerintah dan sektor swasta, dengan fokus khusus pada mobilisasi sumber daya.
  • Mempromosikan latihan perencanaan kontinjensi untuk gerakan sejalan dengan rekomendasi resolusi Penguatan Koordinasi dan Kerjasama Gerakan (SMCC).
  • Pengembangan dan pengajuan proposal pendanaan inovatif yang memungkinkan dukungan delegasi yang lebih baik untuk NS dan ASEAN
  • Bekerja dengan Sekretariat ASEAN dan AHA Centre dalam inisiatif yang relevan
  • Dukung konsorsium ICBRR di Timor-Leste
  • Membantu membangun kemitraan yang lebih kuat dan mendukung posisi IFRC yang lebih baik dengan pemangku kepentingan eksternal, badan-badan PBB, pemerintah, badan-badan yang bekerja sama, LSM internasional, sektor swasta dan akademis.
  • Mengkoordinasikan tim teknis hukum bencana untuk mendukung inisiatif kesiapsiagaan hukum yang sedang berlangsung di NS dan ASEAN.
  • Pastikan komunikasi yang efektif dengan donor dan pantau semua pendanaan dan komitmen terkait program.
READ  Krakatau Steel Indonesia dan POSCO Korea Selatan berencana menginvestasikan $3,5 miliar

PENGELOLAAN

  • Berkontribusi pada rencana operasional delegasi, pembaruan program dan laporan dalam format yang disepakati, dan pengembangan proposal dan catatan konsep untuk mendukung upaya penggalangan dana.
  • Asumsikan tanggung jawab pemegang anggaran untuk proyek-proyek yang relevan dan pastikan kontrol yang tepat atas pendapatan dan pengeluaran terhadap rencana dan jamin perencanaan yang baik dan manajemen keuangan sesuai dengan pedoman, standar dan praktik IFRC.
  • Menangkap bukti investasi ketahanan di kawasan (PRB, kesehatan, dll.) melalui pemetaan tahunan, analisis biaya-manfaat, studi kasus, tinjauan dan penilaian.
  • Melatih, membimbing, dan mendukung manajer proyek dan tim dengan fokus pada pengembangan kapasitas, pengembangan profesional, dan manajemen karier.
  • Dukungan dan saran untuk pemimpin proyek dan tim dalam pengembangan konsep dan proposal proyek; mengelola sumber daya, anggaran dan proyek; Manajemen tim dan kualitas, termasuk pendekatan berbasis bukti untuk pengambilan keputusan, penilaian dan pelaporan, dan proses perbaikan berkelanjutan.

pendidikan

  • Gelar universitas yang relevan atau pengetahuan yang setara (wajib)
  • DAMPAK/Kursus Pelatihan Dasar untuk Delegasi (wajib)
  • Pelatihan profesional yang relevan (terkait dengan Palang Merah/Bulan Sabit Merah, sektor kemanusiaan dan pembangunan, manajemen, dll.) (lebih disukai)

pengalaman

  • Setidaknya 7 tahun pengalaman kerja di sektor internasional dengan fokus pada kebutuhan kemanusiaan (kesiapsiagaan bencana, pencegahan, mitigasi, respons, dll.) (wajib)
  • Pengalaman kerja minimal 3 tahun di Gerakan Palang Merah/Bulan Sabit Merah, termasuk waktu di lapangan dan/atau dengan Perhimpunan Nasional (lebih disukai)
  • Memimpin tim dengan pengalaman minimal 3 tahun dalam memimpin, melatih, dan mendukung karyawan (wajib)
  • Pengalaman bekerja dalam konteks darurat dan pembangunan (wajib)
  • Pengalaman dengan penilaian partisipatif, perencanaan terprogram, teknik manajemen dan koordinasi (wajib)
  • Pengalaman dalam merencanakan dan mengelola keuangan dan anggaran (wajib)
READ  Silence Schwartzman, Rafael Nadal Lolos ke Final Prancis Terbuka 2020: Okezone Sports

pengetahuan, keterampilan, dan bahasa

  • Keterampilan berpikir analitis dan strategis yang terbukti (wajib)
  • Penulisan kemajuan dan laporan akhir, mewakili dan melaporkan kepada donor; dan penggalangan dana (wajib)
  • Mandiri di komputer (Windows, spreadsheet, pengolah kata, email, dll.) (wajib)
  • Kemampuan untuk bekerja dengan baik dalam tim multikultural dan dalam lingkungan yang berubah (wajib)
  • Bahasa Inggris lisan dan tulisan (wajib)
  • Perintah yang baik dari bahasa IFRC resmi lainnya (Prancis, Spanyol atau Arab) (lebih disukai)

kompetensi dan nilai

Kepatuhan terhadap semua nilai dan kompetensi inti IFRC sesuai dengan Kerangka Kompetensi IFRC.

Kompetensi Fungsional: Penyelarasan strategis, membentuk aliansi, kepemimpinan, memberdayakan orang lain, berorientasi pada solusi.

Bagaimana menerapkan

Agar kami dapat memastikan evaluasi komparatif yang tepat dari aplikasi Anda untuk posisi ini dan untuk membandingkan profil Anda dengan tawaran pekerjaan serupa saat ini dan di masa depan, kami meminta pelamar untuk mengirimkan aplikasi mereka bersama dengan surat motivasi selambat-lambatnya 14 Juli 2022

Catatan penting:

  • Harap dicatat bahwa kandidat terpilih akan dipekerjakan melalui kontrak nasional berdasarkan undang-undang ketenagakerjaan Indonesia.
  • Pemegang jabatan bertanggung jawab untuk mematuhi kebijakan, prosedur, rencana, dan undang-undang Federasi yang berlaku
  • Tanggal penutupan adalah tengah malam zona waktu Jenewa. Aplikasi yang diterima setelah batas waktu pendaftaran tidak akan dipertimbangkan;
  • Hanya kandidat yang terpilih untuk wawancara yang akan diberitahu.

Posisi akan berbasis di Jakarta, oleh karena itu pelamar Indonesia dan asing dengan izin tinggal dan izin kerja yang masih berlaku di Indonesia didorong untuk melamar.

Kirimkan surat lamaran Anda beserta surat motivasi ke: IFRC JOBS Online atau klik koordinator program

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.