Kongres Partai Nasional ke-13 Vietnam: Agenda, Prestasi dan Harapan

Indonesia sebagai salah satu negara demokrasi terbesar di dunia dan dinilai cukup berhasil dalam hidup berdampingan antara nilai-nilai demokrasi dan Islam memang patut diacungi jempol. Paradoksnya, demokrasi Indonesia tidak menunjukkan kemajuan positif yang signifikan.

Padahal Indonesia sudah melaksanakan pemerintahan demokratis sejak Reformasi yang mengakhiri rezim otoriter di bawah pemerintahan Soeharto. Fakta bahwa Indeks Persepsi Korupsi (CPI) Indonesia tidak jauh lebih baik dari negara demokrasi lainnya dari tahun ke tahun. Kemudian muncul pertanyaan apa yang salah dengan pelaksanaan demokrasi di Indonesia.

Indonesia mempraktikkan demokrasi langsung sejak 2004. Dimana rakyat hanya berhak memilih presiden dan wakil presiden secara langsung. Presiden Susilo Bambang Yudhono (SBY) adalah orang Indonesia pertama yang terpilih sebagai Presiden bersama Jusuf Kalla sebagai Wakil Presiden.

Dipilih langsung oleh rakyat, pemerintahan SBY tak luput dari tindak korupsi. Selama masa jabatan 2004-2009 dan 2009-2014, beberapa menterinya dihukum karena korupsi. Diduga, akibat pembentukan kabinet, kasus korupsi dalam penyelenggaraannya bukan berdasarkan meritokrasi, melainkan pada pembagian kursi antar partai pendukung presiden.

Presiden kerap disandera saat membentuk kabinet untuk melayani kepentingan partai pendukung. Hal ini menjadikan kursi menteri sebagai salah satu posisi strategis yang diperdagangkan. Kehadiran partai pendukung dalam pencalonan presiden menjadi penghambat proses demokrasi di Indonesia.

Ambang batas presiden diatur oleh undang-undang pemilihan presiden. Yakni, kewajiban mendapat dukungan dari parpol. Misalnya, sedikitnya 10 persen suara parpol pada Pilpres 2004 dan 20 persen pada 2009 dan 2014. Lalu kemungkinan persentasenya berlanjut di Pilpres 2024. Fakta ini memicu proses adu kuda politik atau negosiasi antara calon presiden dan partai politik. Proses pencalonan presiden tidak adil dan menimbulkan skandal politik pencalonan presiden.

READ  Para astronot NASA yang viral di Medsos membagikan video luar biasa saat mereka pertama kali melihat Bumi dari luar angkasa

Ambang batas presidensial, yang membutuhkan dukungan partai politik, sudah dikritik oleh pengacara konstitusi. Wacana ini menjadi perdebatan panas karena ambang batas kepresidenan menutup kemungkinan pengangkatan calon presiden alternatif dan menciptakan kondisi hak rakyat untuk dicalonkan dicabut. Sulitnya mendapatkan dukungan dari parpol hanya bermuara pada proses pencalonan presiden yang dimonopoli oleh partai besar dan partai lama.

Sayangnya, kebijakan hukum Indonesia masih menganut sistem presidensial threshold untuk pemilu. Bahkan, sistem presidensial threshold ini dianggap tidak relevan lagi ketika sistem pemilu di Indonesia tidak lagi memisahkan pemilihan legislatif dan pemilihan presiden, sebagaimana tertuang dalam Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 14 / PUU-IX / 2013. Keputusan ini menjelaskan bahwa sistem pemilu di Indonesia berjalan serentak. Akibatnya, tidak ada dasar hukum untuk menggunakan persentase suara sebelumnya dalam lima tahun terakhir untuk pemilu lima tahun mendatang. Ini berarti PT kompatibel dan tidak dapat digunakan.

Yang mengherankan, putusan Mahkamah Konstitusi tidak secara spesifik menyebutkan penghapusan PT. Dalam putusan uji materi PT, CC menyatakan bahwa PT merupakan kebijakan hukum terbuka di mana pembuat undang-undang dapat memasukkan ketentuan PT ke dalam undang-undang asalkan tidak diskriminatif dan membatasi hak warga negara untuk mencalonkan diri sebagai presiden. disebutkan dalam beberapa keputusan CC yaitu Putusan Nomor 51-52-59 / PUU-VI / 2008 dan Putusan Nomor 53 / PUU-XV / 2017

Fakta bahwa PT membatasi hak warga negara, yang sudah dijamin dalam konstitusi, untuk berpartisipasi dalam pemerintahan. Soal PT juga akan diperiksa ulang oleh Rizal Ramli, mantan Menteri Perekonomian Republik Indonesia tahun 2020. Sebab, dia yakin sejumlah sarana bahkan disandera agar bisa dicalonkan sebagai presiden oleh parpol. Praktik ini tentunya tidak sehat untuk demokrasi Indonesia yang akan datang.

READ  Microsoft berencana mendirikan pusat data pertamanya di Indonesia

Mayoritas badan peradilan CC masih membatasi diri untuk tidak ingin membatalkan PT. Sementara itu, beberapa hakim lainnya, yakni (5: 4) dari total 9 hakim, merasa istilah ini harus dihapus. Publik melihat perpecahan keadilan ketika melihat subjek PT. Hakim Saldi, Suhartoyo, Enny, dan Manahan setuju untuk meninjau pementasan tersebut, namun lima orang lainnya menolak permohonan Rizal Ramli.

Dibandingkan AS sebagai negara presidensial dan demokratis, tidak ada batasan pencalonan presiden menggunakan PT. Semua partai memiliki kesempatan yang sama untuk mencalonkan diri sebagai presiden selama didukung oleh parpol tanpa persentase dukungan parpol.

PT sebenarnya bertentangan dengan prinsip fairness, dimana pemilu harus dilakukan secara fair dan fair. Dikutip John Rawls dalam bukunya A Theory of Justice, akses yang tidak setara terhadap pemenuhan hak sosial politik menjadi salah satu penyebab ketidakadilan. Karena melanggar prinsip kesetaraan. Jika partai politik yang mengikuti kompetisi memiliki kesempatan dan akses yang sama untuk mengangkat presiden dan wakil presiden meski ada peluang, mereka harus menang, tetapi persaingan yang sehat adalah kunci untuk mencapai keadilan pemilu.

Rawls berpendapat bahwa keadilan hanya dapat dicapai jika semua orang, terlepas dari latar belakang dan keterbatasannya, memiliki akses yang sama. Untuk memulai keadilan, setiap individu harus berada pada posisi semula. Tidak ada perbedaan status, posisi atau level. Semuanya seimbang dan mulai di jalur yang sama. Tidak ada perbedaan antara partai lama dan partai baru dalam hal hak mengangkat presiden dan wakil presiden.

Pedoman PT sudah direview beberapa kali oleh CC. Keadaan ini menunjukkan bahwa keadilan elektoral yang terkandung dalam putusan CC sebelumnya belum terpenuhi. Bahkan mungkin bisa dikatakan bahwa menahan PT sambil memberikan suara adalah keputusan yang salah yang pernah dibuat CC. Adagium menjelaskan itu Kesalahan paling manusiawi, Trupe bertahan dalam kesalahanberarti bahwa kesalahan adalah manusia, tetapi tidak baik untuk tetap berada di jalur kesalahan. CC harus menantang dan meninjau tekad PT. Disebut prinsip hukum hak atas pengadilan tahu Pengadilan mengetahui hukum, sehingga mereka harus memperbaiki ketentuan yang tidak adil termasuk PT berdasarkan undang-undang pemilu Indonesia.

READ  NASA memperkenalkan kelompok astronot baru ke bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *