Konektivitas di luar angkasa: bulan akan segera memiliki internetnya sendiri

Sudah hampir lima dekade sejak terakhir kali astronot menginjakkan kaki di bulan sebagai bagian dari program Apollo. Sejak itu, eksplorasi ruang angkasa robotik telah melihat kemajuan teknologi dan terobosan ilmiah yang luar biasa. Bagaimanapun, pada tahun 2024, umat manusia akan berada di bawah Artemis Program.

Tapi sebelum itu NASA mulai membawa orang ke satelit alami kita, dia harus membangun jaringan di sana. Itu akan melampaui orbit rendah Bumi dan menghubungkan ruang angkasa ke Bumi dalam semacam koneksi internet. Jawaban badan antariksa adalah LunaNet.

Jaringan luas ini, yang dirancang untuk menyediakan konektivitas dan layanan untuk misi bulan, memulai perjalanannya di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland. Proposal untuk arsitektur seperti internet awalnya diusulkan pada 2019 sebagai tanggapan atas permintaan solusi komunikasi dan navigasi untuk konstelasi satelit kecil di sekitar bulan.

Semuanya dimulai di sini. Para ahli berkumpul untuk mengembangkan konsep ini, dan sekarang tim NASA telah bekerja keras untuk membuat LunaNet menjadi kenyataan.

Tulang punggung “moon internet” ini adalah Delay/Disruption Tolerant Networking (DTN). DTN memastikan bahwa data ditransmisikan melalui jaringan dan mencapai tujuannya, bahkan jika menemui kemungkinan gangguan sinyal.

astronot akan dapat menggunakan LunaNet melalui banyak node dan untuk berkomunikasi dengan kru di dalam dan di sekitar bulan, sama seperti kita menggunakan WiFi di bumi ini. Selain itu, misi yang menggunakan jaringan memiliki akses ke sinyal posisi dan waktu yang memungkinkan astronot dan penjelajah untuk menavigasi medan bulan yang kasar dan kembali ke pangkalan mereka.

LunaNet juga akan menggunakan alat cuaca luar angkasa untuk mengidentifikasi aktivitas matahari yang berpotensi berbahaya, seperti suar yang meletus dari matahari, mengirimkan radiasi kuat ke para astronot. Dengan konektivitas baru ini, kru dapat disiagakan secara langsung.

READ  Milenium KEDELAPAN Berhasil menerbangkan pesawat tanpa awak generasi ...

Ini akan mempersingkat waktu yang dibutuhkan manajemen jaringan di bumi untuk melakukan hal ini. Peringatan ini mirip dengan yang kami terima di ponsel kami dalam cuaca berbahaya. Kemampuan arsitektur juga mencakup fungsi pencarian dan penyelamatan bulan.

Layanan sains LunaNet akan memungkinkan node untuk menggunakan radio dan tautan komunikasi optik inframerah untuk melakukan pengukuran yang akan membantu peneliti Bumi lebih memahami bulan. Node dapat, misalnya, memungkinkan pengamatan dasar dari satelit kami untuk analisis mendalam tentang lingkungan bulan.

Para peneliti juga dapat menggunakan antena LunaNet untuk mengintip ke luar angkasa dan mencari sinyal radio dari benda-benda langit yang jauh. Secara keseluruhan, kemampuan arsitektur menawarkan para ilmuwan platform baru untuk menguji teori ruang angkasa dan memperluas pengetahuan ilmiah mereka.

Baru-baru ini NASA memiliki “Draf spesifikasi interoperabilitas LunaNet“untuk merangsang perkembangan “internet bulan” baru ini.

Dengan LunaNet, badan antariksa mendapatkan lebih banyak wawasan tentang konektivitas ruang angkasa dan dapat merencanakan perjalanan masa depan ke dunia asing lainnya. Dengan mengirimkan tim ke bulan, NASA sedang membangun fondasi yang memungkinkan para astronot menjelajahi luar angkasa. Bulan akan berfungsi sebagai tempat uji untuk teknologi seperti LunaNet, yang akan membantu umat manusia mencapai Mars dan seterusnya.

Gambar mini video

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *