Komputer mengatakan bahwa lukisan itu adalah Renoir asli dengan probabilitas 80,58% | lukisan

Menatap penuh teka-teki pada objek tak terlihat di sebelah kanannya, wanita berambut hitam itu memiliki kemiripan yang mencolok dengan orang yang digambarkan dalam lukisan Pierre-Auguste Renoir. Gabrielleyang baru-baru ini dihargai Sotheby antara £100.000 dan £150.000.

Namun, para penikmat seni tidak setuju apakah karya yang dimiliki oleh seorang kolektor swasta Swiss itu asli. Sekarang kecerdasan buatan telah turun tangan untuk menyelesaikan perselisihan, dan komputer menganggap itu mungkin Renoir asli.

AI semakin banyak digunakan untuk menilai apakah karya seni yang berharga itu asli atau palsu. Awal bulan ini, Art Recognition, perusahaan Swiss yang mengembangkan teknologi tersebut, mengumumkan bahwa telah sampai pada kesimpulan bahwa satu-satunya Titian di Swiss — sebuah karya berjudul Evening Landscape with Couple, dimiliki oleh Kunsthaus Zürich — mungkin tidak dilukis oleh Artis Venesia abad ke-16.

Namun, penikmat seni memperingatkan bahwa AI hanya sebagus gambar yang dilatihnya. Jika itu palsu atau mengandung area yang telah diproses pasca, ini bisa menambah ketidakpastian.

Pengakuan Seni didekati karena Renoir berjudul Potret de femme (Gabrielle) setelah Institut Wildenstein Plattner – salah satu dari dua lembaga yang menerbitkan daftar lengkap semua karya seni terkenal oleh Renoir, yang dikenal sebagai raisonné katalog – menolak untuk memasukkannya ke dalam daftarnya.

Perusahaan menggunakan reproduksi fotografis dari 206 lukisan Impresionis Prancis asli untuk mengajarkan algoritme gayanya, yang bagi pengamat manusia dicirikan oleh sapuan kuas yang patah dan kombinasi warna komplementer yang berani. Untuk meningkatkan akurasi, itu juga membagi gambar menjadi tambalan yang lebih kecil dan menunjukkannya ke algoritme, melatihnya dengan pilihan lukisan oleh seniman dengan gaya serupa yang aktif sekitar waktu yang sama dengan Renoir.

READ  Putri Anne tahu 'Meghan memiliki umur simpan yang pendek' dalam kehidupan kerajaan setelah pertemuan pertama | Kerajaan | berita

Berdasarkan penilaian tersebut, disimpulkan bahwa ada kemungkinan 80,58% bahwa Potret de femme (Gabrielle) dilukis oleh Renoir.

Carina Popovici, CEO Art Recognition, yakin kemampuan untuk mengukur tingkat ketidakpastian ini penting. Berbicara pada pertemuan tentang penggunaan forensik dan teknologi dalam perdagangan seni di Art Loss Register di London pada hari Senin, dia berkata: “Pemilik seni sering diberitahu oleh mereka yang tahu bahwa itu adalah ‘kesan’ atau ‘intuisi’ mereka. yang diwakili lukisan itu asli atau tidak, yang bisa sangat membuat frustrasi. Mereka sangat menghargai bahwa kami lebih tepat.”

Didorong oleh hasil ini, pemilik lukisan itu menghubungi kelompok ahli Paris lainnya, GP.F.Dauberville & Archives Bernheim-Jeune, yang menerbitkan salah satu karya mereka sendiri. katalog raisonné dengan karya Renoir. Setelah meminta analisis ilmiah terhadap pigmen dalam lukisan itu, mereka juga menyimpulkan bahwa itu adalah Renoir asli.

dr Bendor Grosvenor, sejarawan seni dan presenter BBC Four’s Britain’s Lost Masterpieces, khawatir teknologi semacam itu akan menurunkan nilai kontribusi para ahli untuk menilai keaslian sebuah karya seni.

“Sejauh ini, metode program AI ‘dilatih’ dan fakta bahwa mereka mengatakan mereka dapat menilai atribusi hanya dari foto iPhone tidaklah mengesankan,” katanya.

“Teknologi sangat lemah dalam ketidakmampuannya untuk mempertimbangkan kondisi sebuah lukisan – begitu banyak lukisan Old Master yang dirusak dan dirusak oleh lapisan kotoran dan pengecatan berlebih, sehingga sulit untuk membedakan mana yang asli dan mana yang bukan tanpa pemeriksaan forensik.

“Jika ada penilai seni manusia menawarkan untuk mengeluarkan ‘sertifikat keaslian’ ribuan dolar berdasarkan tidak lebih dari foto iPhone dan sebagian pengetahuan tentang karya seorang seniman, mereka akan ditertawakan.”

Popovici setuju bahwa kualitas kumpulan data pelatihan sangat penting dan mengatakan bahwa mereka berusaha keras untuk memastikan bahwa mereka hanya menggunakan foto karya seni asli. Sejauh ini, mereka telah melatih AI mereka untuk mengenali sekitar 300 seniman, termasuk sebagian besar Impresionis Prancis dan pelukis Old Master.

“Kami memahami bahwa mereka yang tahu mungkin merasa terancam oleh teknologi ini, tapi kami tidak berusaha mengesampingkannya,” kata Popovici.

“Kami benar-benar ingin memberi mereka kesempatan untuk menggunakan sistem ini untuk membantu mereka membuat keputusan, mungkin dalam kasus di mana mereka tidak begitu yakin. Tetapi untuk itu mereka harus terbuka terhadap teknologi ini.”

Julian Radcliffe, Ketua Daftar Kehilangan Seni, yang memelihara database pribadi terbesar di dunia untuk seni curian, barang antik, dan barang koleksi, mengatakan: “Kecerdasan buatan memainkan peran yang semakin meningkat dalam mengotentikasi seni, tetapi perlu digabungkan dengan keahlian para ahli. yang berspesialisasi dalam artis, mendirikan sains seperti analisis pigmen dan penelitian sumbernya.

“Keunggulannya terletak pada kemampuannya untuk memberikan jawaban ya/tidak, misalnya untuk analisis pola atau pencocokan, dan untuk terus meningkat, tetapi pekerjaannya harus ditafsirkan oleh manusia yang harus mengajukan pertanyaan yang tepat.

“Pencarian keamanan mutlak dalam otentikasi belum tercapai dan mungkin tidak akan pernah tercapai – tetapi kita semakin dekat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.