Komite Olimpiade Indonesia ngotot melamar Olimpiade 2032 dengan fokus di Jakarta

Presiden Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari mengatakan tawaran negara untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032 akan fokus di Jakarta, meskipun ada spekulasi baru-baru ini tentang kemungkinan rencana untuk ibu kota baru yang akan dibangun di Timur. – Mengusulkan Kalimantan sebagai tuan rumah.

Oktohari memberi tahu The Jakarta Post Selalu memilih Jakarta sebagai kandidat terkuat untuk menyelenggarakan acara empat tahun tersebut, KOI menambahkan bahwa menyelenggarakan Olimpiade di lokasi yang berbeda dan membangun tempat baru akan bertentangan dengan strategi keberlanjutan Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Saat berkomunikasi dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, dia mengatakan “tidak ada lokasi lain yang disebutkan”.

“Yang lainnya hanyalah spekulasi,” tambah Oktohari.

Klaim tersebut muncul setelahnya Reuters melaporkan minggu lalu bahwa Jokowi sedang mempertimbangkan tawaran berani untuk tahun 2032 di pulau Kalimantan, Kalimantan Timur, dan sedang dalam pembicaraan awal dengan direktur eksekutif SoftBank Masayoshi Son dan investor lain untuk mendapatkan bantuan.

Indonesia baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membangun desa perhotelan di Tokyo pada tahun 2020 untuk membantu mempromosikan upaya negara tersebut untuk Olimpiade dan Paralimpiade 2032.

Desa Indonesia atau Rumah Indonesia direncanakan di atas properti seluas 1.500 meter persegi di ibukota Jepang.

Dekat perkampungan atlet jika KOI meminta dana dari pemerintah.

Presiden Indonesia Joko Widodo dikatakan baru-baru ini mempertimbangkan tawaran berani untuk tahun 2032 di pulau Kalimantan di Kalimantan Timur.  © Getty Images
Presiden Indonesia Joko Widodo dikatakan baru-baru ini mempertimbangkan tawaran berani untuk tahun 2032 di pulau Kalimantan di Kalimantan Timur. © Getty Images

Menurut Jakarta Postsekitar Rp 200 miliar (GBP 10,6 juta / USD 12,5 juta / EUR 11,6 juta) akan dibutuhkan.

Widodo telah diberi pengarahan tentang proyek tersebut dan para pejabat yakin bahwa itu dapat dibangun tepat waktu.

Indonesia resmi mengikuti perlombaan tender Olimpiade 2032 pada Februari tahun lalu setelah menjadi tuan rumah Asian Games di Jakarta dan Palembang pada 2018.

READ  Tautkan tim streaming langsung U-19 melawan Dinamo Zagreb

Presiden IOC Thomas Bach menyambut baik minat negara tersebut.

KOI juga telah mengumumkan rencana ambisius untuk membangun pusat pelatihan “kelas dunia” di pinggiran Jakarta untuk mendukung penerapannya.

Indonesia kemungkinan akan menghadapi tantangan berat dari negara bagian Queensland, Australia, yang telah muncul sebagai pelopor dalam penyelenggaraan Olimpiade dan Paralimpiade 2032 dalam beberapa bulan terakhir dan secara resmi mengkonfirmasi tawarannya pada bulan Desember.

Delegasi yang mencakup Perdana Menteri Queensland Annastacia Palaszczuk menerima tanggapan positif dari IOC selama kunjungan ke Lausanne pada bulan September.

Sedangkan Bach berulang kali mengajukan pencalonan dari Queensland.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *