Komet Leonard bersinar di tengah Cahaya Utara pada citra satelit Tiongkok

Sebuah satelit China menangkap pemandangan Komet Leonard yang menakjubkan saat mendekati Bumi, dengan aurora yang kuat di latar depan.

Sejak penemuannya pada Januari tahun ini, komet telah mendekati Matahari dan Bumi dengan kecepatan hampir 160.000 mil per jam.

Gambar tersebut diambil oleh Yangwang 1, satelit kecil yang diluncurkan oleh Origin Space, sebuah perusahaan teknologi China yang berbasis di Guangdong, China.

Itu berasal dari klip pendek ketika komet itu berada di dekat Bumi pada 12 Desember, yang merupakan yang paling dekat dengan planet ini selama 70.000 tahun.

Sebuah satelit China menangkap pemandangan Komet Leonard yang menakjubkan saat mendekati Bumi, dengan aurora yang kuat di latar depan

LEONARD: KOMET DENGAN PERIODE PANJANG

Dikatalogkan sebagai AI C / 2021, Komet Leonard dinamai sesuai nama astronom yang pertama kali menemukannya.

Gregory J. Leonard menemukan komet pada 3 Januari 2021 menggunakan Observatorium Gunung Lemmon.

Itu setahun sebelum mencapai perihelion (pendekatan terdekat ke Matahari).

Ini terakhir kali muncul di tata surya bagian dalam 70.000 tahun yang lalu dan dengan demikian dalam orbit 70.000 tahun mengelilingi matahari.

Ini akan menjadi orbit terakhirnya karena berada pada lintasan hiperbolik, yang berarti ia akan meninggalkan tata surya setelah jaraknya yang dekat dengan bintang induk kita.

Gambar-gambar tersebut berasal dari dua satelit yang dikembangkan untuk mengamati video yang diambil oleh Matahari dari Komet Leonard saat ia melewati bintang induk kita di Bumi dalam perjalanan satu arahnya.

Yangwang-1 adalah teleskop ruang angkasa komersial yang diluncurkan awal tahun ini untuk memotret alam semesta dalam cahaya tampak dan ultraviolet.

Ini juga bekerja pada pencarian asteroid dekat Bumi yang suatu hari nanti dapat ditambang untuk sumber daya dan dibawa kembali ke Bumi.

Itu adalah misi luar angkasa komersial China pertama dan tersedia untuk penggunaan komersial dan non-komersial, menurut Origin Space.

READ  SpaceX berhasil menempatkan 60 lebih satelit Starlink ke orbit

Pesawat ruang angkasa menangkap gambar Komet Leonard pada 12 Desember 2021, terlihat di tengah langit yang penuh dengan satelit dan bintang-bintang yang jauh.

Ini hanya yang terbaru dari serangkaian gambar aurora yang ditangkap oleh teleskop komersial.

Bola es dan debu berukuran sekitar setengah mil dan ditemukan oleh Gregory Leonard pada Januari 2021, yang melihatnya dalam gambar dari Observatorium Gunung Lemmon di Arizona.

Astronom halaman belakang, teleskop di seluruh dunia, dan sejumlah observatorium luar angkasa telah menangkap gambar komet hijau terang.

Gambar berwarna yang dibagikan oleh Origin Space menunjukkan komet dengan ekornya yang memanjang terlihat di langit malam.

Ini sebanding dengan gambar yang diambil oleh NASA Solar Terrestrial Relations Observatory Aspacecraft (STEREO-A) dan Solar Orbiter Observatory dari European Space Agency (ESA).

STEREO-A telah berfokus pada pelacakan komet hijau sejak November, dan tim NASA mampu membuat animasi pendek dari lusinan gambar.

NASA merilis “gambar perbedaan” untuk menyoroti “letusan” komet yang disebabkan ketika ia melemparkan bahan yang mudah menguap seperti gas dan air es dan mengubah kecerahannya.

Pesawat ruang angkasa ESA, sebuah proyek bersama dengan badan antariksa AS, merekam video komet yang melintasi bidang pandangnya antara 17 dan 19 Desember 2021.

Sepasang satelit yang digunakan untuk mengamati matahari telah merekam video komet hijau terang Leonard saat melesat melewati Bumi untuk pertama kalinya dalam 70.000 tahun.

Sepasang satelit yang digunakan untuk mengamati matahari telah merekam video komet hijau terang Leonard saat melesat melewati Bumi untuk pertama kalinya dalam 70.000 tahun.

Komet Leonard akan bergerak paling dekat dengan Matahari selama ribuan tahun pada 3 Januari 2022, dan sebelum peristiwa itu, kedua satelit pengamatan matahari diarahkan ke arahnya.

NASA menghasilkan “gambar perbedaan” animasi dengan latar belakang abu-abu berbutir yang dirancang untuk menonjolkan komet dan ekornya saat melintasi ruang angkasa.

Ini dibuat dengan mengurangi bingkai saat ini dari bingkai sebelumnya untuk menyoroti perbedaan di antara mereka.

Gambar perbedaan berguna untuk melihat perubahan halus pada ekor ion Leonard, jejak gas terionisasi yang berasal dari tubuh komet.

Dapat dilihat bahwa itu menjadi lebih ringan dan lebih panjang menjelang akhir klip pendek.

Video yang diambil oleh Solar Orbiter Heliospheric Imager (SoloHI), kamera di pesawat ruang angkasa Solar Orbiter, menunjukkan garis diagonal di bidang pandangnya, dengan Bima Sakti, Venus dan Merkurius juga terlihat.

Selama urutan singkat, Solar Orbiter bergerak ke arah pandangan samping komet, memperlihatkan lebih banyak ekornya saat bergerak melintasi ruang angkasa.

Lebih banyak video komet dapat dirilis karena SoloHI terus mengamati komet hingga hilang dari pandangan hari ini.

Perjalanannya berikutnya dari matahari pada 3 Januari 2022 akan membawanya dalam jarak 56 juta mil dari bintang kita, yaitu sekitar setengah jarak antara bumi dan matahari.

Jika tidak hancur dalam perjalanan ke Matahari, ia akan terlempar dari lintasan Komet Leonard ke ruang antarbintang, tidak pernah kembali.

Namun, menurut para ilmuwan, itu mungkin terpecah kurang dari setahun setelah pertama kali ditemukan, atau akan segera mulai membelah.

Ketika orbit komet membawanya ke dekat Matahari, ia memanas dan memuntahkan debu dan gas ke kepala bercahaya raksasa yang lebih besar dari kebanyakan planet.

Ini akan menjadi yang paling dekat dengan Matahari dalam ribuan tahun pada 3 Januari 2022, dan sebelum peristiwa itu, kedua satelit pengamatan matahari diarahkan ke arahnya.

Ini akan menjadi yang paling dekat dengan Matahari dalam ribuan tahun pada 3 Januari 2022, dan sebelum peristiwa itu, kedua satelit pengamatan matahari diarahkan ke arahnya.

Komet – juga dikenal sebagai “bola salju kosmik” atau “bola tanah es” – adalah kumpulan gas beku, debu, dan es yang tersisa saat tata surya terbentuk.

Mereka mengorbit matahari dalam orbit yang sangat elips, yang berarti mereka tidak melingkar sempurna, dan dapat menghabiskan ratusan bahkan ribuan tahun di kedalaman tergelap tata surya sebelum kembali ke “perihelion” mereka.

READ  Bulan purnama pada Agustus 2021: Cara memotret bulan biru dengan pengaturan yang benar di ponsel atau kamera Anda | fotografi

Tetapi Komet Leonard memiliki orbit hiperbolik, yang berarti bahwa setelah melewati Matahari, ia dikeluarkan dari tata surya dan tidak akan pernah terlihat lagi oleh penduduk Bumi.

Komet Leonard ditemukan oleh Gregory Leonard pada Januari 2021, yang melihatnya dalam gambar dari Observatorium Gunung Lemmon di Arizona

Komet Leonard ditemukan oleh Gregory Leonard pada Januari 2021, yang melihatnya dalam gambar dari Observatorium Gunung Lemmon di Arizona

Ketika orbit komet membawanya ke dekat Matahari, ia memanas dan memuntahkan debu dan gas ke kepala bercahaya raksasa yang lebih besar daripada kebanyakan planet.

Ketika orbit komet membawanya ke dekat Matahari, ia memanas dan memuntahkan debu dan gas ke kepala bercahaya raksasa yang lebih besar daripada kebanyakan planet.

Komet Leonard mungkin menghabiskan waktu sekitar 35.000 tahun untuk tiba dari jarak sekitar 323 miliar mil (520 miliar kilometer), dan mungkin terakhir mengunjungi tata surya bagian dalam sekitar 70.000 tahun yang lalu.

Komet Leonard mendekati Bumi pada hari Minggu 12 Desember, paling dekat dengan perihelionnya pada 3 Januari.

Komet memiliki ekor berwarna hijau karena bagian dalamnya yang sedingin es menghangat semakin dekat dengan matahari, mula-mula debu biru, lalu kuning atau putih dan akhirnya hijau.

Ketika berubah warna menjadi biru-hijau, itu berarti komet itu hangat, tinggi kandungan sianida dan karbon diatomik, dan potensi disintegrasinya paling besar.

BERBEDA JENIS BATU RUANG RUANG

SEBUAH asteroid adalah batu besar yang tersisa dari tabrakan atau tata surya awal. Sebagian besar berada di antara Mars dan Jupiter di Sabuk Utama.

SATU komet adalah batuan yang tertutup es, metana, dan senyawa lainnya. Orbit mereka membawa mereka lebih jauh dari tata surya.

SATU meteor astronom menyebut kilatan cahaya di atmosfer saat puing-puing terbakar.

Puing-puing ini sendiri disebut a. diketahui Meteoroid. Sebagian besar sangat kecil sehingga menguap di atmosfer.

Jika salah satu dari meteoroid ini sampai ke Bumi, ia akan terdaftar sebagai. ditunjuk meteorit.

Meteor, meteoroid, dan meteorit biasanya berasal dari asteroid dan komet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *