Komet ATLAS mungkin merupakan ledakan dari masa lalu

Dua gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dari Komet C/2019 Y4 (ATLAS), yang diambil pada 20 dan 23 April 2020, menunjukkan pecahnya inti padat komet. Foto Hubble mengidentifikasi hingga 30 fragmen terpisah. Komet itu berada sekitar 91 juta mil dari Bumi ketika gambar diambil. Komet itu bisa jadi merupakan pecahan dari komet yang lebih besar yang berayun dari matahari 5.000 tahun yang lalu. Komet telah diwarnai secara artifisial dalam tampilan ini untuk meningkatkan detail analisis. Kredit foto: NASA, ESA, Quanzhi Ye (UMD), Alyssa Pagan (STScI)

Diyakini bahwa sekitar 5.000 tahun yang lalu sebuah komet bisa terbang dalam jarak 23 juta mil dari Matahari, lebih dekat dari planet terdalam Merkurius. Komet bisa menjadi pemandangan spektakuler bagi peradaban di Eurasia dan Afrika Utara pada akhir Zaman Batu.


Namun, pengunjung luar angkasa tanpa nama ini tidak tercatat dalam catatan sejarah yang diketahui. Jadi bagaimana para astronom tahu ada penyerbu antarplanet seperti itu?

Memasuki komet ATLAS (C / 2019 Y4), yang pertama kali diterbitkan pada awal 2020.

Pertama kali ditemukan oleh asteroid Terrestrial-impact Last Alert System (ATLAS) yang dioperasikan oleh University of Hawaii, komet ATLAS mati dengan cepat pada pertengahan 2020 ketika hancur menjadi riam potongan es kecil.

Dalam studi baru pengamatan dari Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, astronom Universitas Maryland Quanzhi Ye di College Park melaporkan bahwa ATLAS adalah bagian terkelupas dari pengunjung kuno 5.000 tahun yang lalu. Mengapa? Karena ATLAS mengikuti “jalur kereta api” orbit yang sama dengan komet dari tahun 1844. Ini berarti bahwa kedua komet itu mungkin saudara dari komet induk yang pecah berabad-abad yang lalu. Hubungan antara dua komet pertama kali didirikan oleh astronom amatir Maik Meyer.

Keluarga komet seperti itu tersebar luas. Contoh visual paling dramatis adalah pada tahun 1994 ketika Comet Shoemaker-Levy 9 (SL9) yang terkutuk itu ditarik menjadi beberapa bagian oleh tarikan Jupiter. “Kereta komet” ini berumur pendek. Itu jatuh sedikit demi sedikit di Jupiter pada Juli 1994.

Tapi komet ATLAS hanya “aneh,” kata Ye, yang mengamatinya dengan Hubble tentang waktu pemisahan. Tidak seperti komet induk hipotetisnya, ATLAS hancur lebih dari 100 juta mil jauhnya saat berada lebih jauh dari Matahari daripada Bumi. Ini jauh lebih jauh dari jarak matahari melewati orang tuanya. “Ini menggarisbawahi keanehannya,” kata Ye.

“Jika jaraknya sejauh itu dari Matahari, bagaimana ia bisa bertahan melewati lintasan terakhir mengelilingi Matahari 5.000 tahun yang lalu? Itu pertanyaan besarnya,” kata Ye. “Ini sangat tidak biasa karena kami tidak mengharapkannya. Ini adalah pertama kalinya anggota keluarga komet yang lama pecah sebelum bergerak lebih dekat ke matahari.”

Pengamatan pecahnya fragmen memberikan petunjuk tentang bagaimana komet induk disatukan. Itu kebijaksanaan konvensional Komet adalah kumpulan debu dan es yang rapuh. Dan mereka bisa kental, seperti puding kismis.

Dalam artikel baru yang diterbitkan di Jurnal AstronomiSetelah satu tahun analisis, Ye dan rekan penyelidik melaporkan bahwa satu fragmen ATLAS hancur dalam beberapa hari, sementara potongan lainnya membutuhkan waktu berminggu-minggu. “Ini memberitahu kita bahwa satu bagian dari inti lebih kuat dari yang lain,” katanya.

Salah satu kemungkinannya adalah aliran material yang terlontar memutar komet begitu cepat sehingga gaya sentrifugal merobeknya. Penjelasan alternatif adalah bahwa ia memiliki apa yang disebut es super-volatil, yang hanya meledakkan potongan itu seperti kembang api udara yang meledak. “Ini rumit karena kita mulai melihat hierarki ini dan evolusi fragmentasi komet. Perilaku komet ATLAS menarik, tetapi sulit dijelaskan.”

Saudara yang masih hidup dari komet ATLAS tidak akan kembali sampai abad ke-50.


Hubble menangkap pecahnya komet ATLAS


Informasi lebih lanjut:
Quanzhi Ye dkk., Peluruhan Komet Periode Panjang C / 2019 Y4 (ATLAS). I. Pengamatan dari Teleskop Luar Angkasa Hubble, Jurnal Astronomi (2021). DOI: 10.3847 / 1538-3881 / abfec3

kutipan: Komet ATLAS mungkin merupakan ledakan dari masa lalu (2021, 19 Agustus), diakses pada 20 Agustus 2021 dari https://phys.org/news/2021-08-comet-atlas-blast.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Animasi yang menakjubkan menunjukkan lusinan asteroid menabrak bulan dan meledak seperti kembang api

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.