Kita harus berhenti menghukum orang yang lebih tua karena tidak dapat menggunakan aplikasi, tulis BARONESS ALTMANN

Perjuangan digital seorang pria bernama Chris Paphides, diriwayatkan dalam serangkaian posting pedih oleh putranya Pete di media sosial minggu ini, adalah perumpamaan untuk zaman kita.

Sesampainya untuk upacara peringatan seorang teman di Katedral Yunani di Birmingham, pria berusia 84 tahun itu terkejut menemukan opsi parkir baru yang berarti dia hanya bisa meninggalkan mobilnya jika dia membayar melalui aplikasi atau menggunakan jalur pembayaran otomatis.

Di zaman “komputer mengatakan tidak,” dia tidak bisa terbiasa dengan salah satu dari opsi ini, tetapi alih-alih kehilangan layanan, dia memutuskan untuk meninggalkan mobilnya.

Di rumah, dia menelepon putranya dan bertanya apakah dia bisa membantu menjelaskan kepada perusahaan taman tentang apa yang terjadi dan mencoba memperbaiki situasi.

Tidak ada yang memperhatikan penjelasan Pete dan itu tidak lama sebelum denda mendarat di keset ayahnya – denda yang tidak akan pernah bisa dia bayar karena dia telah meninggal dengan sedih sementara itu, meninggalkan putranya yang berduka untuk menavigasi labirin administrasi yang terlibat dalam mencapai pencabutan hukuman.

“Generasi yang lebih tua harus beradaptasi selama berabad-abad dengan kemajuan yang terjadi di sekitar mereka. Namun demikian, kecepatan perubahan di dunia digital kita belum pernah terjadi sebelumnya.”

Episode ini memalukan dan saya berharap saya bisa mengatakan itu adalah insiden yang terisolasi. Sayangnya, ini sama familiarnya bagi saya dan juga mengganggu, contoh kecil tapi terlalu nyata dari perjuangan yang dihadapi oleh begitu banyak generasi tua kita yang berharga di zaman yang terobsesi secara digital ketika segala sesuatu mulai dari membayar tagihan Anda hingga membuat janji temu berjalan lancar. dengan dokter Anda harus dilakukan melalui internet atau melalui aplikasi smartphone.

Ini mungkin tidak tampak seperti masalah besar bagi kita yang akrab dengan kedua metode tersebut, tetapi justru sebaliknya bagi mereka yang tidak.

Mayoritas dari mereka yang tertinggal oleh dorongan untuk mendigitalkan bahkan layanan yang paling penting adalah orang tua atau penyandang cacat. Karena berbagai alasan, mereka tidak dapat – atau tidak merasa cukup percaya diri – untuk terlibat dengan teknologi digital dan oleh karena itu dikecualikan dari mengakses layanan penting.

READ  Netanyahu mengatakan lebih banyak kesepakatan damai segera di tengah Indonesia, spekulasi di Oman

Dan mereka mewakili sebagian besar populasi: tahun lalu Kantor Statistik Nasional melaporkan bahwa tiga juta orang “offline” – artinya mereka tidak memiliki akses ke internet – lebih dari dua juta di antaranya berusia di atas 70 tahun.

Bahkan di antara pengguna telepon seluler, sepuluh persen tidak memiliki telepon pintar, sehingga mereka tidak dapat mengunduh “aplikasi” yang tampaknya terobsesi dengan begitu banyak perusahaan dan semakin memaksakan pelanggan mereka dalam upaya untuk memotong dan meningkatkan keuntungan biaya.

Akibatnya, sebagian besar masyarakat merasa terpinggirkan, benar-benar terlupakan – bukan kata-kata saya, tetapi kata-kata penulis salah satu dari banyak surat yang saya terima setiap bulan sebagai hasil pekerjaan saya untuk hak-hak orang tua.

Ketika saya menjadi Menteri Pensiun di pemerintahan Konservatif David Cameron pada tahun 2015, Perdana Menteri ingin saya mengambil peran antar pemerintah baru sebagai Menteri Orang Tua dan saya sangat antusias.

Sayangnya, departemen saya membatalkan gagasan itu dan masih belum ada menteri yang secara khusus peduli dengan kepentingan warga lanjut usia. Tapi peran ini sangat dibutuhkan.

Saya terus-menerus mendengar dari orang tua yang muak dengan organisasi yang meneriakkan kemajuan teknologi mereka atas nama kemajuan dan efisiensi, padahal pada kenyataannya mereka terutama memotong biaya untuk menyenangkan pemegang saham mereka, sementara pada saat yang sama semakin menghukum kelompok yang dikecualikan secara digital.

Dalam pandangan saya, ini tidak kurang dari diskriminasi.

Bagaimana lagi menggambarkan penderitaan wanita yang menulis kepada saya bahwa dia tidak dapat lagi mengunjungi taman lokalnya karena dia tidak dapat memanfaatkan sistem parkir baru yang – seperti yang dihadapi oleh Chris Paphides – mengharuskan Anda memiliki aplikasi unduhan yang dia tidak bisa melakukannya karena dia tidak memiliki ponsel.

Atau pria berusia 87 tahun yang, bingung dengan sistem otomatis banknya, harus bergantung pada tetangganya yang ramah yang melakukan perjalanan sejauh 30 mil ke bank terdekat untuk menarik uang tunai dan membayar tagihannya sejak cabang setempat tutup .

Meskipun sikap ini mungkin tidak dikenali oleh generasi muda, mereka sama sekali tidak mempercayai segala bentuk transaksi online.

READ  Bagaimana gelombang panas dapat merusak sinyal internet Anda

Berulang kali surat-surat ini mendarat di meja saya, dipenuhi dengan setiap emosi mulai dari frustrasi hingga patah hati, kebingungan hingga kemarahan.

Seorang wanita menulis tentang perjuangannya untuk mengunjungi suaminya yang sakit di rumah sakit karena dia tidak dapat menggunakan garasi parkir otomatis, memaksanya untuk bergantung pada tetangga yang sering tidak tersedia untuk lift.

Di usia 70-an, dia ingin sekali merangkul teknologi baru, tetapi jari-jarinya yang rematik membuatnya tidak mungkin menggunakan smartphone.

“Saya terus mendengar dari orang tua yang muak dengan organisasi yang meneriakkan kemajuan teknologi mereka atas nama kemajuan dan efisiensi, padahal pada kenyataannya mereka terutama memotong biaya untuk menyenangkan pemegang saham mereka.”

Seorang wanita berusia 80-an yang tinggal sendiri dan hampir buta menghubungi saya karena putus asa bahwa tidak mungkin untuk berhubungan dengan hampir semua orang dari banknya dan bahkan dari badan resmi atau toko besar.

Seperti yang dia katakan, semua orang di negara ini diasumsikan memiliki smartphone atau iPad dan serangkaian aplikasi untuk diandalkan.

“Tidak ada cara sekarang untuk mengangkat telepon, menekan nomor dan dijawab oleh suara yang menanyakan bagaimana mereka dapat membantu,” tulisnya. “Apakah itu terlalu banyak?”

Rupanya, dan tidak pernah lebih dari dua tahun terakhir: di samping banyak kengerian pandemi, ada rasa isolasi yang meningkat di antara orang tua, banyak dari mereka telah dikecualikan dari kesenangan sederhana yang memberi struktur dan makna bagi mereka. hidup, baik mengunjungi kafe atau berbelanja. Orang tua telah muncul dari dua tahun penguncian konstan untuk menemukan kafe dan toko yang sama telah gagal memulihkan layanan sebelumnya.

Sementara itu, layanan publik, dari utilitas hingga operasi GP, tampaknya bertekad untuk memaksa semua orang online tanpa ketentuan bagi mereka yang tidak mampu, setelah menemukan alasan yang nyaman untuk menghindari interaksi manusia untuk membatasi.

Banyak orang tua mengandalkan kontak manusia yang sederhana untuk pertanyaan atau keluhan mereka. Tapi terlalu sering, port of call pertama adalah sistem telepon otomatis yang dirancang untuk membuat sulit berbicara dengan orang sungguhan.

READ  Garuda Indonesia meningkatkan frekuensi penerbangan setelah menghindari kebangkrutan

Tidak heran para lansia — umumnya generasi tabah yang tidak cenderung membuat keributan — merasa terpinggirkan, diabaikan, dan terkadang disingkirkan sebagai ketidaknyamanan yang mengganggu.

Saya tidak ingin menyarankan sejenak bahwa sentimen ini berlaku untuk semua orang: Saya tahu sembilan puluh hal yang sangat paham teknologi dan mudah beradaptasi, termasuk ibu saya yang berusia 90 tahun yang, meskipun jauh dari jenius teknologi, belajar bagaimana email selama penguncian, sangat mengejutkan keturunannya.

Bagi banyak orang muda dan orang-orang dengan jam kerja yang panjang, peralihan ke dunia digital adalah kemajuan yang sangat menghemat waktu.

Ini bukan tentang menolak perubahan. Hidup adalah keadaan transisi yang konstan dan selama berabad-abad generasi yang lebih tua harus beradaptasi dengan kemajuan yang terjadi di sekitar mereka. Namun demikian, kecepatan perubahan di dunia digital kita belum pernah terjadi sebelumnya.

Kemajuan tidak boleh disamarkan sebagai perbaikan ketika pada kenyataannya ia kehilangan jutaan orang.

Alih-alih mengutamakan keuntungan, perusahaan perlu melihat kebutuhan pelanggan mereka secara keseluruhan, alih-alih mengurangi ke penyebut umum dan hemat biaya terendah dan mengecewakan begitu banyak orang baik.

Seperti yang dikatakan Pete Paphides di akhir posting media sosialnya, sungguh memilukan betapa sulitnya kami membuat orang tua melakukan bisnis sehari-hari mereka dengan menjebak mereka atas kejahatan tidak tahu cara mengunduh aplikasi, ” meneror ” .

Itu harus berhenti. Kita harus bertindak segera untuk memastikan bahwa kebutuhan mereka yang tidak dapat berpartisipasi dalam dunia online baru yang berani ini terpenuhi – pendekatan ikat pinggang, seperti yang dikatakan Dame Esther Rantzen kemarin, yang menginginkan akses ke teknologi pintar dengan menggabungkan peluang bagi orang lain untuk berbicara dengan manusia.

Itu tidak bisa terlalu banyak untuk ditanyakan. Lagi pula, telah lama dikatakan bahwa suatu masyarakat dapat diukur dari bagaimana ia memperlakukan orang tua dan orang-orang yang rentan. Dan menurut perhitungan ini kita saat ini gagal.

  • Baroness Altmann adalah mantan menteri pensiun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.