Kim dari Korea Utara Menerima Gelar Baru dalam Gerakan Simbolik di Kongres | Voice of America

SEOUL, KOREA SELATAN – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menerima gelar baru, “Sekretaris Jenderal” dari Partai Buruh yang berkuasa, sebuah pos dari mendiang ayah dan kakeknya, media pemerintah melaporkan pada hari Senin, sebuah pengangkatan yang sebagian besar simbolis yang tampaknya berusaha untuk memperkuat otoritasnya dalam menghadapi otoritas yang tumbuh tantangan ekonomi di rumah.

Konvensi partai yang sedang berlangsung, yang pertama dalam lima tahun, mengumumkan gelar baru Kim selama sesi keenam pada hari Minggu. Pernyataan kongres mengatakan Kim “dengan gemilang menyelesaikan misi bersejarah untuk menyelesaikan rencana pengembangan nuklir negara,” menurut Kantor Berita Pusat Korea.

Gelar baru sebagian besar dilihat sebagai langkah simbolis, karena Kim sudah menjadi pemimpin tertinggi partai. Selama konvensi partai pada tahun 2016, ia diangkat sebagai ketua partai, yang sebagian besar terkait dengan sekretaris jenderal ayahnya Kim Jong Il dan kakeknya Kim Il Sung. Sebelum Kongres 2016, Kim Jong Un pernah memimpin partai bergelar sekretaris pertama.

Sejak Kim mengambil alih kekuasaan pada akhir tahun 2011, ia telah memegang sejumlah posisi teratas, membangun kekuatan absolut yang serupa dengan para pendahulunya. Kedua mendiang pemimpin Korea Utara telah mempertahankan gelar anumerta – Kim Jong Il tetap menjadi “Sekretaris Jenderal Abadi” dan Kim Il Sung adalah “Presiden Abadi”.

Media pemerintah mengatakan pada hari Minggu bahwa Kongres telah memutuskan untuk mengubah dewan eksekutif partai menjadi sekretariat. Keputusan tersebut akan mengakibatkan pejabat partai meninggalkan jabatan saat ini seperti ketua dan wakil ketua dan menggunakan jabatan lama seperti sekretaris atau wakil sekretaris.

Kongres berlangsung saat Kim menghadapi apa yang tampaknya menjadi momen terberat dalam sembilan tahun pemerintahannya karena ekonomi negaranya yang sudah rapuh telah menderita banyak bencana dan sanksi yang dipimpin AS dari penutupan perbatasan pandemi yang telah secara drastis mengurangi perdagangan luar negeri.

READ  Tantang Harley-Davidson, Honda merilis 1100 Rebel

Selama Kongres, Kim Jong Un berjanji untuk memperluas persenjataan nuklirnya dan membangun sistem persenjataan yang lebih canggih untuk menghadapi apa yang disebutnya intensifikasi kebijakan permusuhan AS. Dia juga mengakui bahwa rencana pembangunan ekonomi lima tahun sebelumnya telah gagal, dan mengungkapkan perkembangan baru yang berfokus pada pembangunan ekonomi mandiri yang lebih kuat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *