Keturunan Dante berusaha untuk membatalkan dakwaan korupsi penyair di 1302 | Dante Alighieri

Reputasi Dante Alighieri perlu sedikit pemolesan: Komedi Ilahi-nya, menelusuri kembali perjalanan penyair melalui Neraka, Api Penyucian, dan Surga, secara luas dianggap sebagai salah satu karya terbesar yang pernah ditulis. Namun lebih dari 700 tahun setelah Dante dituduh melakukan suap dan dijatuhi hukuman untuk dibakar hidup-hidup, keturunannya berusaha membersihkan namanya.

Sperello di Serego Alighieri, seorang astrofisikawan, dan profesor hukum Alessandro Traversi sedang bekerja untuk melihat apakah dakwaan 1302 Dante untuk korupsi di kantor politik dapat dibatalkan.

Pada abad ke-14, Florence terbagi antara faksi hitam dan putih, yang terbentuk setelah pertikaian antara Guelph. Dante, seorang anggota partai kulit putih, dituduh melakukan korupsi ketika orang kulit hitam mengambil alih kota pada tahun 1301. Dendanya adalah 5.000 gulden dan larangan dua tahun, dengan larangan permanen dari pegawai negeri. Karena gagal hadir di pengadilan pada Maret 1302, dia dijatuhi hukuman mati in absentia.

“Ini adalah pengadilan politik dan pengasingan dan hukuman mati yang dijatuhkan pada Dante, leluhurku yang terkasih, tidak adil dan tidak pernah dibatalkan seperti yang terjadi dengan Galileo Galilei,” Alighieri kata Corriere Della Sera. “Jadi, jika hukum mengizinkan, kami akan meminta peninjauan.”

Menurut surat kabar Italia, keputusan akhir apa pun dapat direvisi jika ada bukti baru yang menunjukkan bahwa pelaku tidak bersalah. Tidak ada batasan waktu untuk permintaan tersebut, yang dapat diajukan oleh ahli waris yang dikutuk.

“Dua hukuman dijatuhkan pada Dante. Yang pertama adalah pengasingan, yang kedua adalah kematian dan akan menarik untuk dipahami apakah, dalam terang undang-undang Florentine saat itu dan prinsip-prinsip hukum saat ini, kedua keputusan tersebut dapat direvisi, ”kata Traversi.

READ  140 DPR dari Partai Republik untuk menantang hasil pemilihan karena Pence menolak tuntutan hukum yang mendesak dia untuk menolak suara

Rencana untuk membersihkan nama Dante akan dimulai dengan konferensi di bulan Mei, dengan peserta termasuk sejarawan, ahli bahasa, pengacara – dan Antoine de Gabrielli, keturunan Cante dari Gabrielli da Gubbio, pejabat Florentine yang menghukum Dante. Mereka akan menyelidiki apakah hukuman Dante adil, kata Traversi, atau “buah beracun dari kebijakan yang menggunakan keadilan untuk menyerang lawan.”

Tidak semua orang yakin akan perlunya rehabilitasi. Di surat kabar yang sama, jurnalis Aldo Cazzullo mengatakan bahwa Dante “adalah orang yang menciptakan kata ‘belpaese’. [beautiful country]”. “Apa yang bisa ditambahkan oleh pembebasan yang terlambat, betapapun perlu?” Dia bertanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *