Ketiga tim Organisasi Kesehatan Dunia yang menyelidiki asal-usul Covid memiliki konflik kepentingan

Sepertiga dari tim Organisasi Kesehatan Dunia yang menyelidiki asal-usul Covid memiliki konflik kepentingan karena tautan penelitian atau klaim lama

  • WHO menunjuk tim yang terdiri dari 26 ilmuwan untuk menyelidiki asal-usul Covid minggu lalu
  • Sepertiga dari tim mereka memiliki konflik kepentingan karena tautan atau pernyataan penelitian
  • Upaya-upaya awal PBB telah digagalkan oleh China dan telah dikritik secara luas setelah mengatakan pandemi yang “sangat tidak mungkin” dimulai dengan kebocoran laboratorium.


Organisasi Kesehatan Dunia dihukum tadi malam di tengah klaim bahwa setidaknya sepertiga dari timnya yang menyelidiki asal-usul Covid memiliki konflik kepentingan karena tautan penelitian atau pernyataan sebelumnya tentang penyakit itu.

Tim yang terdiri dari 26 ilmuwan, yang dipilih dari 700 pelamar, diberi nama minggu lalu setelah badan PBB itu melihat upaya awalnya digagalkan oleh China dan kemudian dikritik secara luas setelah mengatakan “sangat tidak mungkin” bahwa pandemi dimulai dengan kebocoran laboratorium.

Michael Ryan, seorang pejabat senior WHO, mengatakan Kelompok Penasihat Ilmiah baru tentang Asal-usul Patogen Baru (Sagu) mungkin memiliki kesempatan terakhir untuk mengungkap asal-usul Covid-19 “dengan cara kolegial, kolektif, dan saling bertanggung jawab”.

Organisasi Kesehatan Dunia dikutuk tadi malam di tengah klaim bahwa sepertiga dari timnya yang menyelidiki asal-usul Covid memiliki konflik kepentingan. Foto: Direktur Jenderal WHO

Namun, masuknya tujuh anggota kelompok sebelumnya yang didiskreditkan memicu kekhawatiran yang berkembang, temuan yang menggemakan garis rezim Beijing – di samping yang lain yang menepis kekhawatiran akan insiden laboratorium sebagai teori konspirasi.

READ  Komite Badai mempensiunkan Dorian, Laura, Eta dan Iota. Penggunaan alfabet Yunani berakhir

Anggota parlemen Tory Bob Seely dari Komite Urusan Luar Negeri mengatakan: “Mengapa tim baru memasukkan orang-orang yang dikompromikan? Dua kapur tidak lebih baik dari satu. Dunia berutang penyelidikan independen yang solid.

Tujuh anggota kelompok studi sebelumnya termasuk profesor Inggris John Watson dan ilmuwan Belanda Marion Koopmans.

Koopmans mengepalai departemen viroscience bekerja sama dengan EcoHealth Alliance, organisasi AS yang dipimpin oleh ilmuwan Inggris Peter Daszak, yang mendanai eksperimen virus kelelawar berisiko tinggi di Wuhan.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa melihat upaya awalnya digagalkan oleh China dan telah dikritik secara luas setelah mengatakan pandemi

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah melihat upaya awalnya digagalkan oleh China dan telah dikritik secara luas setelah mengatakan pandemi “sangat tidak mungkin” dimulai dengan kebocoran laboratorium ( Stok Gambar )

Dia telah menerbitkan 27 makalah dengan rekannya Ron Fouchier, salah satu peneliti paling kontroversial di dunia tentang eksperimen ‘gain-of-function’, yang bertujuan untuk membuat virus hewan lebih mudah menular dan mampu menginfeksi manusia.

Anggota baru tim WHO termasuk ahli virologi Jerman Christian Drosten, yang menandatangani pernyataan Lancet yang berpengaruh tahun lalu yang menyerang “teori konspirasi yang menunjukkan bahwa Covid-19 bukan berasal dari alam. Dan memuji “pembagian data yang cepat, terbuka, dan transparan” di Beijing. .

Salah satu dari dua spesialis biosafety adalah Kathrin Summermatter, seorang ilmuwan Swiss yang memuji keamanan laboratorium China dan mengatakan bahwa ide insiden penelitian adalah “teori konspirasi klasik”.

Filippa Lentzos, seorang ahli biosafety di King’s College London, bersikeras bahwa penting untuk menjaga semua teori tetap terbuka dan berkata: “Tampaknya ada banyak kelompok yang tidak berpikiran terbuka. – kualitas penting dalam tim investigasi ilmiah mana pun. . ‘

READ  Pemimpin adat menyerukan penjaga perdamaian PBB untuk mencegah pertarungan lobster agar tidak tumpah | Kanada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *