Ketakutan Perang Dunia III: Israel Menyerang Balik dengan Serangan Ranjau terhadap Kapal Iran – Kapal yang Terbakar | Dunia | Berita

Kapal kargo Iran Le Saviz dibiarkan terbakar di Laut Merah kemarin setelah serangan ranjau Israel. Serangan itu adalah eskalasi terbaru dalam pertempuran laut yang suram antara kekuatan-kekuatan saingan di Timur Tengah.

Itu terjadi ketika Presiden AS Joe Biden mencoba untuk memulai pembicaraan dengan Iran tentang bagaimana menghidupkan kembali partisipasi AS dalam kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan utama dunia.

Israel dengan keras menentang kesepakatan itu, yang dibatalkan oleh Presiden Donald Trump tiga tahun lalu.

Tingkat kerusakan kapal masih belum jelas, tetapi beberapa media Iran telah menunjukkan rekaman api dan asap yang mengepul dari kapal yang terdampar di Laut Merah.

Meskipun secara teknis diklasifikasikan sebagai kapal barang, itu adalah kapal militer pertama yang diketahui diserang dalam pertempuran Israel-Iran.

BACA LEBIH BANYAK: UE memblokir 3,1 juta vaksin AstraZeneca yang ditujukan ke Australia

Namun, seorang pejabat AS mengatakan kepada New York Times bahwa Israel memberi tahu Amerika bahwa pasukannya menyerang kapal sekitar pukul 7:30 waktu setempat pada hari Selasa.

Pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada surat kabar bahwa Israel menyebut serangan itu sebagai pembalasan atas serangan Iran sebelumnya terhadap kapal-kapal Israel.

Pertempuran tit-for-tat telah berlangsung selama dua tahun.

Itu terjadi ketika pembicaraan antara Iran dan kekuatan dunia lainnya dimulai di Austria pada hari Selasa.

Iran, China, Prancis, Jerman, Rusia dan Inggris semuanya mengadakan pembicaraan tatap muka di Wina untuk menghidupkan kembali partisipasi AS dalam pembicaraan tersebut.

Menjelang pertemuan itu, kepala nuklir Iran Ali Akbar Salehi mengatakan “kebuntuan sedang dipecahkan” pada Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) sebagai argumen “kekanak-kanakan” tentang siapa yang harus bertindak pertama akan berakhir.

READ  Cover Vogue Amerika Kamala Harris memicu kemarahan di media sosial

Meski berkembang, perwakilan Iran dan Amerika Serikat tidak akan berada di ruangan yang sama.

Memang, Iran menegaskan bahwa tidak akan ada pembicaraan langsung atau tidak langsung antara kedua negara sebelum Amerika Serikat mencabut sanksi keras yang dijatuhkan oleh mantan Presiden Donald Trump setelah secara sepihak menyerahkan perjanjian pada tahun 2018.

Tidak jelas bagaimana sanksi itu akan dicabut, atau berapa banyak sanksi yang mungkin perlu dicabut agar Iran menepati janjinya untuk kembali mematuhi sepenuhnya kesepakatan nuklir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *