Kesepakatan batu bara China senilai $ 1,5 miliar dengan Indonesia dapat menghantam Australia – berita bisnis

China berencana membeli sekitar $ 1,5 miliar batubara dari Indonesia setelah menyetujui pakta pasokan tiga tahun yang baru. Langkah ini selanjutnya dapat melemahkan hubungan perdagangan dengan pemasok Australia yang bersaing.

Indonesia akan berupaya untuk meningkatkan ekspor batubara ke China mulai 2021 dan bertujuan untuk menarik investasi dalam pengembangan teknologi pemrosesan, menurut Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia, yang menandatangani nota kesepahaman dengan Asosiasi Transportasi dan Distribusi Batubara China pada hari Rabu.

Penjelasan lebih lanjut tentang volume ekspor akan dilakukan, menurut asosiasi Indonesia. Nilai ekspor batu bara Indonesia ke China turun menjadi $ 4,9 miliar antara Januari dan September karena permintaan yang lebih lemah, dari $ 5,8 miliar pada periode yang sama pada tahun 2019.

Kesepakatan itu muncul ketika hubungan China-Australia memburuk. China memasukkan sejumlah barang Australia ke daftar hitam karena pertikaian diplomatik antara Beijing dan Canberra memburuk. Ketegangan antara kedua mitra dagang tersebut telah meningkat sejak Huawei Technologies Co. dilarang menyiapkan jaringan 5G Australia pada tahun 2018.

Pembangkit listrik dan pabrik baja China telah diperintahkan untuk berhenti menggunakan batubara Australia dan pelabuhan telah diperintahkan untuk tidak membongkar bahan bakar, Bloomberg News melaporkan pada bulan Oktober.

Dalam langkah lebih lanjut yang akan meresahkan eksportir Australia, China akan memberlakukan tarif anti-dumping lebih dari 100% pada anggur Australia mulai akhir pekan ini. Ini adalah tanda terbaru dari memburuknya ketegangan perdagangan antara kedua negara.

READ  Mengherankan! Penulis Manga Boruto berubah menjadi Masashi Kishimoto!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *