“Kesenjangan” miliaran tahun dalam catatan geologis Grand Canyon yang disebabkan oleh pecahnya benua super kuno

Grand Canyon bukan hanya salah satu dari tujuh keajaiban alam dunia, tetapi juga buku sejarah hidup yang mengungkap zaman geologis besar di berbagai lapisannya.

Para peneliti di Colorado sekarang percaya bahwa mereka telah mengungkap “celah” miliaran tahun dalam catatan yang dikenal sebagai “Ketidaksesuaian Besar”.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di majalah Geologi, mereka berteori bahwa runtuhnya superbenua kuno yang dikenal sebagai Rodinia lebih dari 630 juta tahun yang lalu memicu serangkaian gempa bumi kecil namun kuat yang mendorong ribuan tahun bebatuan dan perasaan ke laut di sisi timur ngarai.

“Sudah lebih dari satu miliar tahun,” kata penulis utama Barra Peak, seorang mahasiswa geologi di CU Boulder dalam sebuah pernyataan.

“Ini juga merupakan satu miliar tahun di bagian yang menarik dari sejarah Bumi ketika planet ini bertransisi dari lingkungan kuno ke bumi modern yang kita kenal sekarang.”

Gulir ke bawah untuk video

Peneliti Universitas Colorado percaya pergolakan tektonik yang disebabkan oleh pecahnya benua super kuno mendistorsi Grand Canyon dan menciptakan “celah” satu miliar tahun dalam catatan geologisnya.

Rodinia berasal sekitar satu miliar tahun yang lalu dan pecah antara 750 dan 633 juta tahun yang lalu, dengan fragmen-fragmennya berkumpul kembali untuk akhirnya membentuk Pannotia, superbenua pan-Afrika berumur pendek.

Pembubaran Rodinia diyakini telah mendinginkan planet ini dan membuka pintu bagi perkembangan besar-besaran kehidupan primitif di Kambrium, tetapi sedikit yang diketahui tentang sejarah geologis Rodini atau bahkan konfigurasinya.

Jika pembubarannya terkait dengan “Penyimpangan Besar”, itu bisa menjelaskan lebih banyak tentang keduanya.

“The Great Diconformity adalah salah satu fitur geologi pertama yang terdokumentasi dengan baik di Amerika Utara,” kata penulis utama Barra Peak dalam sebuah pernyataan.

READ  Bumi menangkap jumlah panas yang "belum pernah terjadi sebelumnya", kata NASA | Perubahan iklim

“Tetapi sampai saat ini kami tidak memiliki banyak batasan tentang kapan atau bagaimana hal itu terjadi.”

Foto terbaru Grand Canyon dari Dataran Tinggi Walhalla, dengan garis merah menunjukkan deviasi besar

Foto terbaru Grand Canyon dari Dataran Tinggi Walhalla, dengan garis merah menunjukkan deviasi besar

Perbedaan lapisan geologi di sisi timur dan barat ngarai yang dikenal sebagai

Perbedaan lapisan geologis di sisi timur dan barat ngarai yang dikenal sebagai “The Great Disconformity” disebabkan selama satu miliar tahun oleh merendam bebatuan dan suasana hati.

Penjelajah dan ahli geologi otodidak John Wesley Powell mengamati Ketidaksesuaian Besar selama perjalanan perahu bersejarahnya di Sungai Colorado lebih dari 150 tahun yang lalu pada tahun 1869.

Dia membuat sketsa bagian ngarai dan menunjukkan bagaimana lapisan batuan dari Era Proterozoikum Tengah dan Akhir hampir vertikal dibandingkan dengan lapisan horizontal di atasnya.

Peak, seorang mahasiswa geologi di CU Boulder, mengatakan fenomena itu membuat “garis-garis indah” terlihat dari Sungai Colorado.

Gambar bagian stratigrafi Grand Canyon tahun 1875 oleh John Wesley Powell. Luas bagian

Gambar bagian stratigrafi Grand Canyon tahun 1875 oleh John Wesley Powell. Luas bagian “B” antara “x” dan “y” mewakili daerah “ketidaksesuaian” yang tidak bertepatan dengan arah lapisan lainnya

“Anda bisa melihat dengan sangat jelas di bawah bahwa ada batu yang telah didorong bersama-sama,” katanya dalam siaran pers.

“Lapisan Anda vertikal. Lalu ada jalan pintas, dan di atasnya Anda memiliki lapisan horizontal yang indah yang membentuk puncak dan puncak yang menghubungkan Anda ke Grand Canyon.’

Timnya menggunakan “termokronologi”, yang melacak sejarah panas di batu yang disebabkan oleh tekanan dari formasi geologi yang terkubur jauh di bawah tanah.

“Kami memiliki metode analisis baru di laboratorium kami yang memungkinkan kami untuk menguraikan cerita di jendela waktu yang hilang dari Great Unconformity,” kata rekan penulis Rebecca Flowers, profesor geologi di CU, dalam siaran pers.

READ  Para peneliti menggabungkan terapi gen dan kamera acara untuk memulihkan sebagian penglihatan orang buta

Ketika mereka mengambil sampel batuan dari seberang ngarai, mereka menemukan bahwa bagian barat dan timur memiliki sejarah panas yang berbeda dan kemungkinan mengalami pergeseran geologis yang berbeda dari waktu ke waktu.

“Ini bukan satu blok dengan sejarah suhu yang sama,” kata Peak.

Diukur dengan perkembangan panas, batuan dasar di barat naik ke permukaan sekitar 700 juta tahun yang lalu, sedangkan batuan yang sesuai terendam beberapa kilometer di bawah sedimen.

Perbedaan besar disebabkan oleh runtuhnya Rodinia, kata Peak, dengan gempa dan “peristiwa cacat” mendistorsi negara dengan cara yang berbeda – dan menyebabkan Perbedaan Besar.

Dia dan rekan-rekannya sekarang mencari waktu yang sama dari waktu yang hilang di lokasi di seluruh Amerika Utara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *