Kerusuhan Capitol Amerika Serikat: Jacob Chansley, ‘QAnon Shaman’, Mengaku Bersalah atas Bagian dari Pengeboman 6 Januari | Berita AS

Seorang pria yang menggambarkan dirinya sebagai “Shaman QAnon” telah mengaku bersalah atas keterlibatannya dalam kerusuhan Capitol AS.

Jacob Chansley adalah salah satu yang pertama menyerbu gedung itu setelah rapat umum Donald Trump di Washington DC pada 6 Januari.

Di pengadilan kota federal, dia mengaku bersalah karena menghalangi proses formal dan menghadapi hukuman antara 41 dan 51 bulan penjara, setelah menjalani delapan tahun.

Yang disebut “dukun” meminta untuk dibebaskan dari penjara sebelum dijatuhi hukuman pada bulan November.

Gambar dirinya bertelanjang dada, mengenakan sepasang tanduk, wajahnya dicat dengan warna bendera Amerika telah dibagikan di seluruh dunia setelah kerusuhan.

Gambar:
Chansley mengaku bersalah atas tuduhan kejahatan. Foto: Kantor Sheriff AP / Alexandria

Dia ditangkap berteriak ke megafon, menyebut Wakil Presiden Mike Pence sebagai “pengkhianat” saat dia berlari ke dalam gedung Capitol.

Chansley, yang termasuk di antara sekitar 600 orang yang didakwa atas pemberontakan itu, menulis sebuah catatan kepada Pence yang mengatakan: “Ini hanya masalah waktu, keadilan akan datang.”

Dua bulan sebelum Capitol dilanggar, dia muncul dalam setelan jas yang membawa tanda QAnon di protes lain dan telah lama menjadi bahan pokok di rapat umum Trump.

Tapi Chansley, dari Phoenix, Arizona, sekarang mengatakan dia telah sepenuhnya menolak gerakan QAnon, dengan pengacaranya menggambarkan dia sebagai “sangat tergila-gila” dengan Mr. Trump.

Chansley telah dijuluki
Gambar:
Chansley menyebut dirinya “QAnon Shaman”. Foto: AP

Pengacara mengklaim bahwa selama bulan pertama di penjara, dia menilai kembali hidupnya dan menyatakan penyesalan yang mendalam untuk berpartisipasi dalam kerusuhan.

Dia menyatakan bahwa tombak yang dia bawa adalah “ornamen” dan dia adalah bagian dari gelombang ketiga pengunjuk rasa yang memasuki Capitol.

READ  Pengadilan Turki menolak untuk mengakui laporan Khashoggi AS sebagai bukti di persidangan | Jamal Khashoggi

Tapi Hakim Distrik AS Royce Lamberth tampaknya tidak yakin dan mengatakan Chansley “benar-benar mempelopori” pembangunan itu.

Lamberth J. menemukan terdakwa kompeten secara mental setelah menghabiskan waktu dinilai di fasilitas Colorado.

FBI telah mengidentifikasi lebih dari 400 tersangka dalam kerusuhan di Capitol . Amerika Serikat
Gambar:
Sekitar 600 orang telah didakwa dengan pelanggaran terkait kerusuhan

Dia akan menghukumnya pada 17 November.

Sejauh ini, hanya satu orang lain yang dihukum karena ikut serta dalam kerusuhan yang dihukum.

Paul Hodgkins dari Florida dijatuhi hukuman delapan bulan penjara setelah mengakui tuduhan yang sama.

Lima orang tewas dalam serangan di Capitol, yang memicu a Sidang pemakzulan Trump.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *