Keputusan VAR Celtic memicu perdebatan dari manajer Ross County Malky Mackay

Mackay menunjukkan bahwa masalahnya terletak pada tangan yang menyentuh bola di area penalti di seluruh dunia dan terlihat lagi dalam kekalahan 2-1 timnya dari Celtic ketika sebuah tendangan yang tidak disengaja dari Callum Johnston mengenai lengan Matt O’Riley mencetak gol. tampak dalam posisi yang tidak wajar, hanya wasit David Munro yang menunjuk poin dan VAR untuk menegakkan vonisnya.

“Saya hanya melihatnya secara real time,” kata Mackay. “Ange [Postecolgou] protes dan saya benar-benar berkata pada saat itu: ‘Saya tidak yakin apakah itu akan menjadi penalti’. Jadi saya tidak terlalu bersemangat sampai dia benar-benar mencapai intinya, dan bahkan saat itu saya seperti, “Pastikan Anda mendapatkan orang-orang di belakang bola”. Dengar, akan ada yang subjektif, tetapi jelas bahwa di Inggris setelah beberapa tahun, keakuratan keputusan telah meningkat dari 83 menjadi 98 persen. Dan yang besar akan selalu lebih baik bagi kita sekarang.

“Akan selalu ada yang subjektif, kami memiliki beberapa lawan. Anda menelannya dan melanjutkan. Tapi saya berada di pusat VAR dua minggu lalu dan setelah melihat apa yang sebenarnya mereka lakukan akan membutuhkan waktu dan segalanya menjadi lebih baik untuk sepakbola Skotlandia. Hari ini menguntungkan kami, minggu lalu melawan kami.

Tim Ross County asuhan Malky Mackay memimpin melawan Celtic melalui penalti kontroversial.

“Saya menemukan [the subjective handball calls] Anda melihatnya di mana-mana, Anda melihatnya di Celtic dan Real Madrid minggu lalu. Anda berbicara tentang pembuat aturan di tingkat yang paling tinggi. Kami semua mengatakan tempo hari, “Matt O’Riley’s One tidak pernah menjadi handball.” Permainan bola tangan adalah salah satu yang paling banyak menimbulkan masalah. Tampaknya sangat, sangat subjektif saat ini. Seseorang yang tidak melihat bola dan dia memukul sikunya dari jarak lima yard dengan kecepatan 40-50mph, saya tidak begitu yakin apa yang harus Anda lakukan di sana karena bertahan dengan tangan di belakang punggung adalah di luar jangkauan saya. dan itu agak di mana kita akan pergi.

“Jika Anda benar-benar mencoba berjalan sesuai dengan seseorang, itu berjalan dengan kecepatan [Daizen] Maeda, dan blokir bola dengan kaki dan tangan Anda di belakang, lalu patahkan hidung Anda di rumput karena geriginya tersangkut. Anda membutuhkan lengan Anda seperti Anda menggunakan kaki Anda untuk melompat. Tapi tidak ada yang mencoba untuk salah dan [SFA head of referees] Crawford Allan dan timnya membawanya ke sepak bola Skotlandia, jadi kami bukan saudara yang miskin. Kami harus duduk di meja yang sama dengan semua orang di puncak Eropa. Begitu kami berada di sana, kami memiliki kesempatan untuk membuat perubahan.”

READ  Berita transfer Liverpool LANGSUNG - Pemberitahuan Kylian Mbappe, Florian Neuhaus £ 34 juta, kompetisi Patson Daka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.