Kemitraan Indonesia untuk Transisi Energi yang Berkeadilan diluncurkan di G20

  • Indonesia Just Energy Transition Partnership (JETP) yang baru akan memobilisasi $20 miliar [£17bn] dalam tiga sampai lima tahun ke depan untuk mempercepat transisi energi yang berkeadilan.
  • Inggris siap membantu mengimplementasikan kemitraan, termasuk melalui jaminan Bank Dunia senilai $1 miliar. 1
  • Peluncuran JETP Indonesia dibangun di atas momentum kemajuan JETP lainnya selama KTT COP27 di Sharm El-Sheikh, Mesir.

Perdana Menteri Rishi Sunak bertemu dengan para pemimpin dunia lainnya pada pertemuan G20 hari ini [15 November] untuk meluncurkan Indonesia Just Energy Transition Partnership (JETP) pada acara sampingan Partnership for Global Infrastructure and Investment (PGII).

Kemitraan yang dipimpin negara ini akan membantu Indonesia mempercepat transisi energi yang adil dari bahan bakar fosil ke sumber terbarukan. JETP mencakup jalur ambisius untuk mengurangi emisi di sektor listrik, sebuah strategi yang didasarkan pada perluasan energi terbarukan dan penghapusan batu bara secara bertahap. Transisi ini tidak hanya akan menghasilkan tindakan iklim yang lebih baik, tetapi juga akan membantu mendukung pertumbuhan ekonomi, pekerjaan baru yang membutuhkan keterampilan, polusi yang berkurang, dan masa depan yang tangguh dan sejahtera bagi masyarakat Indonesia.

Kesepakatan tersebut berfokus pada pencapaian transisi ini dengan cara mempertimbangkan semua pekerja, komunitas, dan kelompok masyarakat yang secara langsung atau tidak langsung terkena dampak transisi dari batu bara, dan membantu memastikan bahwa mereka didukung oleh komitmen nyata.

Model JETP dikembangkan pada KTT COP26 tahun lalu di Glasgow, di mana Afrika Selatan dan Grup Mitra Internasional (IPG) dari Prancis, Jerman, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa mengumumkan terobosan jangka panjang – Maturity $8,5 miliar JETP yang menjadi preseden baru dalam transisi energi berkeadilan global.

READ  BWF membagikan denda berat kepada pemain bulu tangkis Indonesia

Indonesia adalah negara kedua yang meluncurkan JETP. Di antara 10 penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, Indonesia kini sedang mempercepat transisi energi bersihnya dengan komitmen JETP yang diperkuat untuk memaksimalkan penggunaan sumber daya energi terbarukan yang melimpah dan komitmen kebijakan yang kuat untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap dalam jangka menengah.

Untuk mendukung komitmen dan tindakan ini, JETP Indonesia akan memobilisasi $20 miliar selama tiga sampai lima tahun ke depan. $10 miliar dana publik akan dimobilisasi oleh anggota IPG dan setidaknya $10 miliar dana swasta akan dimobilisasi dan didukung oleh Kelompok Kerja Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ).

Inggris adalah anggota kunci IPG, membantu menyetujui JETP baru yang ambisius ini dengan Indonesia. Inggris siap membantu mengimplementasikan kemitraan, termasuk melalui jaminan Bank Dunia senilai $1 miliar. Fasilitas ini akan memungkinkan pemerintah Indonesia untuk memperluas pinjamannya hingga US$1 miliar dengan persyaratan yang terjangkau oleh Bank Dunia.

Kemitraan ini akan menjadi perjanjian politik jangka panjang antara Pemerintah Indonesia dan IPG yang akan menjadikan Amerika Serikat dan Jepang sebagai pemimpin bersama bersama dengan Inggris, Jerman, Prancis, Uni Eropa, Kanada, Italia, Norwegia , dan Denmark .

Perdana Menteri Rishi Sunak berkata:

“Kesenjangan infrastruktur global sangat besar, dan tidak ada satu negara pun yang dapat mengisinya sendirian. Inilah mengapa kami meluncurkan Kemitraan Investasi Infrastruktur Global tahun lalu di bawah Kepresidenan G7 Inggris. Hari ini, saya bangga bahwa kami meluncurkan Kemitraan Transisi Energi Indonesia yang Adil untuk mempercepat transisi Indonesia ke ekonomi hijau dan membuka miliaran pembiayaan swasta untuk infrastruktur baru.”

Presiden COP26 Alok Sharma berkata:

READ  Kemenkumham akan fasilitasi investasi Jepang di Indonesia

“Just Energy Transition Partnerships (JETPs) adalah model pembiayaan inovatif yang dengan bangga saya katakan muncul dari COP26 dan mewujudkan ambisi yang kami serukan di Glasgow. Mereka menawarkan kesempatan kepada negara-negara mitra untuk bekerja dengan donor keuangan iklim dan investor swasta dalam transisi energi yang bersih dan adil untuk menciptakan lapangan kerja baru, pertumbuhan ekonomi, udara bersih, dan masa depan yang tangguh dan sejahtera.

“Kemitraan yang dipimpin negara ini akan membantu Indonesia mempercepat transisinya dari batu bara sebagai bagian dari komitmen negara terhadap target net-zero 2060.”

Peluncuran JETP Indonesia dibangun di atas momentum KTT COP27 di Sharm El-Sheikh, yang melihat kemajuan implementasi JETP Afrika Selatan dan komitmen untuk meluncurkan JETP dengan Vietnam akhir tahun ini 2 . Ini menunjukkan kemajuan dalam Kemitraan G7 yang diluncurkan Inggris untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGII). JETP adalah mekanisme pengiriman utama PGII yang bertujuan menjembatani kesenjangan investasi infrastruktur di negara-negara berkembang 3 .

Sesaat sebelum COP27, Afrika Selatan menerbitkan Rencana Investasi untuk Transisi Energi yang Adil, yang menguraikan jalur yang jelas untuk implementasi. Pada COP27, Perdana Menteri Rishi Sunak bertemu dengan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa bersama dengan Uni Eropa, Amerika Serikat, Jerman dan Prancis untuk membahas JETP. Setelah tonggak penting ini a Pembaruan 12 bulan tentang kemajuan pengembangan lebih lanjut JETP Afrika Selatan diterbitkan, mengakui kemajuan yang dibuat dan menguraikan langkah selanjutnya dalam kemitraan jangka panjang ini.

Pada COP27, Presiden COP26 Alok Sharma bertemu dengan Tran Hong Ha, Menteri Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Vietnam untuk membahas kemungkinan JETP antara IPG dan Vietnam. Menteri Ha dan Sharma kembali berkomitmen untuk menyelesaikan rincian deklarasi politik yang ambisius dan paket dukungan keuangan untuk transisi energi Vietnam, dengan maksud untuk meluncurkan kesepakatan tersebut sebelum akhir tahun 2022.

READ  Sinabung Indonesia meletus dan menyemburkan abu di ketinggian 5.000 meter

Pekerjaan antara IPG dan Pemerintah India juga terus menyelesaikan Kemitraan untuk Transisi Energi yang Adil pada tahun 2023 selama Kepresidenan G20 India. IPG juga bekerja sama dengan pemerintah Senegal untuk menemukan cara bagi JETP. Rincian lebih lanjut akan dikomunikasikan pada waktunya.

1 Pemerintah telah setuju untuk memberikan jaminan. Parlemen akan dikonsultasikan sebelum jaminan akhir ditandatangani.

2 https://www.gov.uk/government/news/cop26-president-meeting-with-vietnamese-minister-ha-8-november-2022

3 https://www.gov.uk/government/news/g7-leaders-statement-partnership-for-infrastructure-and-investment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.