Kementerian, mitra AfD untuk studi risiko transisi rendah karbon

Jakarta (ANTARA) – Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi dan Badan Pembangunan Prancis (AFD) menandatangani kerja sama untuk melakukan studi transisi rendah karbon untuk Indonesia.

“Kami mengantisipasi bahwa hasil studi ini akan bermanfaat bagi semua pemangku kepentingan dan akan membantu Indonesia mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2060. Kita perlu mempercepat implementasi MoU agar bisa diakui di G20 Presidency dan di COP 27,” kata Deputi Menteri Koordinator Bidang Kehutanan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Nani Hendiarti di Jakarta, Jumat (9/9). siaran pers yang diterima pada hari Senin.

Pada tahun 2021, Indonesia mengambil langkah tegas menuju dekarbonisasi. Pada COP26 di Glasgow, Indonesia menegaskan kembali target net-zero-nya dan mengumumkan rencana untuk mempercepat penghentian penggunaan batubara di sektor ketenagalistrikan.

Dengan latar belakang ini, Indonesia perlu merencanakan dan memulai transformasi ekonomi dengan cermat untuk menghindari destabilisasi sistem keuangan atau memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Dengan asumsi kepresidenan G20 pada tahun 2022, Indonesia memainkan peran yang semakin menonjol dalam agenda internasional dan dalam melaksanakan transisi ke ekonomi rendah karbon.

Sementara itu, Agence Française de Développement (AFD), sebuah lembaga keuangan publik yang inklusif dan pemain kunci dalam bantuan pembangunan resmi Prancis, telah membantu Indonesia menerapkan kebijakan iklimnya selama beberapa tahun.

Ini melanjutkan dukungannya dengan bekerja sama dengan kementerian untuk melakukan studi untuk memperdalam pemahaman dan risiko yang terlibat dalam transisi rendah karbon ekonomi Indonesia.

Direktur regional AfD untuk Asia Tenggara Jean-Pierre Marcelli mengatakan proyek ini akan membantu mengurangi emisi di Indonesia.

“Dengan mendukung politisi dan regulator Indonesia untuk secara proaktif mengintegrasikan risiko perubahan iklim ke dalam pembuatan kebijakan, proyek ini akan secara langsung berkontribusi untuk mengurangi biaya pencapaian target nol bersih Indonesia,” katanya.

READ  Perusahaan antivirus Norton menawarkan penambangan cryptocurrency | Cryptocurrency

Studi ini akan menganalisis risiko dan peluang yang terkait dengan transisi negara ke ekonomi rendah karbon, serta mengembangkan metodologi dan skenario untuk risiko terkait transisi di berbagai sektor utama ekonomi Indonesia.

Ini juga akan mendukung pemerintah Indonesia dalam mengembangkan strategi dan sarana untuk mengidentifikasi dan mengelola risiko keuangan terkait iklim.

Berita Terkait: Bappenas menargetkan 1,8 juta pekerja di ekonomi hijau pada 2030
Berita Terkait: BRIN mengintensifkan pengembangan teknologi rendah karbon
Berita Terkait: Kementerian Perindustrian dan NEDO bekerja sama dalam pengembangan kendaraan listrik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.