Kementerian Dalam Negeri menipu para pengungsi tentang keterlibatan PBB dalam rencana Rwanda, kata pengadilan | Imigrasi dan suaka

Sebuah tantangan hukum mendesak untuk menghentikan deportasi pencari suaka ke Rwanda telah diberitahu bahwa departemen Priti Patel menyesatkan pengungsi tentang keterlibatan resmi badan pengungsi PBB.

Surat-surat yang dikirim oleh Kantor Dalam Negeri kepada para pencari suaka meyakinkan mereka bahwa UNHCR ‘terlibat erat’ dalam rencana untuk mengirim orang ke negara Afrika Timur itu, menurut Pengadilan Tinggi.

Namun surat dari UNHCR kepada Menteri Dalam Negeri Tom Pursglove mempertanyakan klaim itu.

“Kami juga prihatin dengan pernyataan yang dibuat dalam surat bahwa UNHCR belum menyatakan keprihatinan substantif tentang kekurangan kapasitas sistem suaka Rwanda,” tulis badan tersebut.

Surat itu muncul dalam tantangan hukum pertama untuk kebijakan yang didengar di Royal Courts of Justice pada hari Jumat. Badan amal pengungsi telah meminta perintah sementara yang mendesak untuk mencegah penerbangan apa pun untuk berangkat, termasuk yang pertama, dijadwalkan pada hari Selasa, sampai permohonannya untuk peninjauan kembali dapat didengar.

Diketahui pada hari Jumat bahwa pemerintah telah membatalkan instruksi pemecatan untuk tiga orang yang telah meminta pengadilan tinggi untuk mencegah deportasi mereka.

Pengadilan tinggi diberitahu bahwa UNHCR memiliki sejumlah kekhawatiran tentang proses suaka di Rwanda, termasuk akses yang diskriminatif ke suaka – termasuk untuk orang-orang LGBT – kurangnya perwakilan hukum dan juru bahasa, dan kesulitan menelepon.

Raza Husain QC, untuk penggugat, mengatakan Patel salah mengartikan posisi UNHCR. “Ini adalah kekhawatiran yang telah dikomunikasikan kepada pihak berwenang Inggris, namun posisi Menteri Luar Negeri … adalah bahwa UNHCR telah memberikan lampu hijau untuk rencana ini. Ini adalah pernyataan yang salah,” katanya.

“Itu [Rwandan] sistem tidak aman. Bukannya tidak aman setelah Juli, hanya saja tidak aman. Akses ke sana dapat ditolak secara sewenang-wenang. Jika Anda masuk ke ini, ada kekhawatiran tentang ketidakberpihakan.

READ  Walikota Texas mengatakan pemerintah dan utilitas tidak berutang kepada penduduk `` apa-apa '' seperti puluhan ribu tanpa listrik dan air

Dia melanjutkan: “Buktinya adalah jika Anda bukan dari negara tetangga maka ada tingkat penolakan yang tinggi.”

Dalam dokumen pengadilan, pengacara Home Office mendesak pengadilan untuk menolak klaim tersebut, dengan alasan bahwa itu “gagal pada tahap satu”, menambahkan: “Penggugat belum mengidentifikasi masalah serius untuk diadili, apalagi argumen kuat yang mereka ajukan untuk reparasi. hibah di persidangan.

Di surat kabar, Rory Dunlop QC dan Mathew Gullick QC untuk departemen mengatakan: “Permintaan untuk tindakan sementara harus ditolak. Atau, setiap perintah untuk tindakan sementara harus dibatasi. »

Daftar untuk Edisi Pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi

Klaim dan tuntutan terbentang “beberapa ratus halaman”, kata pengacara, menunjukkan telah ada penundaan dalam melayani dokumen, dengan alasan: “Mengingat volume dokumen yang sekarang telah disajikan, penundaan ini mempengaruhi kemampuan terdakwa untuk menanggapi permintaan keringanan sementara.

Downing Street mengatakan Boris Johnson masih berharap penerbangan pertama akan berlangsung pada hari Selasa. Seorang juru bicara No 10 berkata: “Ya. Anda mengetahui kasus pengadilan yang sedang berlangsung hari ini, tetapi kami telah menetapkan posisi kami tentang mengapa kami yakin ini adalah pendekatan yang tepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.