Kemarahan setelah presenter TV Pantai Gading meminta tamu untuk memalsukan pemerkosaan | Afrika

Sebuah saluran televisi di pantai Gading meminta maaf setelah menayangkan acara di mana seorang tamu laki-laki yang disebut sebagai mantan pemerkosa menunjukkan bagaimana dia menyerang korbannya menggunakan boneka untuk protes.

Acara tersebut, yang disiarkan Senin pada jam tayang utama oleh saluran pribadi Nouvelle Chaîne Ivoirienne (NCI), menyebabkan protes besar-besaran dan memicu petisi yang ditandatangani oleh 37.500 orang yang menuntut agar tuan rumah dihukum.

Dewan komunikasi independen Pantai Gading kemudian mengumumkan penangguhan presenter populer Yves de Mbella, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa segmen tersebut menggunakan bahasa cabul, menoleransi pemerkosaan dan menyerang martabat perempuan.

“Saya dengan tulus minta maaf karena saya mengejutkan semua orang dengan mencoba meningkatkan kesadaran,” tulis de Mbella di Facebook. “Saya membuat kesalahan.”

“Saya juga minta maaf atas apa pun yang dikatakan atau dilakukan selama rangkaian program kemarin yang menyakitkan,” tulisnya. “Saya meminta maaf kepada semua korban pemerkosaan.”

Saluran TV NCI meminta maaf karena menayangkannya dan membatalkan episode terakhir dari acara khusus ini yang dijadwalkan pada hari Jumat.

Segmen ini telah dikutuk secara luas di platform media sosial di Pantai Gading dan di barat dan tengah Afrika.

“Tolong beritahu saya bahwa saya sedang bermimpi,” tulis rapper Pantai Gading Priss’K di Facebook. “Ini menjijikkan, tidak dapat diterima, tidak sopan, terutama terhadap wanita,” tulisnya.

Operator telekomunikasi MTN, sponsor kontes Miss Côte d’Ivoire yang akan diselenggarakan oleh Mbella pada bulan September, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan mengambil tindakan tegas dalam menanggapi segmen tersebut, tetapi tidak mengatakan apakah Mbella akan tetap menjadi tuan rumah.

Dengan Reuters dan AFP

READ  Wanita gay bertato dan dagu di kantor perdana menteri Selandia Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *