Kemarahan Elite Remainers membuat mereka semakin anti-Inggris

Politik kita kemungkinan besar akan diubah oleh Covid dan Afghanistan. Tapi dia telah diubah oleh Brexit dan secara tidak terduga – atau setidaknya secara tidak terduga oleh seorang Remainer seperti saya.

Kami telah diberitahu bahwa Brexit akan membuat kami menjadi negara kepulauan, jika tidak rasis. Pada kenyataannya, Inggris lebih ramah untuk imigran dari hampir semua Negara Anggota Uni Eropa. Sebuah survei Pew Global Attitudes yang dirilis pada September 2020 menunjukkan bahwa hanya 37% yang setuju mengakui lebih sedikit atau tidak sama sekali, angka yang lebih rendah daripada di mana pun di UE kecuali UE, Spanyol. Di apa yang disebut Jerman liberal dan Swedia, angkanya masing-masing 58 persen dan 52 persen, dan di Italia 71 persen.

Ketika Inggris meninggalkan Parlemen Eropa, dibutuhkan lebih banyak anggota parlemen non-kulit putih daripada negara anggota lainnya, 19 di antaranya tidak memilikinya. Di atas segalanya, Inggris Raya adalah satu-satunya negara Eropa besar tanpa partai sayap kanan radikal di badan legislatifnya, seperti National Rally di Prancis, La Liga di Italia atau AfD, terbesar partai oposisi di Bundestag, sebuah hasil yang hanya dapat dijelaskan sebagian oleh sistem pos masa lalu kita yang pertama.

Pemilih Inggris, jelas, menginginkan imigrasi yang terkendali tapi tidak tuntas. Brexit, mungkin secara mengejutkan, membuka budaya politik liberal kita.

Kekuatan budaya liberal ini selalu diremehkan oleh para elit kandidat ujian yang menentang Brexit. Jelaskan yang sebelumnya Referendum Eropa pada tahun 1975, yang memenangkan mayoritas dua banding satu untuk tetap tinggal, Roy Jenkins mengatakan para pemilih mengambil “nasihat dari orang-orang yang dulu mereka ikuti.” Pada 2016, mereka menolak untuk menerima nasihat seperti itu. Para elit masih belum pulih dari keterkejutannya.

READ  Presiden Prancis menutup masjid karena pemenggalan kepala guru

Setelah pemberontakan Jerman Timur tahun 1953 melawan rezim Komunis, Bertolt Brecht mengutip selebaran dari sekretaris Serikat Penulis yang menyatakan bahwa rakyat telah kehilangan kepercayaan dari pemerintah. “Bukankah akan lebih mudah kalau begitu,” tanya Brecht, “bagi pemerintah untuk membubarkan rakyat dan memilih yang lain? Untuk elit yang tersisa, bukan karena UE telah kehilangan kepercayaan dari rakyat Inggris, melainkan orang-orang yang telah kehilangan kepercayaan dari UE.

Karena itu, orang-orang tidak memenuhi tugas itu. Untuk elit ini, maka dalam konflik apa pun dengan UE, pemerintah Inggris, yang dipilih berdasarkan mandat populer untuk membuat Brexit sukses, pasti salah. Jika Prancis menusuk para nelayan Jersey, pasti ada alasan bagus untuk itu. Jika UE bersikeras pada perbatasan di Laut Irlandia, ini harus dibenarkan. Jika Prancis dan Jerman meragukan vaksin Astrazeneca, keraguan yang dapat merenggut nyawa, keadaan yang meringankan harus ditemukan.

Sisa Makanan Yang Masuk Akal Menghargai Itu Brexit adalah pertempuran kemarin. Sebaliknya, ada tekad untuk memanfaatkan peluang baru sebaik mungkin, tekad yang dimiliki oleh Remainers dan Brexiteers, disatukan oleh patriotisme yang dalam tetapi tidak disadari. Patriotisme seperti itu, Orwell mencatat pada tahun 1941, “berjalan sebagai benang merah” di semua kelas sosial. “Hanya kaum intelektual Eropa yang benar-benar kebal terhadapnya.” Memang, “Inggris,” lanjut Orwell, “mungkin satu-satunya negara besar yang intelektualnya malu dengan kebangsaannya sendiri … Hampir semua intelektual Inggris akan lebih malu untuk diperhatikan. selama Tuhan menyelamatkan Raja daripada mencuri orang miskin. kotak”. Sekarang mungkin kita akan mengganti “daripada mengutuk Uni Eropa”.

Refleks anti-Inggris paling kuat di kiri, yang seringkali tidak memahami kekuatan budaya liberal dan patriotik Inggris. Mungkin inilah alasan mengapa Partai Buruh terus kalah dalam pemilihan.

READ  Kemarahan setelah presenter TV Pantai Gading meminta tamu untuk memalsukan pemerkosaan | Afrika

Penyebab sisanya adalah terhormat. Tapi itu hilang. Tugas kita sekarang adalah mengeksploitasi Sumber daya Brexit dirilis; dan kita akan membutuhkan setiap ons sumber daya itu jika kita ingin menghadapi bahaya yang kita hadapi setelah Biden meninggalkan Afghanistan.

Vernon Bogdanor adalah Profesor Pemerintahan di King’s College London. Buku-bukunya termasuk ‘Inggris dan Eropa di Dunia yang Bermasalah’

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *