Kelompok-kelompok Indonesia menyerukan ASEAN untuk memberikan sikap dingin terhadap junta di Myanmar

Jakarta, Indonesia

Organisasi masyarakat sipil di Indonesia telah angkat bicara menentang keikutsertaan junta di Myanmar dalam pertemuan para pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) di Jakarta, Sabtu.

Putri Kanesia, perwakilan dari Asia Justice and Rights Group, mengatakan rezim militer itu ilegal karena mereka bukan pemenang pemilu Myanmar 2020.

“Jika mereka ambil bagian dalam pembicaraan, para pemimpin ASEAN tampaknya mengakui pemerintah yang dipimpin oleh Min Aung Hlaing (kepala angkatan bersenjata nasional Tatmadaw Jenderal),” kata Kanesia kepada kantor berita Anadolu, Kamis.

Pada 8 November 2020, sebagian besar pemilih Myanmar memilih anggota Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi, ke parlemen nasional.

Namun, militer Myanmar menuduh bahwa pemilihan tersebut diwarnai oleh penipuan besar-besaran, tetapi gagal memberikan bukti yang dapat dipercaya untuk mendukung tuduhan tersebut.

Pada tanggal 1 Februari, hari di mana parlemen baru akan bertemu untuk pertama kalinya, militer menangkap dan menangkap Presiden Win Myint dan Anggota Dewan Negara Aung San Suu Kyi, serta menteri, anggota parlemen, dan administrator regional NLD lainnya.

Kanesia meminta ASEAN untuk memberikan kursi kepada Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) selama pembicaraan krisis yang akan datang.

NUG dibentuk oleh penentang junta di Myanmar, termasuk anggota parlemen yang digulingkan dan pemimpin protes anti-kudeta dan etnis minoritas.

Dia berharap pembicaraan itu akan menghasilkan solusi yang efektif untuk krisis yang sedang berlangsung dan pelanggaran hak asasi manusia di Myanmar.

“Kami menyerukan kepada militer untuk memulihkan kekuasaan kepada pemerintah yang dipilih secara demokratis dan membebaskan semua orang yang ditahan secara salah,” kata kelompok itu dalam pernyataan tertulis.

Mereka juga mengimbau masyarakat internasional untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Myanmar.

READ  Demikian penjelasan ahli gizi tentang manfaat minum susu

Kelompok masyarakat sipil tersebut berencana menggelar aksi unjuk rasa pada pertemuan para pemimpin ASEAN dan mengeluarkan pernyataan bersama.

Setidaknya 739 orang telah dibunuh oleh pasukan keamanan Myanmar sejak kudeta Februari, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Sejauh ini, beberapa kepala negara dan pemerintahan dari negara-negara ASEAN telah mengkonfirmasi keikutsertaannya, antara lain Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin, Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh, dan Perdana Menteri Kamboja Samdech Techo Hun Sen.

Ketua ASEAN 2021, Sultan Brunei Darussalam Hassanal Bolkiah, juga akan ambil bagian dan memimpin pembicaraan krisis.

Sementara itu, Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-Ocha menegaskan kembali keputusannya untuk tidak hadir dan Menteri Luar Negeri Don Pramudwinai akan bergabung dalam pembicaraan tersebut.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte juga tidak akan hadir pada pembicaraan di Jakarta pada hari Sabtu karena dia telah memutuskan untuk fokus pada situasi COVID-19 di negaranya. Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin akan hadir menggantikan Duterte.

* Surat dari Maria Elisa Hospita dari layanan bahasa Indonesia agensi Anadolu.

Situs web Anadolu Agency hanya memuat sebagian dari kumpulan berita untuk pelanggan AA News Broadcasting System (HAS). Silakan hubungi kami untuk opsi berlangganan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *