Kekhawatiran konflik Laut Cina Selatan meningkat karena Filipina meningkatkan patroli – tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya | Dunia | Baru

Asia Maritime Transparency Initiative (AMTI), yang menyediakan data pelacakan, mencatat peningkatan tajam dalam aktivitas. Tiga belas kapal militer atau penegak hukum Filipina menyeberangi perairan di sekitar Kepulauan Spratly dan Scarborough Shoal setidaknya 57 kali antara 1 Maret dan 25 Mei.

Dia berkata, “Ini adalah peningkatan yang substansial selama 10 bulan terakhir.

“Ketika tiga kapal dilacak, total tujuh kunjungan dilakukan ke barang-barang yang disengketakan.”

Catatan itu juga menunjukkan bahwa peningkatan drastis patroli “melampaui apa pun yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir” dari negara itu.

Awal bulan ini, China memberlakukan larangan penangkapan ikan selama tiga bulan di bagian utara Laut China Selatan.

Itu telah dilihat oleh pengamat sebagai upaya terbaru Beijing untuk menegaskan kekuasaan atas tetangganya.

Filipina, pada gilirannya, menolak veto tahunan untuk penangkapan ikan musim panas dan mendesak kapal mereka untuk terus menangkap ikan di perairan teritorial.

Moratorium penangkapan ikan yang diberlakukan oleh China sejak 1999 berlangsung dari 1 Mei hingga 16 Agustus.

Ini mencakup wilayah Laut Cina Selatan serta perairan lain di lepas Cina.

Greg Poling, direktur Asia Maritime Transparency Initiative di CSIS, mengatakan Beijing sekarang “lebih mampu” untuk menegakkan larangan penangkapan ikan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

READ  Dua tewas, dua lainnya cedera dalam kecelakaan Co Louth

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *