Keguguran Meghan Markle dan pesan mendalam di balik halaman pengakuannya semuanya

KOMPAS.com – Kabar mengejutkan datang dari pasangan itu Pangeran Harry dan Meghan Markle. Bahkan, baru-baru ini mereka kehilangan calon anak keduanya.

Dalam surat terbuka kepada Waktu New York, Meghan mengaku pernah melihatnya Keguguran itu sulit Juli lalu.

Pagi ini di bulan Juli saya memulai hari seperti biasa. Membuat sarapan. Beri makan anjing-anjing. Minum vitamin, “tulis Meghan dan memulai suratnya seperti dikutip. Majalah Hello.

“Temukan kaus kaki yang hilang. Ambil krayon di bawah meja. Sebelum menggendong anak saya dari tempat tidur, ikat rambut Anda menjadi ekor kuda,” lanjutnya.

Baca juga: Hati-hati, gigi berlubang saat hamil bisa memicu keguguran

Namun tiba-tiba sesuatu yang tidak terduga terjadi Duchess of Sussex Ganti popok Archie.

“Setelah mengganti popok, saya merasakan kram yang sangat menyakitkan. Kemudian saya jatuh ke lantai dan memeluk Archie,” kata Meghan.

Perempuan berusia 39 tahun itu tak ingin membuat anak-anak panik dan bersenandung lagu pengantar tidur agar suasana tetap tenang.

Meghan juga bernyanyi dengan nada ceria, meski emosinya mengatakan ada yang tidak beres.

“Saya tahu ketika saya menggendong putra sulung saya, saya kehilangan anak kedua,” katanya.

Beberapa jam setelah kejadian itu, Meghan sedang terbaring di ranjang rumah sakit, memegang tangan suaminya.

Dia merasakan kelembutan telapak tangan Pangeran Harry, yang juga mencium buku-buku jarinya. Tangan Meghan basah oleh air mata antara dirinya dan suaminya.

“Saya menatap dinding putih yang dingin dan mata saya berlinang air mata. Saya mencoba membayangkan bagaimana kami akan pulih,” lanjut Meghan.

Baca juga: Ketahuilah bahwa masalah kesehatan mental pada ibu hamil bisa memicu keguguran

Kemudian dia memikirkan momen tahun lalu ketika dia menyelesaikan tur panjang Afrika Selatan bersama Pangeran Harry. Saat itu, Meghan merasa lelah.

READ  Tom Holland menggoda film dan judul "Spider-Man" berikutnya dengan foto-foto baru

Tapi dia masih harus menyusui Archie dan berusaha kuat di depan umum.

Pada saat yang sama ada seorang jurnalis yang bertanya, “Kamu baik-baik saja?”

Meghan menjawab pertanyaan itu dengan jujur. “Terima kasih sudah bertanya. Tidak banyak orang yang menanyakan apakah saya baik-baik saja,” ujarnya.

Ternyata jawaban ini mendapat tanggapan yang sangat beragam. Karena tidak sedikit ibu muda, orang tua dan banyak orang lainnya menderita secara diam-diam.

“Saat saya duduk di ranjang rumah sakit dan menyaksikan jantung suami saya hancur saat dia mencoba memegangi kepala saya, saya menyadari bahwa satu-satunya cara untuk memulai penyembuhan adalah dengan bertanya, ‘Kamu bisa kamu baik-baik saja? ‘”kata Meghan.

Berhak dalam suratnya Kerugian yang kita bagiDia berpikir tentang pentingnya menjaga orang lain, meskipun ada banyak perbedaan di antara mereka.

“Kehilangan anak berarti menyebabkan kesedihan yang hampir tak tertahankan, dan banyak orang mengalaminya. Tapi hanya sedikit orang yang membicarakannya,” kata Meghan.

Sambil merasakan sakitnya kehilangan, dia dan Pangeran Harry melihat 100 wanita dalam satu ruangan.

Meghan mengira 10-20 wanita ini akan mengalami keguguran.

Siapapun yang mengalami keguguran akan merasakan sakitnya kehilangan. Namun membicarakan keguguran masih menjadi hal yang tabu.

Selain itu, ada juga yang malu mengungkapkan kondisinya. Anda sendiri mengalami siklus kesedihan.

Baca juga: Seks Selama Kehamilan Benarkah Bisa Menyebabkan Keguguran?

Dalam suratnya, lanjut Meghan, penggunaan terbaik harus dilakukan pada Hari Thanksgiving ini. Selain itu, kebanyakan orang tidak merencanakan liburan seperti sebelumnya.

Ada juga banyak orang yang terpisah dari orang yang dicintai, merasa sendirian, sakit, cemas, terpecah belah, dan mungkin kesulitan menemukan sesuatu.

“Apa pun yang penting untuk bersyukur. Ayo tanya orang lain, ‘Kamu baik-baik saja?'” Kata Meghan.

READ  Bagikan senjata api ilegal kepada putra Ayu Azhari yang divonis 8 bulan penjara

“Sementara beberapa orang mungkin tidak setuju, kenyataannya adalah bahwa kami lebih terhubung dari sebelumnya dengan segala sesuatu yang telah terjadi tahun ini, baik secara individu maupun sebagai komunitas,” tambahnya.

Meghan mengakui bahwa dia dan Pangeran Harry saat ini sedang menyesuaikan diri dengan normal baru.

Wajah yang ditutupi topeng memaksa mereka untuk saling menatap mata. “Terkadang mereka penuh kehangatan, terkadang penuh air mata.”

“Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, kami benar-benar terhubung sebagai manusia,” kata Meghan.

Baca juga: Penyebab keguguran yang tidak terduga

Di akhir suratnya dia menulis: “Apakah kita baik-baik saja? Kita baik-baik saja.”

Meghan bukan satu-satunya wanita pemerintah yang pernah mengalami keguguran.

Cucu Ratu Elizabeth lainnya, Zara Tindall, mengalami dua kali keguguran sebelum melahirkan anak kedua.

Countess of Wessex juga kehilangan anak pertamanya pada Desember 2001 ketika dia dirawat di rumah sakit karena kemungkinan kehamilan ektopik yang mengancam nyawa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *