Kecantikan dan Kosmopolitan Putih – Inside Indonesia

Pemikiran Indonesia saat ini tentang kecantikan tertanam dalam hubungan yang panjang dan kompleks antara warna kulit dan ras

L. Ayu Saraswati

Ketika Anda pergi ke sebuah mall di Indonesia, Anda akan menemukan gambar-gambar berkulit putih, jika bukan wanita bule yang memodelkan produk fashion, tas tangan dan kecantikan terbaru. Jika Anda besar di Indonesia, Anda mungkin akrab dengan lelucon dan / atau hinaan yang dilontarkan kepada orang-orang berkulit gelap yang mengolok-olok kegelapan kulit mereka. Tak heran jika produk pencerah kulit menjadi salah satu barang terpopuler di Indonesia yang disebut-sebut sebagai “crisis-proof”. Tapi apakah hierarki ras dan warna kulit di Indonesia sama dengan di negara lain, seperti Amerika Serikat, di mana cahaya dipandang lebih baik? Apakah wanita Indonesia menggunakan krim pencerah kulit karena ingin kulitnya putih seperti wanita bule?

Jawaban singkat untuk kedua pertanyaan tersebut adalah tidak. Jawaban yang lebih panjang melibatkan apa yang saya sebut “putih kosmopolitan”.

Ide kecantikan

Dalam studi yang saya lakukan dengan penelitian arsip; Iklan, surat kabar dan analisis majalah wanita; dan pernyataan perempuan Indonesia, saya menemukan yang berikut: Pertama: Preferensi terhadap perempuan berkulit putih mendahului kolonialisme Eropa; dan kedua, meskipun wanita berkulit putih lebih disukai, kulit yang lebih cerah tidak selalu dianggap lebih baik jika ras wanita tersebut bukan ras yang disukai. Hal ini menunjukkan wawasan yang kompleks dan menarik serta hubungan warna kulit-ras di Indonesia.

Sebelum penjajahan Belanda, puisi Kakawin Jawa kuno (narasi panjang) yang berasal dari India, seperti Ramayana, menggambarkan wanita cantik dengan wajah putih bersinar seperti bulan purnama. Selama periode ini, bagaimanapun, preferensi untuk warna kulit terang belum terhubung ke trah. Baru setelah kolonialisme Belanda di Indonesia kolonial (kemudian disebut India) matang sepenuhnya, terutama pada awal abad ke-20, preferensi untuk warna kulit terang diterjemahkan menjadi putih Kaukasia. Selama ini, citra kecantikan kulit putih bule merepresentasikan lambang kecantikan dalam iklan kecantikan yang dimuat di majalah wanita Belanda.

READ  Resmi menikah, Taqy Malik menangisi hadiah untuk Serell Thalib ini

Ketika kekaisaran Jepang mengambil alih kekuasaan kolonial baru di Indonesia dari tahun 1942 hingga 1945, mereka menyebarkan cita-cita kecantikan Asia yang baru: putih masih menjadi warna yang disukai, tetapi bukan jenis yang disukai. Kecantikan putih Jepang yang telah menjadi standar kecantikan baru.

Di Indonesia pasca-kolonial, dan khususnya pada masa pemerintahan Suharto, presiden Indonesia yang pro-Amerika (1967-1998), budaya populer Amerika menjadi salah satu pengaruh terkuat yang dengannya cita-cita kecantikan kulit putih diartikulasikan dan dinegosiasikan.

Kecantikan ideal Indonesia perlahan-lahan berkembang dari kategori yang disukai berkulit putih, yang disebut kuning langat (kuning seperti buah langat), menjadi putih (putih). Namun di sini, kata putih tidak boleh dipahami hanya sebagai putih Kaukasia. Wawancara dengan wanita Indonesia menunjukkan bahwa mereka tidak menyukai kulit putih bule (bule) karena tampak putih kemerahan seperti udang. Mereka juga tidak suka kulit putih Cina – tapi mereka tidak keberatan dengan kulit putih Jepang. Di Indonesia misalnya, kualitas kulit putih ditandai dengan kebangsaan, ras dan suku.

Warna putih pada kulit tertentu seringkali menjadi tidak diinginkan karena ras, kebangsaan, atau etnis yang menjadi ciri khasnya. Hal ini paling jelas terjadi pada orang Cina. Sejarah panjang diskriminasi terhadap orang Tionghoa di Indonesia nampaknya terungkap ketika para perempuan ini berbicara tentang warna kulit ideal: Warna kulit Tionghoa tidak disukai. Kebijakan kolonial Belanda memang melahirkan kelas kapitalis etnis Tionghoa yang berkontribusi signifikan terhadap statusnya saat ini sebagai orang luar di Indonesia. Sebaliknya, penjajahan Jepang berhasil memunculkan ide kecantikan kulit putih Jepang, yang residunya masih bisa ditemukan dalam wawancara saya dengan perempuan di Indonesia. Namun, hal ini menjelaskan bahwa di Indonesia, pemantik api tidak selalu lebih baik.

Pada awal abad ke-21, hubungan kompleks antara warna kulit dan ras menjadi semakin rumit. Pasca reformasi 1998, penerbitan majalah terjemahan Barat semakin meningkat, termasuk majalah wanita transnasional Kosmopolitan. Majalah ini memuat iklan, termasuk untuk krim pemutih kulit dengan bintang transnasional. Dengan kata lain, jika Anda melihat produk promosi selebriti asing dari negara Anda sendiri dalam beberapa tahun terakhir, di era pasca reformasi, para selebriti tersebut tidak lagi hanya mengiklankan produk dari negaranya sendiri.

READ  Tak disangka, ternyata pria inilah yang mengubah Nadya Mustika menjadi dua orang yang membuat Rizki DA tak mau mengakuinya.

Misalnya, Choi Ji Woo, seorang aktris / selebriti Korea Selatan, mempromosikan perusahaan “DiorSnow Pure White” yang berbasis di Prancis. Sammi Cheng, seorang aktris / penyanyi Hong Kong, model untuk SK-II Jepang ‘Whitening Source Skin Brightener’; Michele Reis, supermodel Hong Kong, mempromosikan L’Oréal Paris ‘White Perfect’ dan ‘White Perfect Eye’; Ploy Chermarn, aktris Thailand, menjadi model untuk L’Oréal Paris ‘White Perfect Eye’; dan Gong Li, seorang bintang film Tiongkok, berpose untuk L’Oréal Paris ‘Revitalift White’. Inilah awal dari proses membangun kosmopolitan putih.

Di luar perlombaan

Yang saya maksud dengan kosmopolitan putih, saya mengacu pada putih ketika digambarkan untuk mewujudkan nuansa dan kualitas virtual kosmopolitanisme: mobilitas transnasional. Saya mengusulkan istilah kosmopolitan putih untuk memikirkan kembali putih di luar kategori ras dan etnis dan merefleksikan ras, warna kulit dan gender yang sempurna seperti yang dibangun oleh emosi. Memikirkan tentang keputihan di luar kategori ras atau etnis tidak berarti bahwa ras dan rasialisasi tidak relevan dengan pemikiran tentang keputihan. Sebaliknya, saya menunjukkan bahwa putih juga dikonstruksi sebagai kosmopolitan dan bahwa ras dan rasialisasi dalam iklan kulit putih ini sejalan dengan kosmopolitanisme. Dengan menunjukkan kategori baru kulit putih yang tidak hanya dikonstruksi secara rasial atau biologis seperti dijelaskan di atas, saya menunjukkan gagasan bahwa keinginan untuk kulit putih di Indonesia tidak sama dengan keinginan untuk kulit putih Kaukasia.

Selebriti Asia transnasional tampil dalam kampanye iklan untuk produk pencerah kulit

Putih kosmopolitan adalah penanda tanpa tubuh berlabel rasial. Itu bisa dan dimodelkan oleh wanita dari Jepang ke Korea Selatan dan Amerika Serikat. Tidak ada satu ras atau kelompok etnis yang dapat menempati tempat putih kosmopolitan yang otentik karena tidak pernah ada orang kulit putih yang “asli” sejak awal. Sebagai seorang sarjana dalam studi visual Nicholas Mirzoeff menunjukkan bahwa kosmopolitan putih bukanlah tentang mengklaim segala bentuk putih sejati. Sebaliknya, ini tentang tampil putih – krim pencerah kulit ini hanya dapat membuat Anda tampak putih, tetapi tidak dapat mengubah Anda menjadi putih “asli”. Tubuh hanya bisa dibilang putih. Dalam arti tertentu, ini mirip dengan gagasan ahli teori pascakolonial Homi Bhabha tentang mimikri kolonial, yang dibaca putih sebagai “putih tapi tidak utuh”.

READ  Berbagi Video FPI Tentang Imunitas Bacok, Nikita Mirzani: Menurut Anda Idul Fitri Potong Korban

Hal yang menarik tentang kosmopolitan putih adalah bahwa setiap orang bisa menjadi kosmopolitan dan putih – yaitu, kosmopolitan putih. Di sini, putih tidak hanya dikodekan sedemikian rupa sehingga mewujudkan karakteristik biologis tertentu atau berasal dari tempat tertentu, apalagi dari “ras”, tetapi juga dari perasaan keterbukaan terhadap dunia. Kosmopolitanisme adalah makna gaya hidup global dan kemewahan mengklaim beberapa rumah (virtual). Karenanya, kulit putih menjadi pintu gerbang menuju pengalaman kosmopolitanisme (meskipun terkadang hanya virtual), dan kosmopolitan menjadi pintu gerbang menuju pengalaman keputihan dan hak-hak istimewanya. Dengan kata lain, putih bukan hanya tentang warna kulit atau ras. Sebaliknya, ini adalah tentang keistimewaan dan gaya hidup kosmopolitan dan kemewahan yang diasosiasikan dengan dan menjadi ciri khasnya.

Pemahaman baru tentang kosmopolitan putih ini penting karena ini adalah langkah pertama dalam memahami apa yang membuat hak istimewa kulit putih, ras, dan warna semakin sulit dipahami dan lebih sulit untuk dicapai dan dihilangkan.

L. Ayu Saraswati adalah Associate Professor Studi Wanita di Universitas Hawaii, Manoa. Dia adalah penulis pemenang penghargaan Lihat keindahan, rasakan balapan di transnasional Indonesia (diterjemahkan sebagai P.Putih: Warna, ras, dan kecantikan di Indonesia) dan buku baru, Pain Generation: Media Sosial, Aktivisme Feminis, dan Neoliberal Selfie. Anda dapat menemukan lebih banyak informasi tentang pekerjaannya di situs webnya. drsaraswati.com.

Inside Indonesia 144: April-Juni 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *