Kebijakan kelautan di Indonesia mempromosikan eksploitasi daripada keberlanjutan

  • Perencanaan tata ruang laut di Indonesia selama 300 tahun terakhir secara historis dan sistematis mendukung kegiatan mencari keuntungan dengan mengorbankan ekosistem laut dan masyarakat pesisir, menurut sebuah makalah baru-baru ini.
  • Para peneliti menemukan bahwa meskipun beberapa dekade upaya untuk mereformasi kebijakan kelautan untuk mendukung penggunaan sumber daya laut yang lebih berkelanjutan di Indonesia, hanya sedikit yang berubah.
  • Mereka juga menemukan bahwa masyarakat pesisir, nelayan tradisional dan nelayan skala kecil telah kehilangan banyak kendali dan pengaruh mereka atas wilayah laut, sementara elit penguasa tingkat nasional secara bertahap memperoleh lebih banyak kendali.
  • Sektor perikanan telah lama berperan penting bagi ketahanan pangan Indonesia karena sebagian besar dari lebih dari 270 juta penduduk negara ini tinggal di wilayah pesisir.

JAKARTA — Kebijakan kelautan yang tidak berkelanjutan selama puluhan tahun di Indonesia telah menguntungkan kegiatan ekonomi berbasis lahan ekstraktif, merugikan lingkungan dan masyarakat terpinggirkan yang bergantung pada ekosistem untuk mata pencaharian mereka, sebuah makalah baru ditemukan.

Perencanaan tata ruang laut di Indonesia telah dikembangkan secara sistematis selama 300 tahun terakhir untuk mendukung pembangunan infrastruktur skala besar dan kegiatan nirlaba lainnya dengan mengorbankan ekosistem laut, kata peneliti dari Indonesia dan Australia dalam analisis mereka. dilepaskan 14 Juni di Jurnal kebijakan maritim.

Mereka menambahkan bahwa pengelolaan sumber daya laut yang tidak berkelanjutan di negara kepulauan terbesar di dunia itu telah mengesampingkan nilai-nilai lingkungan dan meminggirkan masyarakat pesisir, yang menyebabkan tergusurnya kehidupan dan mata pencaharian mereka.

“Dinamika ini tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi umum terjadi di banyak negara di mana penjajahan telah menciptakan institusi yang mendorong ekstraksi sumber daya tanpa memperhatikan konsekuensi sosial dan lingkungannya,” kata surat kabar tersebut.

READ  5G yang tersebar luas masih jauh di depan untuk Indonesia - bisnis
Karang, damselfish dan anemon di Komodo, Indonesia. Gambar oleh Rhett A. Butler/Mongabay.

Sektor perikanan telah lama berperan penting bagi ketahanan pangan Indonesia karena sebagian besar dari lebih dari 270 juta penduduk negara ini tinggal di wilayah pesisir. Sebagian besar armada penangkapan ikan negara saat ini, sekitar 650.000 kapal, dioperasikan oleh nelayan skala kecil dan tradisional. Negara ini membentang melintasi Samudra Pasifik dan Hindia dan merupakan rumah bagi sebagian besar Segitiga Terumbu Karang, wilayah dengan keanekaragaman karang dan ikan karang terbesar di dunia.

Analisis para peneliti terhadap dokumen kebijakan historis, laporan media, dan forum publik mengungkapkan bahwa hanya sedikit yang berubah meskipun upaya selama beberapa dekade untuk mereformasi kebijakan kelautan untuk mendukung pemanfaatan yang lebih berkelanjutan di Indonesia. Para pemimpin dengan banyak kerugian dan sedikit keuntungan dari reformasi telah lama menjalankan kendali atas lautan dan menolak perubahan transformatif yang diperlukan untuk pengelolaan berkelanjutan yang lebih adil, tambah para penulis.

“Satu hal yang sebenarnya relevan bagi banyak orang, mengetahui gambaran yang lebih besar, lintas sektor dan waktu, menawarkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang terjadi di sekitar kita dan mungkin mengapa,” kata penulis utama Naimah Lutfi Talib, seorang peneliti di Universitas Australia di Melbourne, Mongabay mengatakan dalam sebuah email.

“Mengetahui mengapa sulit untuk mengubah atau mempertahankan ‘perubahan menjadi lebih baik’, serta mengetahui sejarah kami, semoga kami dapat menilai lebih baik bagaimana meresponsnya,” tambahnya.

Kapal nelayan di Kepulauan Natuna, Indonesia. Gambar oleh Yogi Eka Sahputra/Mongabay Indonesia.

Makalah ini menunjukkan bagaimana perkembangan kelembagaan tata kelola maritim di Indonesia mulai dari praktik tata kelola masyarakat adat dan tradisional hingga Proyek Strategis Nasional pemerintah saat ini dan Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja 2020. Ternyata penggunaan laut berubah dari tujuan utama komersial, transportasi dan penangkapan ikan menjadi eksploitasi skala besar di dan melalui laut dan mega-infrastruktur di wilayah pesisir.

READ  Permohonan Australia untuk mengakhiri kamp pengungsi di Indonesia

Tim Talib juga memaparkan dalam makalahnya tentang relatif pemenang dan pecundang di beberapa era kebijakan maritim di Indonesia. Mereka menemukan bahwa masyarakat pesisir, nelayan tradisional dan nelayan skala kecil kehilangan banyak kendali dan pengaruh atas wilayah laut, sementara elit penguasa tingkat nasional secara bertahap memperoleh lebih banyak. Makalah tersebut mencatat bahwa kelas investor, baik domestik maupun asing, saat ini memegang kendali paling besar atas sumber daya laut di Indonesia.

“Meskipun kita tahu bahwa nelayan mikro, kecil dan tradisional, termasuk nelayan perempuan dan pemilik dan pekerja sistem pendukung ekonomi kelautan, berada dalam posisi yang relatif kurang beruntung dalam perimbangan kekuatan di abad kita ini, mereka juga mencoba melakukan bahwa Memanfaatkan yang terbaik dari apa yang mereka miliki, kendalikan dan akses, mereka beradaptasi dan berinovasi dengan cara mereka sendiri,” kata Talib.

“Yang penting bagi saya adalah kemampuan mereka untuk bertindak ditunjukkan saat mereka berada dalam situasi yang lebih rendah atau kurang beruntung dibandingkan dengan sistem secara keseluruhan,” tambahnya.

Terlepas dari ketidakseimbangan yang mengakar dalam kebijakan kelautan yang tidak berkelanjutan di negara itu, Talib mengatakan dia tetap “sangat optimis” bahwa Indonesia dapat secara kolektif mereformasi institusi dan kebijakan untuk berbuat lebih banyak untuk membantu lingkungan dan masyarakat pesisir.

“Mengubah lembaga-lembaga ini membutuhkan ide-ide baru dan koalisi aktor yang cukup kuat untuk menggantikan mereka yang membuat aturan,” tulisnya dan rekan-rekannya.

Komunitas nelayan telah kehilangan kendali dan pengaruh atas sumber daya laut, sementara elit penguasa telah mendapatkan bagian yang sangat besar, kata studi baru tersebut. Gambar oleh Mahmud Ichi/Mongabay Indonesia.

Kutipan:

Talib NL, Utomo A, Barnett J, & Adhuri DS (2022). Tiga Abad Kebijakan Kelautan di Indonesia: Ketergantungan Jalur Mencegah Keberlanjutan. kebijakan maritim, 143105171. doi:10.1016/j.marpol.2022.105171

MASUKAN: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

READ  Gunung Merapi di Indonesia mengeluarkan abu, puing-puing saat terjadi letusan baru

Artikel diterbitkan oleh Hayat

Ekosistem Pesisir, Konservasi, Lingkungan, Aktivisme Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Kebijakan Lingkungan, Perikanan, Perikanan, Tata Kelola, Penangkapan Ikan Ilegal, Kepulauan, Hak Lahan, Perubahan Penggunaan Lahan, Penegakan Hukum, Angkatan Laut, Konservasi Laut, Ekosistem Laut, Lautan, Penangkapan Ikan Berlebihan, Politik, Regulasi, Keberlanjutan

Untuk menekan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.