Kebakaran hutan di Italia: ratusan orang diusir dari rumah mereka dalam “bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya” di Sardinia | Berita Dunia

Kebakaran hutan yang berkobar di Sardinia tengah telah memaksa sedikitnya 900 orang meninggalkan rumah mereka.

Empat pesawat dari Prancis dan Yunani dikerahkan untuk membantu memadamkan kebakaran hutan, yang menghancurkan sekitar 20.000 hektar di provinsi Oristano Italia – seluas sekitar 20.000 lapangan rugby.

Pesawat itu bergabung dengan 10 tim pemadam kebakaran Italia dan lima pesawat lainnya yang dikerahkan untuk mengatasi kebakaran yang meletus selama akhir pekan dan menyebar oleh angin selatan yang kering.

Petugas pemadam kebakaran menghabiskan malam memerangi kobaran api di dekat kota Montiferro, yang menghancurkan pertanian dan menyulut beberapa daerah pemukiman.

“Saat ini, situasi populasi tampaknya terkendali,” kata Alessandro Paola, wakil kepala layanan darurat pemadam kebakaran Italia.

Dia mengatakan itu tergantung pada ramalan cuaca.

Kebakaran hutan telah mempengaruhi wilayah Montiferru, di barat tengah pulau, karena gelombang panas, menurut Komisi Eropa.

Tidak ada korban jiwa atau cedera yang dilaporkan.

Christian Salinas, presiden wilayah Sardinia, menyebutnya “salah satu bencana alam paling serius yang pernah terjadi di Sardinia”, menurut surat kabar Italia Corriere della Sera.

Dia mengatakan bahwa “badai api besar yang didukung oleh cuaca dan kondisi iklim yang benar-benar berbatasan” adalah “bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya” dalam sejarah Sardinia.

“Sejauh ini, 20.000 hektar hutan yang mewakili berabad-abad sejarah lingkungan pulau kami telah menjadi abu,” tambahnya.

Menurut media Italia La Stampa, dibutuhkan setidaknya 15 tahun untuk membangun kembali hutan dan semak belukar Mediterania yang dihancurkan oleh api yang mencapai padang rumput, pohon zaitun, gudang, lumbung dengan persediaan makanan ternak dan kendaraan pertanian tetapi juga membunuh hewan.

Pesawat-pesawat yang dikirim oleh Prancis dan Yunani digunakan untuk mengumpulkan air untuk dijatuhkan di atas api.

Gambar:
Prancis dan Yunani mengirim pesawat untuk membantu memadamkan api

Claudio Atzori, presiden Legacoop Sardegna, mengatakan kepada La Stampa: “Kami menuntut penyelidikan segera untuk memverifikasi alasan kerusakan rumah dan bisnis, di atau dekat desa, yang seharusnya dilindungi, berkat perhatian yang lebih besar kepada tahap pemeliharaan wilayah dan pencegahan.

READ  Gubernur Texas berjanji untuk menangkap anggota parlemen Demokrat yang melarikan diri dari negara bagian karena memblokir RUU pembatasan pemungutan suara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *