Kasus korona harian menyusul AS, jam malam diberlakukan

GAMBAR. Virus korona mengguncang Eropa. Prancis telah memberlakukan jam malam, sementara negara-negara Eropa lainnya telah menutup sekolah. REUTERS / Benoit Tessier

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID – PARIS / PRAGUE. Virus korona mengguncang Eropa. Prancis telah memberlakukan jam malam, sementara negara-negara Eropa lainnya telah menutup sekolah, membatalkan operasi di rumah sakit dan merekrut staf medis karena pihak berwenang kewalahan oleh skenario mimpi buruk dari pemulihan Covid-19. di awal musim dingin.

meluncurkan ReutersDengan jumlah kasus baru mencapai sekitar 100.000 setiap hari, kesenjangan antara Eropa dan Amerika Serikat telah melebar, dengan Amerika Serikat menambahkan rata-rata lebih dari 51.000 infeksi Covid-19 yang dilaporkan setiap hari.

Dengan kasus infeksi di Prancis yang meningkat pesat, Presiden Prancis Emmanuel Macron telah mengumumkan jam malam empat minggu mulai Sabtu (17/10/2020) di Paris dan kota-kota besar lainnya. Kebijakan ini pasti akan mempengaruhi hampir sepertiga dari 67 juta penduduk negara itu.

“Kami harus bereaksi,” kata Macron dalam wawancara televisi nasional yang dikutip. Reuters.

Baca juga: Astaga, uji klinis calon vaksin korona di perusahaan ini dihentikan karena ada penyakit aneh

Dia mengatakan Prancis tidak kehilangan kendali atas virus itu, tetapi menambahkan: “Kami berada dalam situasi yang mengkhawatirkan”.

Sementara itu, sebagian besar pemerintah Eropa telah mulai mengurangi penguncian selama musim panas untuk mulai menghidupkan kembali ekonomi yang sudah dilanda gelombang pertama pandemi virus korona. Tetapi kembali ke aktivitas normal telah memicu peningkatan tajam kasus di Benua Biru.

Bar dan pub termasuk yang pertama tutup atau menghadapi penutupan lebih awal dalam kuncian baru. Dengan tingkat infeksi yang melonjak, pemerintah Eropa perlu memutar otak tentang bagaimana sekolah dan perawatan medis non-Covid dapat berlanjut.

READ  Anak-anak yang tinggal di rumah selama 3 hari ternyata orang tuanya sudah meninggal

Baca juga: Banyak negara beralih ke tes antigen cepat untuk Covid-19, apa itu?



Written By
More from Kaheela Miah

Ribuan orang dalam aksi solidaritas untuk memenggal kepala guru, PM Prancis: kami tidak takut

Paris – Ribuan orang berdemonstrasi di pusat kota Paris, Perancis, dalam demonstrasi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *