Karyawan paradoks mengklaim “budaya diam” dalam laporan baru tentang tempat kerja yang beracun

Laporan baru diterbitkan yang berisi tuduhan pelecehan lebih lanjut di penerbit Swedia Paradox Interactive. Laporan awalnya diterbitkan oleh surat kabar Swedia Surat kabar harian Swedia (Paywall) sebagian besar didasarkan pada wawancara dengan karyawan Paradox yang ingin tetap anonim.

Satu dugaan insiden, menurut terjemahan, melibatkan perekrutan seorang manajer senior yang dikenal karena “majuan dan pelecehan yang tidak diinginkan” di bekas perusahaan dari Eurogamer. Sumber Svenska Dagbladet mengatakan reputasi pria itu diabaikan ketika dia dipekerjakan

Eurogamer juga berbicara dengan beberapa wanita, karyawan saat ini dan mantan karyawan Paradox, yang berbicara tentang budaya tempat kerja yang beracun di mana wanita dibungkam, diabaikan, dan diteriaki.

“Saya pernah menghadiri pertemuan di mana saya satu-satunya wanita di ruangan itu dan saya berkata, ‘Hei, saya benar-benar berpikir kita harus pergi ke arah itu berdasarkan pengalaman saya,'” kata seorang wanita anonim, “dan seseorang sedang menonton saya, dan mereka berkata, ‘Anda tahu, Anda hanya di sini sebagai penyewa. Jadi saya pikir Anda harus tetap diam tentang hal itu. ‘”

Baik Eurogamer dan Svenska Dagbladet berbicara kepada wanita yang menggambarkan kurangnya kepercayaan pada manajemen untuk menangani masalah. “Jika saya membawa sesuatu ke manajer manajemen menengah saya, dia tidak akan mengarahkan hal-hal ini ke manajemen senior karena dia mungkin tidak disukai,” kata seorang wanita kepada Eurogamer. Seorang wanita juga memberi tahu Svenska Dagbladet tentang kasus di mana seorang manajer pria mengeluarkannya dari rapat dan membuatnya menghilangkan kritik terhadap perusahaan dari kelonggaran internal saat dia menonton.

“Ini adalah budaya diam sebanyak mungkin,” kata karyawan itu.

Tuduhan ini muncul sebulan setelah jajak pendapat yang bocor dari serikat pekerja Paradox mengklaim budaya pelecehan di Paradox Interactive. Lebih dari separuh wanita yang disurvei menyatakan bahwa mereka pernah mengalami pelecehan selama bekerja di perusahaan. Seorang perwakilan dari Paradox mengatakan kepada Svenska Dagbladet bahwa mereka menanggapi survei dengan serius, tetapi ini adalah studi “informal” dengan kurang dari 20% perusahaan yang menanggapi.

READ  Gurun Crimson yang ambisius telah ditunda tanpa batas waktu

Menanggapi Eurogamer, Paradox menegaskan kembali bahwa mereka menugaskan perusahaan SDM luar untuk melakukan tinjauan mereka sendiri terhadap praktik bisnis perusahaan. Rincian lebih lanjut tentang tuduhan baru tersedia di Kisah Eurogamer.

Dalam minggu menjelang jajak pendapat serikat pekerja, CEO Ebba Ljungerud mengatakan mengundurkan diri, mengutip Paradox “pandangan berbeda tentang strategi perusahaan”. Memiliki paradoks karena beberapa game yang tidak diumumkan telah dibatalkan.

CEO sebelumnya Fredrik Wester kembali ke peran itu, tetapi seminggu kemudian mengakui “perilaku yang tidak pantas” di sebuah acara perusahaan pada tahun 2018 ketika dia menjadi CEO terakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *