Karyawan Goldman Sachs di AS harus mengungkapkan status vaksinasi Covid | Goldman Sachs

Goldman Sachs telah memberi tahu karyawannya di AS bahwa mereka harus mengungkapkan status vaksinasi Covid-19 mereka sebelum kembali ke pekerjaan kantor yang dijadwalkan minggu depan.

Bank investasi, yang 6.000 karyawannya di Inggris secara terpisah diberitahu bahwa mereka dapat mengisi status mereka secara anonim untuk memberi gambaran kepada perusahaan tentang tingkat vaksinasi, sebelumnya telah memberi tahu karyawan AS bahwa pengungkapan status vaksinasi mereka adalah opsional.

“Mendaftarkan status vaksinasi Anda memungkinkan kami untuk merencanakan pengembalian yang lebih aman ke kantor untuk semua karyawan kami sementara kami terus mematuhi langkah-langkah kesehatan setempat,” bunyi komunikasi karyawan internal. “Oleh karena itu, sangat penting bagi Anda untuk menyatakan status vaksinasi Anda. Meskipun kami sangat menyarankan Anda mendapatkan vaksin Covid-19, kami memahami bahwa keputusan untuk memvaksinasi adalah keputusan pribadi.”

Karyawan diarahkan untuk mencatat status mereka di aplikasi Canopy internal bank, dengan perusahaan mengatakan itu dapat dibagikan dengan manajer dan digunakan untuk perencanaan.

Di Inggris, di mana kantor Goldman Sachs kira-kira sepertiga ditempati pada hari tertentu, semua karyawan telah diberitahu untuk merencanakan kembali bekerja seperti yang diarahkan oleh pemerintah (saat ini 21 Juni).

Goldman Sachs berada di garis depan kembalinya pekerjaan kantor, dan David Solomon, CEO perusahaan, menjelaskan Pekerjaan rumah sebagai “penyimpangan”.

Bulan lalu, saingannya JP Morgan Chase mengatakan kepada semua bankir AS untuk bersiap kembali bekerja pada awal Juli dengan “jadwal rotasi yang konsisten”. Tetapi bank terbesar di AS juga berencana untuk “secara signifikan” mengurangi ruang kantor: “Untuk setiap 100 karyawan, kami hanya membutuhkan rata-rata 60 tempat.”

Perusahaan jasa keuangan mengambil pendekatan yang berbeda untuk Pekerjaan kantor di dunia pascapandemi.

Pendaftaran email untuk wali yang sah

Bulan lalu, kelompok akuntansi dan penasihat KPMG memberi tahu 16.000 karyawannya di Inggris bahwa yang harus mereka lakukan hanyalah bekerja rata-rata dua hari di kantor per minggu dari bulan ini. Perusahaan, yang menyebut rencananya sebagai hari empat hari, juga mengumumkan tunjangan kerja fleksibel lainnya, seperti tambahan 2,5 jam seminggu selama musim panas.

HSBC, bank terbesar di Inggris, beralih ke model hibrida dan berencana untuk mengurangi jejak real estatnya hingga 40%. Lloyds Perbankan Group, bank dengan kehadiran jalan raya terbesar di Inggris, telah mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan bekerja dari rumah sebagai perubahan gaya hidup permanen yang dapat memangkas 20% ruang kantornya.

Pada bulan Maret, Nationwide, perkumpulan bangunan terbesar di Inggris, mengatakan 13.000 karyawannya yang tidak bekerja di cabang diizinkan untuk bekerja dari mana pun mereka mau.

READ  PCR Rp800 Ribu, antigen Rp200 Ribu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *