Kandidat Uni Eropa lainnya khawatir mereka terlempar ke belakang Ukraina dalam antrian keanggotaan | berita Dunia

Di depan itu, keputusan untuk memberikan “status kandidat” ke Ukraina dan Moldova adalah tanda persatuan di antara negara-negara Eropa – pelukan dukungan besar di sekitar negara-negara yang terkepung.

Namun pada kenyataannya, ada ketidaksepakatan di balik layar tentang mengapa beberapa negara didorong “dengan kecepatan cahaya” sementara yang lain – terutama Bosnia dan Herzegovina – dipaksa untuk melanjutkan penantian panjang mereka untuk diterima.

Hal ini menyebabkan serangkaian efek riak. Di satu sisi, perdebatan panjang dan terkadang penuh badai. Presiden Dewan Eropa Charles Michel telah merencanakan untuk menyambut Ukraina dan Moldova ke dalam Uni Eropa pada menit pembukaan sesi, setelah berharap bahwa pengumuman pra-tertulisnya akan disetujui. Sebaliknya, dia harus menunggu berjam-jam.

Serangkaian pemimpin mengajukan pertanyaan tentang preseden dan keadilan – apakah, bagaimanapun, adil untuk mempercepat Ukraina ketika negara-negara lain telah menghabiskan lebih banyak waktu dalam antrian?

Di sinilah nama Bosnia dan Herzegovina muncul berkali-kali. Saya mengerti bahwa suksesi para pemimpin, termasuk Austria, Hongaria, Kroasia dan Yunani, semuanya mengatakan bahwa sulit untuk membenarkan mendorong Ukraina di depan Bosnia, ketika Bosnia telah berusaha keras untuk mencoba memenuhi persyaratan Uni Eropa.

Yang paling menonjol di antara suara-suara ini adalah Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban. Saya diberitahu bahwa dia bertanya-tanya apakah ada bukti bahwa Ukraina telah membuat lebih banyak kemajuan dalam institusi demokrasinya daripada negara-negara Balkan Barat.

Dia mengatakan kepada para pemimpin yang berkumpul bahwa meskipun Bosnia adalah negara kecil, itu penting secara strategis dan bisa “hilang” dari UE jika tidak segera disambut.

Ini adalah tema yang saya diberitahu digemakan oleh Perdana Menteri Kroasia Andrej Plenkovic, yang mengklaim bahwa pencalonan Moldova dan Ukraina telah ditangani “dengan kecepatan cahaya”. Jika Bosnia tidak memiliki kesempatan untuk mencapai status kandidat, dia memperingatkan, China, Rusia atau Turki akan mencoba untuk mempererat hubungan mereka dengan negara tersebut.

READ  Mitch McConnell mengatakan dia akan 'benar-benar' mendukung Trump jika dia menjadi calon dari Partai Republik pada 2024

Baca lebih banyak:
Ukraina dan Moldova diterima sebagai calon anggota UE

Dan bagaimana dengan semua negara yang telah mencapai status kandidat? Anda dapat mengecualikan Turki, yang telah menjadi kandidat sejak akhir abad terakhir dan yang, secara realistis, tidak memiliki peluang untuk diterima sebagai anggota penuh dalam waktu dekat.

Bagaimana dengan negara-negara Balkan Barat?

Tapi bagaimana dengan negara-negara Balkan Barat – Makedonia Utara, Serbia, Albania dan Montenegro? Semua telah menghabiskan bertahun-tahun mencoba untuk memenuhi aturan keanggotaan Uni Eropa – tapi sekarang takut mereka telah dilemparkan ke belakang Ukraina dalam antrian keanggotaan.

Tentu saja, proses untuk mendapatkan keanggotaan penuh membutuhkan waktu yang lama. Sudah hampir satu dekade sejak Kroasia menjadi negara terakhir yang bergabung dengan blok tersebut, dan belum ada yang merasa sedekat itu. Tetapi proses aplikasi yang panjang ini sendiri menimbulkan masalah.

“Kelelahan Anggota”

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah berbicara tentang “kelelahan keanggotaan”, mengacu pada gagasan bahwa para kandidat dapat menjadi gelisah dan kecewa. Di sisi lain, saya memahami bahwa Kanselir Jerman Olaf Scholz telah berbicara tentang bagaimana UE harus mereformasi aturannya jika ingin menyambut masuknya anggota baru.

Mengapa? Nah, beberapa keputusan penting membutuhkan persetujuan bulat. Ini cukup sulit untuk dicapai sekarang, tetapi akan menjadi lebih sulit lagi jika jumlah negara anggota turun dari 27 ke suatu tempat di tahun 1930-an.

Ikuti podcast Harian dipodcast apel, google podcast, Spotify,Pengeras suara

Namun, pada akhirnya, ada kesepakatan – bahwa Ukraina dan Moldova harus menjadi kandidat resmi dan pencalonan Georgia harus segera dipertimbangkan kembali.

Uni Eropa melakukan apa yang selalu ingin mereka lakukan: mendukung Ukraina. Tetapi bahkan jika itu mungkin tampak simbolis, dampaknya lebih dalam. Jangan salah – pertanyaan tentang bagaimana, mengapa dan kapan UE harus diperbesar adalah perdebatan yang tidak stabil yang akan terus bergemuruh.

READ  Partai Republik Texas Berencana Menghidupkan Kembali RUU Pemungutan Suara Terbatas Setelah Partai Demokrat Pergi | Texas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.