Kami Mungkin Telah Menemukan Senyawa Organik Baru di Batu Mars: ScienceAlert

Penjelajah Ketekunan mungkin baru saja menemukan bukti adanya senyawa organik di bebatuan Kawah Jezero.

Studi sebelumnya telah menemukan bukti adanya senyawa organik di Mars. Itu Rover Penasaran dan Mars Ekspres Orbiter mengembalikan bukti dan data dari kegigihan. Tak satu pun dari hal ini menyiratkan segala jenis biologi—bagaimanapun juga, berbagai fenomena geologis dapat memfasilitasi kimia berbasis karbon.

Namun, pemeriksaan lebih dekat dari koneksi ini dapat mengungkapkan lebih banyak tentang sejarah air Marsdan apakah Planet Merah mungkin pernah menjadi tuan rumah semacam proses kehidupan setidaknya sekali.

Bersumber dari dua lokasi berbeda di kawah, mineral tersebut mengandung bukti proses air yang menciptakan lekukan kecil yang sempurna untuk kimia organik yang mendidih. Berdasarkan satu jenis analisis, mereka bahkan mungkin mengandung sejumlah kecil senyawa berbasis karbon.

Ribuan tahun yang lalu, Kawah Jezero adalah tempat yang jauh lebih basah daripada sekarang. Masih ada jejak itu delta sungai tua yang pernah menyebar di lantai kawah. Interaksi antara air dan batuan dapat menyebabkan terbentuknya senyawa organik, seperti yang telah ditemukan di delta lama.

Namun, apakah ada senyawa organik di tempat lain di dasar kawah masih menjadi pertanyaan. Para ilmuwan memperkirakan bahwa batuan yang ditemukan di dalamnya sebagian besar terdiri dari sedimen yang diendapkan oleh air sejak lama — tetapi ketika Ketekunan tiba, kami mengetahui bahwa sebagian besar dasar kawah adalah vulkanik, bukan sedimen.

Menggunakan Perseverance’s Scanning Habitable Environments with Raman and Luminescence for Organics and Chemicals (SHERLOC), sebuah tim internasional yang dipimpin oleh Caltech dan ilmuwan planet MIT Eva Scheller melakukan survei batuan beku di lantai kawah.

READ  Lompatan kuantum untuk penelitian medis: mikroskop memperbesar struktur kecil | ilmu

Mereka menggunakan spektroskopi ultraviolet Raman dan fluoresensi pada tiga batu di dua lokasi di kawah dan menemukan bukti bahwa kontak signifikan dengan air telah mengubah bebatuan.

Ada bukti dari dua jenis perubahan, menunjuk ke dua lingkungan berair yang berbeda pada waktu yang berbeda di masa lalu.

Pertama, reaksi dengan air cair menyebabkan pembentukan karbonat dalam batuan beku kaya olivin sekitar 3,8 hingga 2,7 miliar tahun yang lalu.

Belakangan, sekitar 2,6 hingga 2,3 miliar tahun yang lalu, air asin asin dapat menginduksi pembentukan campuran sulfat-perklorat (garam) di bebatuan.

Baik karbonat maupun perklorat membutuhkan air untuk menembus batuan, melarutkan mineral, dan menyimpannya dalam rongga yang diciptakan oleh erosi air. Kecil kemungkinannya bahwa air telah menyentuh bebatuan sejak perklorat diendapkan, karena perklorat mudah larut.

Di ketiga batuan tersebut, tim menemukan tanda fluoresensi yang konsisten dengan aromatik senyawa organik seperti benzena. Ini tampaknya diawetkan dalam mineral yang terkait dengan kedua lingkungan berair, kata para peneliti, tetapi kami belum dapat mengatakan apa itu.

“Secara keseluruhan, data menunjukkan bahwa sampel bor yang dikumpulkan oleh Perseverance dari dasar Kawah Jezero kemungkinan mengandung bukti karbonisasi dan pembentukan sulfat dan perklorat,” mereka menulis di koran mereka.

“Tanda tangan fluoresensi yang konsisten dengan organik yang ada dalam bahan ini menunjukkan interaksi antara batuan beku, perubahan air, dan bahan organik di Mars.”

Ketekunan sudah lama berangkat dari tempat dilakukannya pendataan tersebut. Untungnya, sampel batuannya sendiri juga telah dikumpulkan, jika memang demikian dibawa pulang ke bumi kemudian pada misi yang belum diluncurkan.

“Saya berharap suatu hari sampel-sampel ini dapat dibawa kembali ke Bumi sehingga kita dapat melihat bukti adanya air dan kemungkinan bahan organik dan memeriksa apakah kondisi kehidupan benar pada awal sejarah Mars.” kata ahli geokimia Mark Sephton dari Imperial College London di Inggris Raya.

READ  Peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA: Pembaruan Langsung

Jadi akan butuh waktu lama sebelum kita mendapatkan validasi yang kita dambakan. Tetapi membawa batu-batu itu ke laboratorium Bumi yang dilengkapi dengan peralatan yang mampu mempelajari koneksi secara mendetail dapat memberi tahu kita lebih banyak tentang masa lalu Mars yang layak huni atau tidak layak huni.

Sementara itu, Ketekunan, melanjutkan penyelidikannya yang lambat terhadap Kawah Jezero, dapat menemukan beberapa petunjuk yang lebih kuat.

Kita hanya harus menunggu dan melihat.

Penelitian ini dipublikasikan di Sains.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.