Kafe tertua di Singapura sedang menebak Walnut Creek dan Oakland Chef untuk sebuah restoran baru

Ketika Table at 7 dibuka di bekas ruang Prima di Walnut Creek bulan depan, itu akan menjadi restoran kasual pertama di negara itu oleh Killiney Kopitiam, jaringan kedai kopi Singapura yang populer dari tahun 1919.

Ini masalah besar karena beberapa alasan. Pertama, Killiney Kopitiam berencana untuk membuka 60 kafe lagi di Amerika Serikat selama tujuh tahun ke depan untuk menyajikan bubur dan roti panggang kaya kepada publik. Ini juga merupakan tanda bahwa kuliner Singapura yang berkembang pesat di Bay Area telah meluas ke luar Oakland dan San Francisco hingga ke pinggiran kota. Dan ketiga, mereka merekrut koki Oakland dan seorang dari Singapura. Nora Haronke meja kepala di 7. Yang lain sudah direncanakan untuk Santa Clara.

Masak Nora Haron dari pop-up West Oakland IndoMex akan memimpin meja di dapur 7. (Atas kebaikan Nora Haron)

Sementara Killiney Cafés menyajikan hidangan tradisional kepada orang-orang yang bergerak cepat, American Killiney pertama dibuka tahun lalu Palo Alto – Table at 7am menawarkan santapan mewah dengan penekanan pada masakan Singapura-California.

Ini kebetulan adalah tempat keberuntungan Haron. Anda mungkin pernah mendengar makanannya dari Oakland’s Drip Line, di mana dia menjadi kepala koki dan mendapatkan pengikut untuk nasi ayam Singapura, atau dari Dapur Lokal San Francisco, di mana dia menjadi mitra dan koki, membawa bakat Indonesia ke pizza yang dipanggang dengan kayu bakar. dari Cali. Selama pandemi, Haron’s West Oakland muncul, IndoMexmenarik antrean panjang untuk daging sapi randang quesabirria mereka.

“Ketika saya pindah ke negara ini 22 tahun lalu, saya selalu melakukan improvisasi memasak dan menggunakan apa yang tersedia,” kata Haron. “Sekarang saya sangat senang bisa membuat jenis makanan ini dan saya bisa melakukannya dengan orang-orang dari negara saya.”

READ  Tanda-tanda tersebut menunjukkan bahwa Apple akan membuat kehadirannya di Seattle jelas ketika logo tersebut muncul di kantor baru dekat Amazon

Mungkin mengharapkan randang sapi, semur kelapa yang kaya, di atas butiran kelapa; Gado Gado dengan kangkung, tempe goreng, bit rebus dan sambal kacang; Makanan pembuka yang terbuat dari popcorn dengan kunyit, bawang merah goreng, daun jeruk nipis parut, dan laksa ravioli, hidangan yang akhirnya memenangkan hati Killiney Corporate. Mie buatan tangan ini dilapisi dengan ram rau hijau, diisi dengan sambal udang pedas dan diolah dengan kuah laksa yang kaya akan serai dan kulit jeruk nipis. Ini akan ada di menu Walnut Creek.

“Saat kami sampai pada wawancara keempat saya, sudah waktunya untuk mencicipi,” kata Haron, yang mengalahkan setidaknya enam kandidat untuk posisi koki. “Kamu membawa 20 orang, jadi aku jadi familiar dengan menunya. Saya ingin menceritakan sebuah cerita melalui makanan saya, ”katanya.

Popcorn ini terinspirasi oleh penggorengan makanan jalanan yang populer di Singapura. Mengangguk hari-hari Haron sebagai perancang sepatu yang berbasis di Italia, Laksa ravioli memberi penghormatan kepada Prima, yang merupakan tujuan gourmet Italia setelah 43 tahun sebelum ditutup pada bulan Juli. Dan satu item di menu makanan penutup, sandwich es krim persegi dengan roti putih lipat, adalah favorit masa kecil Haron.

“Ini makanan penutup paling nostalgia dari Singapura,” katanya.

Di Walnut Creek, ruang Prima yang luar biasa dibagi menjadi dua bagian. Ada kafe takeaway Killiney Kopitam di sebelah kiri dengan Haron mengawasi makanan yang dipanggang dan kue kering. Di sebelah kanan adalah meja 7 pagi dan menyajikan makan di dalam dan luar ruangan. Harapkan pendirian serupa akhir tahun ini di Santa Clara, tempat Killiney Kopitam berjalan ke food court tingkat kedua di Westfield Valley Fair. Meja 7 pagi ada di lantai dasar dekat pengecer mewah. Dan itu baru permulaan.

READ  Zat tak terduga dalam komet dari tata surya kita dan di seluruh alam semesta

Bagi Haron, bagaimanapun, ini adalah puncak dari kerja keras selama lebih dari dua dekade.

“Anda tidak tahu sudah berapa lama saya mencoba mendorong makanan ini,” kata Haron. “Ada makanan ini dua puluh tahun yang lalu, tapi ditujukan untuk orang yang pindah ke sini dari Singapura. “Saya merasa terhormat bisa membuatnya untuk semua orang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *