Jumlah tentara Armenia yang tewas di Karabakh meningkat menjadi …

Memuat…

Yerevan – Kementerian Pertahanan (Kemhan) Nagorno-Karabakh menyatakan jumlah tentara Armenia jumlah orang yang tewas dalam konflik terakhir di wilayah itu meningkat dari 36 menjadi 963.

Runtuhnya dua gencatan senjata yang dipublikasikan Rusia tidak menghilangkan harapan untuk mengakhiri pertempuran di Nagorno-Karabakh yang dikuasai Armenia.

Pertempuran baru pecah antara Azerbaijan dan Armenia di Nagorno-Karabakh, sehari setelah pembicaraan di Washington untuk mengakhiri konflik.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan (Kemhan) melaporkan pertempuran di dan sekitar Nagorno-Karabakh, wilayah Azerbaijan yang dihuni dan dikendalikan oleh etnis Armenia.

Pejabat lokal menuduh pasukan Azerbaijan menyerang gedung-gedung di Stepanakert, kota terbesar di wilayah itu. Tuduhan itu dibantah Baku.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bertemu secara terpisah dengan menteri Azerbaijan dan Armenia pada hari Jumat sebagai bagian dari upaya baru untuk mengakhiri pertumpahan darah selama hampir sebulan. Presiden Rusia Vladimir Putin memperkirakan konflik tersebut telah menewaskan 5.000 orang. (Baca juga: Pertempuran baru pecah di Nagorno-Karabakh setelah negosiasi)

Runtuhnya dua gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia telah mengaburkan prospek untuk mengakhiri pertempuran yang telah terjadi sejak 27 September di Nagorno-Karabakh. (Lihat infografik: Putra Mahkota Saudi akan dibunuh jika dinormalisasi dengan Israel)

Pasukan Azerbaijan mengklaim telah memperkuat kontrol teritorial, termasuk kontrol perbatasan dengan Iran. Klaim ini dibantah oleh Armenia. Pemerintah etnis Armenia di Nagorno-Karabakh mengatakan pasukannya menangkis serangan dari Azerbaijan. (Lihat video: Prabowo: sedikit lahan, apakah orang ingin memberi makan beton?)

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan kepada surat kabar Prancis Le Figaro bahwa Azerbaijan siap untuk bernegosiasi, tetapi menuduh tindakan Armenia terus berlanjut.

“Kami siap untuk berhenti, bahkan hari ini,” kata Aliyev. Reuters. “Tapi, sayangnya, Armenia dengan keras melanggar gencatan senjata. Jika mereka tidak berhenti, kami akan melakukannya dengan tujuan membebaskan semua wilayah pendudukan.”

READ  Bertahan hidup dengan Rp 18.000 per bulan adalah cerita warga Venezuela halaman semua

Presiden AS Donald Trump mengatakan “kemajuan yang baik” sedang dibuat untuk masalah ini, tetapi dia tidak merinci lebih lanjut. Dia menolak untuk mengatakan apakah dia telah berbicara dengan para pemimpin kedua negara.

Ketika ditanya bagaimana percakapan itu berlangsung, Menteri Luar Negeri Armenia Zohrab Mnatsakanyan mengatakan kepada wartawan bahwa “sangat baik” ketika dia meninggalkan Departemen Luar Negeri AS. Dia menambahkan bahwa upaya gencatan senjata akan terus berlanjut.

(sya)

Written By
More from Kaheela Miah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *