Jonnie Peacock BERBAGI perunggu dengan Johannes Floors di final Paralimpiade T64 di Tokyo

Balapan Terbesar Yang Pernah Ada! Jonnie Peacock kehilangan gelar, tetapi memuji kompetisi yang menarik sebagai “iklan untuk olahraga Paralimpiade”.

  • Jonnie Peacock finis ketiga dalam final T64-100m yang mendebarkan di Tokyo
  • Setelah awal yang kuat, Felix Streng dan Sherman Isidro Guity Guity berhasil lolos
  • Merak kemudian harus menunggu lama untuk melihat bahwa dia telah memenangkan medali perunggu


Ketika Jonnie Peacock merasakan kekalahan pertama dan memiliki tiga menit terlama dalam hidupnya, dia dapat mempertimbangkan bahwa dia baru saja berkontribusi pada final sprint terbesar yang pernah ada di Paralimpiade atau Olimpiade.

Yang benar-benar besar biasanya ditentukan oleh pemenang tunggal yang dominan, dengan pengecualian 100 meter putri di Atlanta, yang memilih Gail Devers pada penyelesaian foto.

Tapi tidak pernah ada yang seperti ini: perlombaan di mana empat pelari pertama berbagi waktu tiga ratus detik, dengan Peacock dan Lantai Johannes Jerman begitu sulit untuk dipisahkan sehingga keduanya dianugerahi perunggu. Setelah tiga menit dan 17 detik untuk memikirkannya.

Jonnie Peacock memenangkan medali perunggu dalam Final Paralimpiade T64 100m yang dramatis di Tokyo

Peacock merayakan Guity setelah balapan dengan peraih medali perak Sherman Isidro Guity

Peacock merayakan Guity setelah balapan dengan peraih medali perak Sherman Isidro Guity

‘Apakah itu pernah terjadi?’ Peacock bertanya ketika dia keluar, bermandikan keringat yang sepertinya menyengat matanya saat dia bersiap untuk berlari. “Saya tidak berpikir Anda bisa membagi medali dalam sprint.”

Tidak dalam ingatan yang hidup.

Secara teknis, itu adalah penurunan tahta bagi sprinter, yang tidak pernah kalah di final internasional; yang kemenangannya atas Oscar Pistorius di London 2012 akan tetap bersama kita selamanya.

READ  Puyol selalu mendukung Messi tapi ...

Tapi Paralimpiade ini membutuhkan penyelesaian dan kompetisi seperti ini. Begitu banyak – terlalu banyak – dari medali emas Inggris telah prosesi yang tidak memiliki drama dan daya tarik kompulsif yang memberi makan olahraga.

Peacock kemudian dengan cepat memberi selamat kepada pemenang Jerman Felix Streng

Peacock kemudian dengan cepat memberi selamat kepada pemenang Jerman Felix Streng

Merak, anggun dan fasih berbicara bahkan di saat kehilangan ini, menjelaskan hal ini.

“Kalau ini bukan iklan Paralimpiade dalam 11 Detik, saya tidak tahu apa itu,” katanya.

Selama lebih dari setengah rute, sepertinya dia akan mengalahkan superioritas Felix Streng dari Jerman atas dirinya musim ini. Dan kemudian Streng muncul seperti roket dari tiga jalur di depannya, menembak empat puluh meter terakhir di depan, dan Merak memompa udara.

Orang Inggris itu memberikan penilaian terbuka tentang apa yang seharusnya menjadi emas baginya dari jarak ini. “Aku kehilangannya,” katanya. “Bahu saya mulai melorot. Aku bisa merasakannya Bagi saya posisinya harus bahu di atas pinggul.

“Saya tidak melakukannya dalam 20 meter terakhir dan kecepatan tertinggi saya mengecewakan saya. Aku terjebak dalam momen sekarang. Saya hanya bisa bertanggung jawab penuh.’

Nada kata-kata ini sama pentingnya dengan isinya. Peacock mengoceh bahwa tingkat kompetisi 100 meter tidak memungkinkan kegagalan teknis seperti itu. Kualitas tontonan Paralimpiade penting baginya.

Ada begitu banyak bagian depan dan kedangkalan dalam olahraga sehingga sulit untuk mengatakan alasannya, tetapi raut wajahnya saat Streng muncul dari belakangnya dan mikrofon mengatakan dia menginginkan kompetisi ini. Dia menghargai tantangan semacam ini.

‘Lelaki tinggi! Lelaki tinggi!’ kata Streng dan meraih bahunya. “Tahun depan, bung! Kobe, Kobe, ini akan menyenangkan! ‘ Jawab Peacock, mengacu pada Kejuaraan Dunia Para 2022 di negara itu.

READ  FIA Optimalkan Peringkat Akhir GP Hungaria di Tengah Daya Tarik Vettel

“Aku tidak takut,” Streng menyeringai saat dia pergi

Ketika David Weir berjalan melalui area wawancara yang sama pada hari sebelumnya setelah kualifikasi kursi roda 1.500 meter yang mengecewakan, dia mengisyaratkan bahwa Inggris akan ditinggalkan oleh negara lain yang membuat kursi roda lebih cepat.

“Kami belum melakukan investasi apa pun dalam teknologi kursi sejak 2011,” kata Weir. “Itu 10 tahun, kau tahu. Saya masih memiliki bingkai, tetapi sudah ketinggalan zaman. Itu perlu diperbarui. ‘

Peacock’s adalah disiplin ilmu yang berbeda, tetapi untuk bagiannya, dia mengatakan bahwa pembinaan, bukan teknologi, yang membuat lari lebih sulit dan membuat atlet baru seperti Streng lolos.

“Dengan Felix, itu tergantung pada pembinaan,” kata Peacock. “Itu selalu tentang itu. Kami melihat bilah rotor pada tahun 2015 dan menemukan bahwa ada perbedaan 0,02 detik pada jarak 60 meter.

“Saya mengganti pelatih ke Dan Pfaff dan mengurangi PB saya tiga persepuluh. Felix pindah dari pelatih Jerman sekolah tua ke sistem elit dan itu terbayar untuknya. ‘ “Sistem baru” ini kebetulan adalah mantan pelatih Peacock Steve Fudge, yang membantu Streng memangkas waktunya dari 10,9 menjadi 10,6 detik.

Peacock sepertinya ingin berbagi keahlian. “Saya pikir ini adalah salah satu balapan terbaik di Paralimpiade dan itu adalah iklannya,” katanya sebelum meninggalkan tempat kejadian.

“Saya bangga menjadi bagian darinya. Saya bangga menjadi kompetitif. Empat orang di podium. Saya tidak berpikir saya melihat itu. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *