Jonah Hill mengatakan dia tidak akan lagi mempromosikan filmnya sendiri untuk melindungi kewarasannya Bukit Yunus

Jonah Hill telah mengumumkan bahwa dia tidak akan lagi terlibat dalam mempromosikan film-filmnya karena masalah kesehatan mentalnya diperburuk oleh penampilan media dan acara publik.

Aktor berusia 38 tahun itu mengungkapkan rencananya dalam sebuah surat terbuka yang dirilis oleh Deadline menjelang debut film dokumenter barunya Stutz, yang ia sutradarai. Film ini tentang hubungan Hill dengan terapisnya Phil Stutz, yang mulai dilihat Hill pada tahun 2017 atas rekomendasi sesama aktor Joaquin Phoenix. Dalam film tersebut, Hill dan terapisnya membahas kesehatan mentalnya.

“Melalui perjalanan penemuan diri dalam film ini, saya sampai pada kesimpulan bahwa saya telah menghabiskan hampir 20 tahun mengalami serangan kecemasan yang diperburuk oleh penampilan media dan acara publik,” tulis Hill.

Dia mengatakan “seluruh tujuan” Stutz adalah “untuk membuat terapi dan alat yang saya pelajari dalam terapi tersedia untuk khalayak luas untuk penggunaan pribadi mereka melalui film yang menghibur.”

Hill berkata sambil menantikan penonton yang menonton film tersebut, “Anda tidak akan melihat saya di luar sana mempromosikan film ini atau film saya yang akan datang karena saya mengambil langkah penting ini untuk melindungi diri saya sendiri. Jika saya membuat diri saya lebih sakit dengan pergi keluar dan melakukan publisitas, saya tidak akan jujur ​​pada diri sendiri atau film.

“Saya biasanya merasa ngeri dengan surat atau pernyataan seperti itu, tetapi saya mengerti bahwa saya adalah salah satu dari sedikit orang istimewa yang mampu mengambil cuti. Saya tidak akan kehilangan pekerjaan saya saat mengerjakan ketakutan saya. Dengan surat ini dan dengan Stutz, saya berharap bisa membuat orang berbicara dan bertindak lebih normal tentang hal ini. Sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri dan agar orang-orang dalam kehidupan mereka memahami masalah mereka dengan lebih jelas.”

Keputusan Hill mengingatkan pada pemain tenis Naomi Osaka setahun yang lalu, ketika dia menyatakan dia tidak akan menghadiri konferensi pers wajib selama Prancis Terbuka 2021 karena pertanyaan dari wartawan memengaruhi kesehatan mentalnya. Osaka telah membicarakannya sejak itu menyewa terapis untuk pertama kalinya dan melanjutkan beberapa konferensi pers.

Awal pekan ini, aktor Spider-Man Tom Holland mengumumkan bahwa dia pensiun dari media sosial karena dia merasa itu “merugikan” kesehatan mentalnya.

Dalam sebuah video yang diposting ke akun Instagram-nya, yang memiliki 67 juta pengikut, pemain berusia 26 tahun itu berkata: “Saya menemukan Instagram dan Twitter terlalu merangsang, luar biasa. Ketika saya membaca hal-hal tentang diri saya secara online, saya terjebak dan berputar dan akhirnya sangat merugikan kondisi mental saya. Jadi saya memutuskan untuk mundur selangkah dan menghapus aplikasi tersebut.”

Bintang lain seperti Selena Gomez, Ed Sheeran, Camila Cabello dan Demi Lovato juga telah menarik diri dari media sosial karena kesehatan mental mereka.

Pada hari Minggu, Aktor Inggris berusia 72 tahun Robert Lindsay mengumumkan bahwa dia berencana untuk menghabiskan lebih sedikit waktu di Twitter setelah putranya mengatakan kepadanya bahwa itu “mempengaruhi kehidupan, pikiran, dan imajinasi saya sehari-hari”.

“Dia benar tentu saja dan saya perlu detoksifikasi dari tekanan media sosial dan fokus pada apa yang saya lakukan tiga tahun lalu dan menulis,” tulis aktor ‘My Family’ itu.

  • Di Australia, dukungan tersedia dari Beyond Blue di 1300 22 4636, Lifeline di 13 11 14 dan MensLine di 1300 789 978. Di Inggris, badan amal Mind dapat dihubungi di 0300 123 3393 dan Childline di 0800 1111. Di AS, Mental Kesehatan Amerika dapat dihubungi di 800-273-8255

READ  10 karakter film terbaik tahun 2021 (sejauh ini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.