Joe Biden mengeluarkan peringatan blak-blakan kepada staf setelah pembukaan – “Saya akan segera memecat Anda” | Dunia | Baru

Presiden AS ke-46 dilantik pada Rabu setelah upacara pelantikannya. Mr Biden telah menandatangani 17 perintah eksekutif pada jam-jam pertamanya menjabat.

Pada upacara pengambilan sumpah untuk staf Gedung Putih, Presiden Biden mengatakan kepada karyawannya bahwa dia akan memecat mereka “di tempat” jika mereka memperlakukan orang lain dengan tidak hormat.

Dalam penggalian halus di mantan Presiden Donald Trump, Biden mengatakan “kesopanan dan martabat” telah hilang dari pemerintahan sebelumnya.

Dia mengeluarkan peringatan kepada sekitar 1.000 orang yang ditunjuk oleh presiden saat konferensi video setelah pelantikannya.

Pembantu politik akan membantu Presiden Biden memimpin masa jabatan pertamanya di Gedung Putih.

Dalam pidatonya, Bapak Biden berkata, “Banyak yang harus kita lakukan, tetapi saya mengenal Anda, saya tahu hati Anda, dedikasi Anda, komitmen Anda untuk bangsa ini.

“Dan saya tahu Anda bisa melakukannya dan kami akan melakukannya dengan memimpin dengan nilai inti Amerika: kerendahan hati, kepercayaan diri, kolegialitas, keragaman, kompetensi, dan keluarga.

“Saya ingin berterima kasih kepada keluarga Anda atas pengorbanan.”

Dia kemudian memperingatkan staf Gedung Putihnya tentang perlakuan tidak sopan terhadap rekan kerja lainnya.

BACA LEBIH BANYAK: Boris Johnson membuat kejutan ketika ditanya tentang Joe Biden

Presiden Biden telah meminta para pembantunya untuk membantunya memperbaiki kesalahan yang mungkin dia buat selama masa jabatannya.

Dia berkata, “Saya akan membuat kesalahan. Ketika saya melakukannya, saya mengenalinya. Dan aku akan memberitahumu.

“Dan aku membutuhkan bantuanmu untuk membantuku memperbaikinya.” Kami tidak akan pergi.

“Kami akan mengambil tanggung jawab kami. Inilah yang kami lakukan. Inilah yang Anda lakukan.

Itu terjadi setelah Biden menjadi Presiden AS ke-46 pada hari Rabu bersama Wakil Presiden Kamala Harris.

READ  Boeing denda AS $ 2,5 miliar atas 737 Max tuduhan penipuan kecelakaan | Bisnis

Nn. Harris membuat sejarah sebagai wanita pertama, orang kulit hitam pertama dan wakil presiden Asia Selatan pertama di Amerika Serikat.

Mantan Presiden Donald Trump menolak untuk menghadiri upacara pelantikan Biden.

Dia adalah presiden pertama yang mengabaikan pelantikan penggantinya sejak 1869 dan presiden keempat yang melakukannya dalam sejarah Amerika Serikat.

Namun, wakil presiden Trump, Mike Pence, tidak mengikuti jejak mantan presiden dan malah memilih untuk menghadiri pelantikan Biden.

Dalam pidato pengukuhannya, Biden bersumpah untuk menjadi presiden “untuk semua orang Amerika” dan “akan berjuang keras untuk mereka yang tidak mendukung saya seperti mereka yang mendukung.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *