Jerman menghadapi bencana karena sistem partai “ditakdirkan gagal”: “Ini luar biasa” | Dunia | Baru

Pemilu di Jerman: Katya Adler tentang pentingnya bagi AS dan UE

Olaf Scholz, kandidat kanselir dari Partai Sosial Demokrat Jerman (SPD), akhir pekan ini mengambil satu langkah lagi untuk membentuk koalisi dan menjadi pemimpin negara berikutnya. Banyak yang telah dikatakan tentang “awal baru” dan “perubahan” dalam kepemimpinan mantan Kanselir Angela Merkel. Dia adalah kepala politik Jerman selama 16 tahun, telah membentuk wacana negara dan Uni Eropa.

Namun, sejak kemenangan pemilihannya akhir bulan lalu, banyak yang berpendapat bahwa Scholz tidak mungkin menyimpang dari jalur Merkel.

Ini adalah hasil dari ketidaksepakatan di dalam partainya sendiri, dengan Scholz kalah dalam pemilihan kepemimpinan SPD setelah pengambilalihan di Momentum dua tahun lalu.

Sekarang analis mencatat bahwa satu-satunya koalisi nyata Mr Scholz yang layak adalah aliansi luas dengan Partai Hijau dan Demokrat Bebas (FDP), meskipun banyak anggota SPD mengharapkan aliansi dengan sayap kiri Die Linke, kiri La.

Kekacauan koalisi yang dihasilkan adalah sesuatu yang Dr Alim Baluch, seorang profesor politik Jerman di University of Bath, mengatakan membuktikan bahwa sistem partai Jerman “dikutuk”.

Jerman: sistem kepartaian negara itu “ditakdirkan untuk gagal” menurut ilmuwan politik (Gambar: GETTY)

Olaf Scholz: Kandidat rektor sedang mencoba membentuk koalisi

Olaf Scholz: Kandidat rektor sedang mencoba membentuk koalisi (Gambar: GETTY)

Berbeda dengan Inggris, pemilihan umum di Jerman mengikuti perwakilan proporsional, dengan hasil pemilihan langsung tercermin dalam jumlah kursi yang diperoleh masing-masing partai.

Namun, dengan daftar partai yang terus bertambah, Dr Baluch mengatakan kepada Express.co.uk: “Sungguh luar biasa sekarang bahwa di Jerman Anda dapat menjadi partai terkuat dengan 25% suara, yaitu, Tidak pernah terdengar, Anda selalu memiliki dua pihak yang sangat kuat, yang satu jauh lebih kuat dari yang lain.

READ  Arsitek Mesir Memenangkan Kompetisi Masjid Mosul | Berita Timur Tengah

“Anda akan sangat kecewa berada di usia tiga puluhan sekali, jadi ini adalah lintasan jangka panjang di mana kedua belah pihak benar-benar menyusut dengan cara yang luar biasa.

“Jadi saya pikir sistem partai Jerman akan hancur jika Anda melihatnya dalam jangka panjang.”

JUSTIN: Joe Biden disebut “benar-benar tidak konsisten” bahkan dengan “bantuan”

Angela Merkel: Dia bertanggung jawab atas politik Jerman selama 16 tahun

Angela Merkel: Dia bertanggung jawab atas politik Jerman selama 16 tahun (Gambar: GETTY)

SPD hanya memenangkan 25,7% suara, sedangkan Christian Democratic Union (CDU) dan Christian Social Union (CSU) yang berkuasa memperoleh 24,1%.

Partai Hijau menemukan diri mereka dalam posisi yang baik dengan 14,8%, menempatkan mereka sebagai “pembuat raja”, partai yang memegang kekuatan tawar koalisi terbesar.

Menulis di The Telegraph akhir pekan ini, Justin Hugger menyarankan bahwa meskipun Jerman tidak akan lagi memiliki koalisi CDU/CSU dan kepemimpinan Merkel, Scholz “menuju pemerintahan gaya Merkel yang berhaluan tengah” yang sebelumnya dianggap sebagai kandidat sayap kiri. .

Dr Baluch menyarankan bahwa ini bisa jadi karena jumlah partai saat ini dalam RUU Jerman.

JANGAN LEWATKAN

Gunung berapi La Palma LANGSUNG: Liburan Tenerife terancam [REPORT]
Rusia menyalin vaksin AstraZeneca untuk membuat jab Sputnik [INSIGHT]
Kekhawatiran meninggalkan Uni Eropa memicu protes massal di Polandia
[ANALYSIS]

The Greens: co-leader of the Greens berharap untuk masuk pemerintahan

The Greens: co-leader of the Greens berharap untuk masuk pemerintahan (Gambar: GETTY)

Christian Lidner: Pemimpin FDP sedang dalam pembicaraan dengan Scholz minggu lalu

Christian Lidner: Pemimpin FDP sedang dalam pembicaraan dengan Scholz minggu lalu (Gambar: GETTY)

Dia berkata: “Jika Anda melihat kembali ke tahun 1950-an, 1960-an, 1970-an dan 1980-an, itu adalah sistem tripartit dengan FDP dan Partai Liberal di tengah, dan sering dapat mempengaruhi pemerintah koalisi.

READ  Korea Selatan terkena virus Corona gelombang ketiga, Seoul PSBB Page all

“Kemudian Partai Hijau datang dan orang-orang menertawakan mereka tetapi mereka tetap tinggal, kemudian Die Linke muncul di tahun 90-an dan orang-orang mengatakan mereka tidak akan bertahan lama tetapi inilah mereka hari ini, dan kemudian kami memiliki sistem lima partai.

“Ada semakin banyak partai yang telah menetapkan peran di parlemen dan itu menggerogoti kedua partai besar, dan kami sekarang memiliki situasi di mana koalisi besar telah menjadi normal, yang luar biasa.

“Seolah-olah Partai Konservatif dan Buruh adalah koalisi – bayangkan politisi Konservatif sayap kanan dan anggota parlemen Partai Buruh sayap kiri harus bekerja sama.

Profil Merkel: penggantinya, Armin Laschet, dilaporkan bersiap untuk mundur

Profil Merkel: penggantinya, Armin Laschet, dilaporkan bersiap untuk mundur (Gambar: Koran Ekspres)

“Tetapi pada titik ini Anda dapat mengabaikan suara marginal karena mayoritas Anda sangat besar dan Anda memiliki oposisi yang sangat kecil.

“Aneh, dan ini menjadi normal baru di Jerman, semakin sulit untuk menghindari koalisi besar – itu sudah menjadi teka-teki di Jerman untuk waktu yang lama sekarang.”

Koalisi apa pun yang menyatukan SPD, Partai Hijau, dan FDP akan didasarkan pada kompromi, dengan Scholz sekarang ditugaskan untuk mengelola gelombang anggota parlemen yang telah mendorong SPD lebih jauh ke kiri.

Ketika ditanya baru-baru ini oleh Spiegel apakah itu bisa berarti dia akan menjadi kanselir terlemah dalam beberapa tahun, Scholz menjawab: “Tidak. Politik kekuasaan saja tidak cukup.

Armin Laschet: Dia gagal mempertahankan kekuasaan CDU

Armin Laschet: Dia gagal mempertahankan kekuasaan CDU (Gambar: GETTY)

“Tidak ada gunanya jika Anda tidak menginginkan apa pun.

“Saya menjadi politisi karena saya ingin membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.”

Dalam The Telegraph, Mr Hugger mengklaim bahwa Mr Scholz sekarang akan menggunakan FDP “sebagai kedok untuk menghadapi kiri keras”.

READ  Pengadilan Turki menolak untuk mengakui laporan Khashoggi AS sebagai bukti di persidangan | Jamal Khashoggi

Sementara itu, Armin Laschet, pemimpin CDU, dikabarkan bersiap untuk meninggalkan jabatannya.

Dia mengambil alih dari Merkel awal tahun ini dan mengumumkan konvensi partai minggu depan, menunjukkan dia siap untuk mundur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *