James Webb dari NASA menemukan ‘blok bangunan kehidupan’ yang membeku di awan molekuler

Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) NASA telah menemukan “blok bangunan kehidupan” yang membeku di es terdalam dan terdingin yang diukur dalam awan molekul.

Metana, belerang, nitrogen, dan etanol telah diidentifikasi di awan Chameleon 1, 500 tahun cahaya dari Bumi, menunjukkan bahwa molekul-molekul ini adalah hasil khas pembentukan bintang daripada fitur unik tata surya kita.

JWST mengirimkan kembali gambar awan es yang belum pernah dilihat sebelumnya, yang ternyata merupakan es terdingin yang pernah tercatat dengan suhu sekitar -505 derajat Fahrenheit.

Karena unsur-unsur ini diperlukan untuk kehidupan, data terbaru akan menunjukkan kepada para ilmuwan berapa banyak dari masing-masing elemen yang masuk ke dalam pembentukan planet baru dan memungkinkan mereka untuk melihat seberapa layak huni dunia ini nantinya.

Metana, belerang, nitrogen, dan etanol telah diidentifikasi di awan Chameleon 1 (foto), terletak 500 tahun cahaya dari Bumi

“Awan molekuler ini sangat dingin dan gelap sehingga berbagai molekul di dalamnya membeku menjadi butiran debu. Data Webb membuktikan untuk pertama kalinya bahwa molekul yang lebih kompleks daripada metanol dapat terbentuk di kedalaman es awan seperti itu sebelum bintang lahir,” Teleskop Webb resmi NASA Akun Twitter terbagi.

Menggunakan kemampuan inframerah Webb, para peneliti mempelajari bagaimana molekul es di dalamnya menyerap cahaya bintang dari luar awan molekul.

Proses ini membuat tim memiliki “sidik jari kimia”, atau garis serapan, yang dapat dibandingkan dengan data laboratorium untuk mengidentifikasi molekul.

Dalam penelitian ini, tim menargetkan es yang terkubur di wilayah awan molekul Chamaeleon I yang sangat dingin, padat, dan sulit dipelajari, yang saat ini membentuk lusinan bintang muda.

Klaus Pontoppidan, ilmuwan proyek Webb di Space Telescope Science Institute di Baltimore, Maryland, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Tanpa Webb, kita tidak dapat mengamati es ini.

READ  Doppelganger tidak hanya terlihat sama - mereka juga sama

“Es muncul sebagai cekungan terhadap kontinum cahaya bintang di latar belakang. Di daerah sedingin dan sepadat ini, banyak cahaya bintang latar terhalang, dan kepekaan Webb yang luar biasa diperlukan untuk mendeteksi cahaya bintang dan menggunakannya untuk mengidentifikasi es di awan molekuler.’

Di Bumi, metana termasuk emisi dari lahan basah dan lautan, dan dari proses pencernaan rayap.

Dan etanol berasal dari fermentasi pati dan gula.

NASA dan Badan Antariksa Eropa mengatakan unsur-unsur ini adalah komponen penting dari atmosfer planet yang dapat dihuni dan membentuk dasar dari gula, alkohol, dan asam amino sederhana.

Will Rocha, seorang astronom di Observatorium Leiden, mengatakan: “Identifikasi kami terhadap molekul organik kompleks seperti metanol dan kemungkinan etanol juga menunjukkan bahwa banyak sistem bintang dan planet yang berkembang di awan khusus ini akan mewarisi molekul pada keadaan kimiawi yang cukup maju.

“Ini bisa berarti bahwa keberadaan prekursor molekul prebiotik dalam sistem planet adalah hasil umum dari pembentukan bintang, bukan fitur unik tata surya kita sendiri.”

Penelitian ini merupakan bagian dari Proyek Zaman Es, salah satu dari 13 program Sains Rilis Awal Webb. Pengamatan ini mendemonstrasikan keterampilan pengamatan Webb dan memungkinkan komunitas astronomi mempelajari cara memanfaatkan instrumen mereka secara maksimal.

Para astronom telah mengambil stok es yang tertanam paling dalam di awan molekuler yang dingin

Para astronom telah mengambil stok es yang tertanam paling dalam di awan molekuler yang dingin

Garis-garis ini menunjukkan zat mana yang ada di awan molekul.  Grafik ini menunjukkan data spektral dari tiga instrumen di James Webb Space Telescope

Garis-garis ini menunjukkan zat mana yang ada di awan molekul. Grafik ini menunjukkan data spektral dari tiga instrumen di James Webb Space Telescope

Tim Zaman Es telah merencanakan pengamatan lebih lanjut dan berharap dapat melacak perjalanan es dari pembentukannya hingga penumpukan komet es.

READ  Teleskop Hubble NASA menemukan kemungkinan lubang hitam yang berkeliaran di Bima Sakti

Melissa McClure, astronom di Observatorium Leiden di Belanda, menyimpulkan: “Ini hanya yang pertama dari serangkaian snapshot spektral yang akan kita peroleh untuk melihat bagaimana es berevolusi dari sintesis awalnya ke daerah pembentuk komet dari piringan protoplanet.

“Ini akan memberi tahu kita campuran es mana – dan dengan demikian elemen mana – yang pada akhirnya dapat dibawa ke permukaan planet ekstrasurya atau diserap ke atmosfer gas raksasa atau planet es.”

Teleskop James Webb: Teleskop NASA senilai $10 miliar dirancang untuk menemukan cahaya dari bintang dan galaksi paling awal

Teleskop James Webb digambarkan sebagai “mesin waktu” yang dapat membantu membuka misteri alam semesta kita.

Teleskop akan digunakan untuk melihat kembali ke galaksi pertama yang lahir di alam semesta awal lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu dan untuk mengamati sumber bintang, planet ekstrasurya, bahkan bulan dan planet tata surya kita.

Teleskop raksasa, yang telah menelan biaya lebih dari $7 miliar (£5 miliar), diyakini sebagai penerus teleskop luar angkasa Hubble yang mengorbit.

Teleskop James Webb dan sebagian besar instrumennya memiliki suhu operasi sekitar 40 Kelvin – sekitar minus 387 Fahrenheit (minus 233 derajat Celcius).

Ini adalah teleskop luar angkasa orbit terbesar dan terkuat di dunia, mampu melihat ke belakang 100 hingga 200 juta tahun setelah Big Bang.

Observatorium inframerah yang mengorbit dikatakan sekitar 100 kali lebih kuat dari pendahulunya, Hubble Space Telescope.

NASA menganggap James Webb sebagai penerus Hubble daripada pengganti karena keduanya akan bekerja sama untuk sementara waktu.

Teleskop Hubble diluncurkan pada 24 April 1990 di atas Space Shuttle Discovery dari Kennedy Space Center di Florida.

READ  Ponsel Samsung sekarang tersedia untuk disewa dengan harga ini

Ia mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mph (27.300 km/jam) di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.